Putar putar JakartaΒ 

Udah lama rencana pengen cobain keliling Jakarta pake moda transportasi umum. Tadinya mau kemarin, Jumat, tp krn ada jumatan batal deh. So Sabtu ini kita usahain deh, pas ada reuni 212 πŸ˜€

Niatnya sih mau pagi berangkat, paling nggak jam 8 gitu tp apa daya, hari libur gini moodnya males-malesan lebih kuat. Setelah sarapan dan mandi, udah jam 10 πŸ˜€

Ada apps namanya Trafi, lumayan keren dan membantu buat org yg baru mau pake transportasi umum di Jakarta. Desain cakep, akurasi jadwal pas. Rekomendasi rute juga ok lah.. Opsi juga lumayan bervariasi, tinggal kita prefer yg mana aja. Ini contohnya:

Dengan berbagai pilihan rute dan moda, lengkap dengan estimasi waktu dan biaya, kita bisa pilih yg sesuai. Dan disetiap pilihan ketika diklik akan tampil lebih lengkap lagi jalur yang dilewati masing masing moda. Ketikan kita lagi di perjalananpun, sebuah titik biru berkedip menunjukkan posisi kita sedang di jalur mana. Keren lah!

Rencana tujuan awal sih Monas, cek cek jalanan dan jadwal angkutan umum, kok ya lama yaa sampenya. Ntar keburu bubar itu reuni. Akhirnya order go car aja sampai stasiun Tanjung Barat. Tapi sekali lagi, resiko naik angkutan umum termasuk ojol ya di waktu, nunggu go car mayan lama, baru bisa jalan jam 10:45, itu juga kena macet di lampu merah keong, yang ternyata ada driver grab meninggal dan diarak sesama driver grab yang seabrek arek sepanjang jalan raya Bogor arah Bogor, gak kelar2 kita nunggu. Sampai akhirnya bisa lewat lgs ke stasiun, turun dihalte depan Tanjung Mas. Masuk stasiun lewat pintu belakang dan antri buat beli kartu. Ternyata pakai bni tapcash bisa, ya sudah batal beli. Pas ngetap kartu sempet bego krn nyoba2 ditempat tulisan tap kartu bukan di slot yg bener hahaha maklumlahhhh.. Sampai akhirnya sadar baru ke slot yg bener kok tetep gak bisa juga. Sang petugaspun menghampiri, ternyata kartu harus diregister dulu. Fiuh.

Berhasil ngetap 2x buat gue dan suami. Pas masuk pas kereta sampai, alhamdulillah gak pake nunggu. Tapi kereta lagi mayan penuh, jadi berdiri deh sepanjang jalan. Sampai di stasiun manggarai kok banyak yg kayaknya peserta reuni 212 dilihat dari outfitnya, udah pada di kereta menuju arah balik yaa.. Waaahhh dah bubar dongggg, yahhhhhh.. Missed that big event deh.

Kikugawa Map

Ya sudah, change a plan, karena sudah mendekati waktu makan siang, kita putuskan turun di Cikini aja. Kikugawa jadi tujuan selanjutnya πŸ˜€ dari stasiun Cikini, jalan kaki hanya 750 meter sampailah kita di Kikugawa. Order kali ini Kikugawa Set dan Soba. Seperti biasa kalau makan disitu, selalu puas dengan makanannya. Kalau minuman sih standar yaa.. Karena hari itu siang terik, jadi order ocha dingin aja.

Kikugawa set, dengan gindara teriyaki, chicken teriyaki, salad, tamagoyaki dan printilannya (gak tau namanya hahaha)

Setelah makan dan istirahat sebentar, kita numpang Zuhur disitu biar abis ini bisa jalan tenang. Walaupun gak ada musholla tapi ruang makan belakang bisa dijadiin tempat sholat krn memang kosong.

Rute perjalanan Sabtu 2 Desember 2017 via transportasi umum

Dari situ kita mulai jalan lagi ke arah Taman Ismail Marzuki, kali aja ada film or event bagus. Gak jauh jalan dari Kikugawa ke TIM cuma 500 meter aja, dan ternyata bener ada event Sabian Drum Competition Final di jam 15. Karena saat itu udah jam 14:30, ya udah sekalian aja. Rencana awal sih memang mau nonton Coco di Setiabudi One jam 17, kira2 cukup lah ya.

TIM Map

Didalam Graha Bhakti Budaya tempat kompetisi Drum, di selasarnya ternyata banyak anak anak latihan drum dengan drum pad dipandu oleh 2 orang senior yang sepertinya sih familiar. Setelah meyakini tempat kompetisi bener-bener di salah satu ruangan dalam gedung itu, ada satu auditorium lumayan besar spt studio bioskop yang memang sedang disiapkan panggungnya, kitapun jalan lagi sepanjang selasar. Ada bbrp booth makanan, kaos, minuman, perlengkapan drum, photo booth. Balik lagi ke tempat anak anak latihan yang ternyata gak cuma anak anak, ada bbrp org dewasa juga ikutan main, nonton mrk berlatih sebentar, eh si pemandu ngajak suami ikutan. Suami otomatis bilang ‘I don’t have drum sticks’ Si pemandu dengan cekatan mengambil stok stik drum dan lgs ngasih ke suami. Terang aja suami senengnya bukan main, bisa ikutan latihan yg memangkas hobinya. Tinggal gue nonton deh, sambil foto foto dan video, untung gue memang bisa menikmati permainan drum, dan sepertinya gue emg hobi juga cm blm ada kesempatan aja sih.

Acara kompetisi ternyata molor. Udah lewat jam 15 masih jg blm ada tanda tanda. Sampe gue nyari minum, dan balik lagi ke tempat latihan, sampe gue pengen ikutan tp malu wkwkkw.. Bener deh pengen ikutan nggebug drum pad, abis kayaknya asik. Gue sekalinya pernah main drum ya di timezone hahahaha.. Mayan dpt banyak stiker tuh πŸ˜›

Sekitar jam 16, baru panitia keliatan info ke pemandu yang ternyata drummer PAS Band, mas Sandy Andarusman, kalau acara mau dimulai. Dan suami makin seneng karena ternyata mas Sandy ngasih stick drumnya buat dibawa pulang, wahhhh thanks ya mas!

Karena sudah jam 16, jadi bingung deh, stick with to the plan nonton coco jam 17 atau nonton kompetisi drum? Yah akhirnya mempertimbangkan coco masih ada lagi di jam 19.15, kitapun nonton kompetisi drum dulu.

Di dalam auditorium, kompetisi drum dimulai. Ternyata banyak peserta yang dari luar kota. Jauh jauh pula, ada yang dari Samarinda, dari Malang, dari Bandung, dari Jombang dll deh. Karena ada kalo gak salah 17 peserta yg akan main, ya terang aja waktu melewati maghrib.Β  Pas maghrib, acara break untuk sholat maghrib, kita nebeng sholat di lantai 2, krn salah, musholla sebelah kiri auditoriums kita ke sebelah kanannya, jadi sholat dipojokan aja deh, alhamdulilah bersih kok lho bangunannya, walau udah berumur tp mayan terawat ternyata.

Setelah magrib, karena masih mau nonton coco, setelah pamit sama mas Sandy yang jadi juri kompetisi, kitapun cuz keluar. Di selasar masih rame pengunjung yg juga liat2 booth disitu. Ternyata photo booth lagi antri, cobain aja deh kayaknya seru πŸ˜€

Sempet ketemu temen dan sodara juga yang sama sama hobi ngedrum. Perlu juga event event kreatif kayak gini terutama buat anak anak mudanya. Biar lebih tersalurkan hobi hobi mereka ke arah yang positif.

Sekitar jam 18.15 kita jalan keluar TIM dan berbekal info dari apps trafi, kita menyusuri jalan ke arah kiri. Nanya bbrp orang dimana bus stop untuk TJ, mrk bilang gak lewat situ, ada juga lewat jalan Salemba. Tapi pantang menyerah kita nanya lagi, katanya ada didepan hotel Ibis, jalan ke arah depan lagi deh. Depan Ibis memang ada halte bis reguler. Nanya lagi, kebetulan kali ini nanya ke orang yg tepat. Calon penumpang TJ juga. Dia juga nunggu, feeder TJ ke arah Menteng dan Kuningan. Apps trafi juga info kalau sebentar lagi bis sampai. Benar gak lama, bis TJ yang segede kopaja datang.

IMG-20171203-WA0004

Didalam bis, dimintain ongkos bisa cash bisa swipe. Pakai bni tapcash ternyata gak bisa, cuma bs pakai bca flazz. Untungnya ada juga saldonya hehehe.. Kitapun duduk tenang dan ngecek apps trafi dari halte ke halte. Turun di Kuningan Madya udah jam 19.15. Jalan kaki dari halte bus ke Setiabudi One gak jauh kok, gak sampe 500 meter.

Setiabudi Map

ini sih mapnya kejauhan, ngapain jg muter kalau jalan kaki πŸ˜€

Pas sampe Setiabudi One, lgs menuju XXI naik lift dan beli tiket (krn kebetulan MTIX lagi habis saldo dan gak bisa online reload huh), dan ternyataaaaaa tinggal seat di baris paling depan! huh! mau gak mau deh, udah jauh-jauh πŸ˜€ ternyata Coco film bagus juga, krn masih aja penuh padahal sudah lebih dari seminggu tayang di Bioskop. Setelah dapet tiket, lgs ke studio, dan duduk dengan leher mendongak karena film udah mulai hahaha.. tapi kok, filmnya si Olaf melulu yang nongol? Suami akhirnya nanya soalnya trauma waktu itu sempet salah masuk studio padahal udah telat juga jamnya, tp kok masih kosong dan filmnya gak mulai2, fiuh. Ternyata memang film Olaf ini diputar 20 menit sebelum film Coco, oh ya sudahlah.. enjoy aja.

Dan memang film Coco sangat recommended untuk jadi tontonan anak-anak sekarang, yang makin luntur nilai kekeluargaannya πŸ˜€ dikemas dalam bentuk film kartun dengan desain dan warna-warni menarik, suara yang bagus (bener lho! suaranya merdu banget, krn ini memang topiknya tentang musik sih) dan yang udah pasti kocak sekaligus mengharukan πŸ˜€

mov3403655768437.jpg

Selesai nonton jam 21:15, laperrrrrrrrrrr.. cari2 resto tempat makan disitu krn kayaknya kalo keluar kita mau lgs pulang gak mau mampir2 lagi.. udah malam juga. Masuk keluar beberapa resto, yang ternyata udah last order semua, hadeeeeuuuhhhh…. akhirnya ke Foodhall aja deh, beli sandwich roti gandum tuna dan aqua, makan ditempat sambil penjaga2nya beres2in kursi πŸ˜€ selesai itu liat Trafi lagi. Disuruh ke halte busway Karet Kuningan, dari situ naik Busway ke arah Cililitan (PGC) lanjut lagi naik Mikrolet T06.

Karet Kuningan Map

Jalan sekitar 450 meter ke halte busway di jam 22:00 malam lumayan lho. Gue sempet parno ketika ada 2 orang anak muda dengan tampilan berantakan spt preman jalan dibelakang kita. Gue langsung mempercepat langkah, suami langsung ngeh dan dia bilang “jangan nunjukkin kalo km khawatir, santai aja”. Tapi tetep aja dalam hati agak was-was juga. Jalan di jembatan halte itu panjang dan banyak cabang. Untungnya kedua anak muda itu akhirnya beda jalur, mrk lurus, kita belok *fiuh. Sampe lewatin jembatan penyeberangan kita malah sempet foto2 πŸ˜€

IMG-20171203-WA0003

Sempet nunggu bus yang menuju arah PGC (ke arah Gatot Subroto), di setiap halte busway itu ada TV yang isinya jadwal kedatangan bus-bus TJ ke halte tersebut. Lumayan akurat kok estimasi waktunya. Kerenlah. Ketika bus datang, kitapun naik, kali ini berdiri. Kita yang gak paham aturan penumpang TJ, ketika bus penuh, gue dan suami maju aja dirinya dibelakang supir. Ternyata suami ngerasa diliatin orang-orang krn kayaknya bagian depan bus itu khusus wanita πŸ˜€ tapi ya udah kadung jg..

Kuningan Barat Map

Ngikutin saran Trafi, sesampainya di Halte Kuningan Timur, kitapun turun. Kembali menyusuri jembatan ke Halte Kuningan Barat di Jalan Gatot Subroto untuk sambung TJ ke arah PGC. Lagi-lagi berdiri, tapi kali ini gue dan suami misah, gue didepan, suami di belakang πŸ˜€ *udah paham banget ceritanya wkwkwk sotoy. Tapi ketika mendekati UKI, bus mulai kosong, guepun ke bagian belakang yang ada kursi kosong dekat suami.

Sampai PGC, kitapun turun dalam terminal busway dan jalan kaki keluar menyeberangi perempatan Cililitan dan nunggu Mikrolet T06 yang lewat. Saat itu sudah lewat jam 23. Ternyata masih banyak wanita-wanita para pekerja yang lalu lalang naik angkutan umum. Wah, Serasa masih sore aja. Kitapun naik Mikrolet yang cukup aman (karena banyakan wanita yang jadi penumpangnya) dan juga cukup buat duduk di bagian belakang supir. Sampai di Kramat Jati, ada 2 anak muda tanggung yang memainkan alat musik ala kadarnya, menghibur perjalanan. Walaupun bertato, namun mrk santun, jadi bbrp dari kita ikut nyumbang πŸ˜€

Sampai di lampu merah Ciracas kitapun turun, sudah memutuskan akan jalan kaki sampai rumah yang jaraknya kurang lebih 1 km. Karena saat itu sudah hampir jam 12, gak ada angkutan umum juga πŸ˜€ lagipula menikmati suasana malam yang jarang bisa sempet untuk ngerasain πŸ˜€ Alhamdulillah tiba dirumah jam 12 lewat sedikit dan puas rasanya jalan-jalan hari itu.

Akhirnya terlaksana juga jalan-jalan naik angkutan umum di Jakarta πŸ˜€ walau masih kurang puas sih, karena kurang banyak naik TJ-nya πŸ˜€ next time pas lagi liburan mau coba lagi, maksimalin aplikasi Trafi buat jalan-jalan keliling kota, plus, mau coba Bus Wisata juga, yang sepertinya seru!

 

 

Advertisements

The Journey Continue: Last Day :(

Hari ini Minggu tanggal 26 November 2017 sesuai rencana memang kita harus siap-siap untuk pulang, walaupun rasanya masih belum puas untuk muterin Ubud, tapi liburan telah usai hiks! Bangun di pagi jam 06:00, sholat dan kita jg langsung mandi dan siap-siap. Karena walaupun pesawat ke Jakarta di jam 11:25 WITA, kita masih harus sarapan, mampir ke Monsieur Spoon (ini kayaknya absen terus tiap hari selama disana deh :-D) dan masih harus jemput sang empunya mobil baru lanjut ke airport. Udah ngitung waktunya, paling lambat kita harus berangkat dari hotel jam 9, mampir beli Croissant sampai jam 9:15, ke tempat pak Udin sampai jam 10 dan lanjut ke airport jam 10:25 –> ini udah mepet lhoooo..

sesuai contekan dari timeline googlemaps, kurang lebih sih hampir sama itu:

  • 08:53 – dari Hotel
  • 09:04 – dari Monsieur Spoon
  • 09:58 – dari rumah pak Udin
  • 10:29 – sampai di airport
  • 11:31 – terbang ke Jakarta
  • 12:31 – sampai di Jakarta
  • 14:49 – sampai di rumah, home sweet home :-*

itu juga udah pakai deg-deg-an karena di jalan menuju rumah pak Udin ngelewatin jalan protokol yang ternyata karena hari Minggu jadi ada Car Free Day, yeah right, jadi kita terpaksa melipir lewat jalan kecil dalam komplek perumahan yang pastinya jadi macet krn semua kendaraan terbuang kesana.

Ok, mulai dari siap-siap meninggalkan kamar di Tekukur4 ya, kita sempetin foto-foto dulu depan kamar buat oleh-oleh cerita disini.

Pose di teras kamar Tekukur4, kamar Standar di Biyukukung Suite & Spa di hari terakhir

Dan ketika sarapan pagi itu gue balik lagi pesen omelette aja deh yang kayaknya banyakan πŸ˜› sedangkan suami pesen sandwich plus minta panasin roti olive yang kita beli di Monsieur Spoon kemarin sore.

Selesai sarapan, kita sempetin buat foto terakhir di tempat sarapan yang kali itu kita pilih di lantai bawah dekat kolam renang kecil.

Baru deh setelah itu pamit resepsionis hotel dan cuz ke Monsieur Spoon, yang memang kemarin sore itu sudah kita wanti-wanti kalau mau dateng lagi dan order untuk take away. Pesan 14 buah Croissant biasa (mayan beda harganya bowk :-P) dan 6 buah Croissant kecil, plus 2 buah roti olive, cukup rasanya buat bekal dijalan dan sekaligus oleh-oleh πŸ˜€ gak pake ngecek2 deh langsung bungkus cuz bawa pergi, takut banget telat soalnya. Pagi itu stok roti masih berlimpah.. jadi bagus buat di foto πŸ˜€

Langsung menuju rumah pak Udin langsung ke Bandara sejauh 37.5 km dalam waktu 1 jam 25 menit seperti berikut:

rute

Sebenarnya rute menuju rumah pak Udin dulu baru ke Bandara Ngurah Rai

Awalnya sih jalan lancar dari Ubud menuju Denpasar, dengan bekal map route dari Waze tentunya tapi memasuki kawasan CFD, ternyata hari minggu dan jalan terpaksa dialihkan ke jalan komplek perumahan yang tentunya jadi macet, hayyaaahhh.. tambah dag dig dug πŸ˜€ tapi alhamdulillah jalannya gak terlalu panjang dan akhirnya kita kembali ke rute awal dan kembali lancar.

Sampai di rumah pak Udin, sudah menanti mas Broto dengan oleh-olehnya satu kotak kue pie susu khas Bali untuk kantor (walah, thanks masbro!) dan pak Udin yang langsung ngegantiin nyetir ke arah Bandara. Seperti layaknya supir yang lihai, pak Udin selap selip sepanjang jalan menuju Bandara sampai akhirnya jam 10:29 bisa sampai *fiuh!

Setelah salam perpisahan dengan mereka berdua kitapun berlari-lari ke masuk ke untuk segera cetak boarding pass (karena udah web check-in di Jakarta waktu itu, padahal juga udah sempet ngeprint tapi ketinggalan di printer *rolling eyes), setelah itu checkin di counter untuk daftar bagasi, cuma koper dan oleh-oleh dari masbro aja sih.. khawatir aja gak boleh masuk kabin, karena bawaan kabin udah cukup banyak: ransel, tas selempang, satu dus besar roti dan 2 ukiran kayu yg ukurannya lumayan. setelah itu baru deh cari boarding gate dan sempet salah krn di boarding pass yg gede itu justru Zone 2, yang sempet kita kira itu Gate 2, yang ternyata ekslusif buat Garuda, lari lagi ke Gate yang benar yaitu Gate 4 di lokasi yang berlawanan pula πŸ˜€ setelah sampai, nanya ke petugas boarding, ternyata flight kita belum dipanggil *legaaa… masa sih mau ketinggalan pesawat sampe pp gitu, udah kayak tiket aja πŸ˜€ dan untungnya sih, ukiran yang kita bawa kan cukup besar dimensinya, masih boleh di bawa ke kabin. khawatir aja kalau ukiran kayak gitu dimasukkin ke bagasi, bisa hancur nanti πŸ˜€

Dan kitapun nunggu sambil duduk aja, tapi gak lama juga ternyata sudah dipanggil, tapi antrian cukup panjang, dan kita terpaksa antri, krn sebisa mungkin masuk duluan karena supaya bisa taro ukiran ditempat yang aman lebih dulu sebelum yang lain-lain. Dan satu lagi yang kita missed, ternyata tempat duduk kita terpisah! untung cuma depan belakang, sama-sama deket jendela πŸ˜€ ya sudahlah, gak ada makan juga, paling juga sepanjang perjalanan tidur aja πŸ˜€

Pesawatpun take off agak telat di jam 11:31, masih bisa dibilang ontime sih πŸ˜€ dan selama 2 jam terbang, landingpun cukup mulus di Jakarta jam 12:31 dengan cuaca yang sama halnya seperti di Bali, hujan *sigh.. karena ada bagasi, kitapun menunggu dengan sabar, setelah urusan bagasi kelar, baru deh order grab untuk pulang ke rumah di jam 13:43. Jalanan yang ternyata cukup macet, butuh waktu 1 jam lebih untuk sampai rumah di jam 14:49. Dengan demikian sekianlah cerita jalan-jalan kali ini πŸ˜€

The Journey Continue: What A Day!

Bangun jam 06:00 WITA, setelah sholat, kembali menikmati segarnya pagi sambil nunggu suami mandi. Siap-siap juga buat ikutan Yoga, krn setiap Sabtu jam 07:00 – 08:00 di Biyukukung ada kelas Yoga gratis di pendopo dekat kolam renang (dari gambar dibawah, pendopo/bangunan terbuka 2 lantai di sebelah kiri – kolam renangnya gak keliatan :-D). Menjelang jam 7 sudah ada 4 orang peserta Yoga kalau diintip dari balkon kamar, krn masih nungguin suami niiihh..

WhatsApp Image 2017-11-27 at 5.16.43 PM

Tempat Yoga di bangunan terbuka 2 lantai sebelah kiri, sebelah kanan atas ada terlihat kolam renang diapit oleh bangunan terbuka 2 lantai yang digunakan sebagai tempat makan #2

Tapi karena udah lewat 15 menit, dan Yogapun sudah dimulai, males deh join ditengah-tengah gitu wkwkkw *alesan πŸ˜› jadi guepun mandi dan rencana mau muter-muter hotel dulu sebelum sarapan. Selesai mandi, kitapun keluar kamar dan menuju kolam renang atas dekat tempat sarapan #2. Di Biyukukung ada 2 spot tempat sarapan, satu dekat lobby tempat kita sarapan kemarin, satu lagi seperti yang tampak di foto di atas.

Nah pagi ini, kita rencana mau coba sarapan di tempat kedua, siapa tau lebih enak makanannya dan beda suasana juga kan, ditambah sembari jalan ke arah sana sambil liat-liat suasana hotel. Biyukukung ini unik, tempat menginap ada yang full tembok ada juga yang full bilik/bambu. Kamar standar tempat kita menginap memang full tembok dengan atap sirap. Sedangkan kamar-kamar dekat tempat sarapan #2 kebanyakan full bilik/bambu, masih dengan 2 lantai, lantai 1 kamar mandi, lantai 2 kamar (kalo ini sih hampir sama dengan standar). yang menarik selain uniknya bangunan tempat menginap, kontur tanah yang naik turun berbukit-bukti, ditambah ditengah-tengah terhampar sawah (yang mustinya) hijau, sebenernya bisa bikin betah berlama-lama. tapi mungkin itu berlaku buat turis dengan waktu tinggal lama kali ya, seperti turis2 bule itu, mrk biasanya kan ambil liburan dalam bilangan bulan πŸ˜€ kalau turis lokal, cuti aja terbatas πŸ˜€ *curcol πŸ˜€

Foto panorama ini diambil dari lantai 2 tempat sarapan #2, bangunan full bilik/bambu dengan atap sirap namun tetap dengan interior modern (AC, kamar mandi, kamar tidur etc) sepertinya nyaman sekali). Kamar tempat kita menginap terlihat di kejauhan di bangunan full tembok dengan atap yg ternyata genteng dilapis sebelah dalam degan sirap :-D, satu bangunan full tembok tersebut terdiri dari 2 kamar yang berdampingan kiri kanan, semua bangunan menghadap ke hamparan sawah (yang mustinya) hijau πŸ˜€

Di tempat sarapan #2, tanya-tanya dong menunya, ternyata ada sedikit perbedaan dengan tempat sarapan #1. Bedanya karena di tempat sarapan #2 ini hanya ada daging ham/bacon alias babi yang tentunya haram bowk πŸ˜€ untung suami bawel nanya kalo soal beginian deh, gue mah pasrah and ngikut aja deh πŸ˜€ jadi batallah kita sarapan disini, kembali balik menyusuri jalan setapak menuju lobby untuk sarapan di tempat biasanya.

Sarapan kali ini karena menu yg jadi pilihan selalui American Breakfast, pilihannya cuma beda di telur: mau di omellete, scramble, rebus atau poached. Kemarin kan udah omelette, jadi hari ini gue pilih scramble, sedang suami pilih french toast. Gak pake difoto karena ya mirip2 ajalah ya. saat itu kita juga sembari nanya2 mbaknya, tempat-tempat jalan yang pemandangannya ok, seperti Rice Terrace di Tegalalang, ternyata ada yang lebih dekat, namanya Campuhan Ridge Walk, cuma bukan padi sih, tp hanya padang ilalang aja. Cuma sama-sama hijau πŸ˜€

Oh ya hari ini tanggal 25 November 2017, setelah intip timeline di googlemaps, inilah hasilnya:

112517

Bali
Sabtu, 25 November 2017
total jarak tempuh jalan kaki 15,0 km
total waktu tempuh jalan kaki 2j 4m
total jarak tempuh kendaraan 29,5 km
total waktu tempuh kendaraaan 1j 35m
Berangkat dari Biyukukung Suites & Spa jam 9:29 naik mobil sejauh 3,3 km
selama 12 menit menuju Campuhan Ridge Walk.
Tiba pukulΒ 9:41Β diΒ Jalan Raya Campuhan, Sayan, Ubud, Kelusa, Payangan, Kabupaten Gianyar, Bali 80571. Here we go again.. kalau ikut suami mah yang namanya jalan kaki itu kudu hhhh.. mulailah pendakian dan penurunan *apa sih πŸ˜› menyusuri jalan setapak di bukit Campuhan. Dari timeline didapat jarak tempuh 4,9 km selama 21 menit sampai ke alamat yang beda lho, sampe wilayah Kadewatan di jam 10:41. Mana ditengah-tengah tiba-tiba hujan deras pula.. untung suami selalu prepare dan ingetin supaya bawa payung masing-masing πŸ˜€ dan untungnya lagi hujan gak lama-lama. tapi tetep aja beberapa turis yang papasan mrk terpaksa berbasah hujan-hujanan krn gak bawa payung ataupun jas hujan.
Petunjuk masuk ke Campuhan Ridge Walk, diawali oleh jalan menurun curam menuju bukit dibaliknya.
IMG_20171125_101008.jpg

Melewati samping pura yang cukup cantik untuk difoto

Sebelum hujan sempet foto panorama diatas padang ilalang

WhatsApp Image 2017-11-27 at 5.17.04 PM

Pose tepat di bibir tebing/jurang dengan latar belakang padang ilalang dan hutan πŸ˜€

Setelah menyusuri jalan setapak melintasi bukit Campuhan, masuk ke pemukiman penduduk yang ternyata juga menjadi jalan masuk ke bukit Campuhan dari plang yg kita baca disitu. Lanjut aja ke jalan pemukiman tersebut, yang kanan kiri ada beberapa rumah tinggal, resort/tempat menginap, resto/toko, kebun lengkap dengan sapi-sapinya maupun sawah lengkap dengan bebek-bebeknya πŸ˜€ lucu ya bunyinya! sampe divideoin suami krn it’s my request πŸ˜€ *norak banget sih
Makin lama perjalanan makin masuk ke pedesaan dengan sawah di kanan kiri, tanya sana sini, ujung jalan itu berakhir dimana, yang ternyata lebih jauh baliknya kalau kita terusin, maka kita putuskan untuk putar balik lagi sejauh 1,6 km selama 16 menit krn sambil foto-foto dan bikin video πŸ˜€ sampailah kita di depan Karsa Kafe (Jl. Bangkiang Sidem, Keliki, Tegallalang Gianyar, Gianyar, Bali 80571) sekitar jam 11:03, berhenti buat foto-foto wefie, eh lewat ce bule yang nyetir mobil sendiri yang nawarin diri buat fotoin kita berdua, yo wes, asik lah πŸ˜€ ternyata dia udah tinggal di Bali 3 tahun, wow! sepertinya memang tinggal di Bali jadi daya tarik buat orang-orang sana ya πŸ˜€ seperti halnya Antonio Blanco, film Eat, Love and Pray juga sedikit banyak jadi kenyataan sih disini.
IMG_20171125_111543.jpg

Pose di pematang sawah setelah syuting bebek-bebekku πŸ˜€

IMG_20171125_111504

Pose di pematang sawah, pernah sih bercita-cita jadi Samurai Jepang πŸ˜€

Setelah itu, terusin perjalanan sejauh 750 m selama 10 menit, balik lagi ke wilayah Kelusa di jam 11:39 sempet istirahat di tempat minum, sambil menikmati air kelapa murni langsung dari kelapanya. Yang agak gak biasa, yg jaga itu semua anak-anak perempuan 3 orang plus satu balita, ini ortu-nya pada kemana yaaa? tapi si anak yang paling gede, sigap, dia bisa lho buka 2 batok kelapa buat kita *salut πŸ˜€ sempet juga ada kejadian pintu gak bisa dibuka krn keganjal tangga yang jatuh di dalam dapurnya, mrk udah sempet panik krn gak bisa buka pintu dapur πŸ˜€ dibantulah sama suami buat ngedorong itu tangga lewat celah dibawah pintu spy bisa dibuka, untungnya berhasil. hadeehhh.. anak-anak itu πŸ˜€

Lanjut lagi perjalanan sejauh 700 m selama 8 menit, balik lagi ke wilayah Kadewatan di jam 12:23, dan selanjutnya mulailah pendakian dan penurunan lagi sejauh 2,6 km selama 11 menit *aduh dengkulkuuuuuu πŸ˜€ perjalanan balik gak pake foto-foto lagi, krn sudah basah semuanya oleh hujan tadi. Sampai di lokasi pintu masuk Campuhan Ridge Walk di jam 12:40 rasanya lapar dan lelah sangat πŸ˜€ Langsung deh tancap gas mobil ke arah balik menuju resto Bebek Bengil sejauh 10,9 km selama 23 menit. Berikut kumpulan foto di Campuhan.

Tiba di Bebek Bengil (Padang Tegal, Jl. Hanoman, Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80571) setelah berusaha parkir didepan gak dapet, akhirnya ke parkiran belakang yg notabene didepan hotel kita :-D, jam 13:17, dapet meja lesehan di bangunan belakang lantai 2 deket musholla, kebetulan πŸ˜€ sembari meluruskan kaki, milih-milih menu yang sepertinya semuanya enakkkkkkkkkkkkkkkk *soalnya lagi laper berat banget ini.. akhirnya pilih nasi campur bali, kalau suami pilih nasi ayam bali plus teh manis hangat yang cocok menemani cuaca gerimis siang itu.
IMG_20171125_135751.jpg

Nasi Campur Bebek dan teh manis hangat

IMG_20171125_135800.jpg

Nasi Kuning Ayam dengan berbagai macam sambal yang menggiurkan *sampai ngeces nih

Makanan tiba, dan cukup senang karena sesuai harapan baik rasa, porsi maupun presentasi, wow! pantes aja rame ini tempat πŸ˜€ tp sebentar kayaknya langsung habis deh itu πŸ˜€ saking laparnya πŸ˜€ padahal cukup besar lho porsinya πŸ˜€ setelah kenyang, istirahat sejenak disitu, untungnya sih tempatnya luas, jadi masih bisa lah berlama-lama gak sampe diusir πŸ˜€ setelah dirasa tenaga sudah cukup recharge, kita sholat zuhur dan ashar di musholla, selanjutnya kita balik ke parkiran yg jauhnya ternyata hanya 110 m dalam 2 menit saja.

WhatsApp Image 2017-11-27 at 5.39.17 PM

Posenya masih lemes *padahal udah ditengah makan siang tuh πŸ˜€

Harga sesuai dengan rasa, porsi, suasana dan fasilitas sih yaaa.. Ok laaa πŸ˜€ *kenyang

Dari situ kita lanjut mau ke Ubud Market, siapa tau ada yg unik-unik dan bisa dibeli :-D, so berangkatlah dengan Ayla di jam 15:32. Jarak tempuh 6,3 km selama 33 menit karena ternyata cuma jauh muternya πŸ˜€ padahal belakangan kita tau tinggal belok kanan aja dari parkiran Bebek Bengil hahahaha *dasarrrrr huh! Susahnya cari parkiran sekitaran Ubud Market sampai kita harus muter berkali-kali, dan akhirnya dapet parkir di depan Art Shop diΒ Jl. Raya Ubud, Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80571 jam 16:10.
Menyusuri jalan dari tempat parkir sampai sepanjang Ubud Market sejauh 1.6 km selama 19 menit sebelumΒ mampir di Gelato Secrets jam 17:15 *eskrimnya enaaaaaakkkk apalagi secup berdua πŸ˜€ Jalan lagi di jam 18:17 sejauh 350 m selama 5 menit dan mampir lagi di Daily Baguette buat nyobain Croissant plus butter, tetep enakan Monsieur Spoon ternyata πŸ˜€
Lanjut jalan lagi jam 18:43 sambil sesekali keluar masuk toko dan liatin menu-menu makanan di resto-resto sepanjang jalan. Tapi sepertinya gak ada yg cocok, sampai jam 19:10 akhirnya balik ke parkiran deh, jalanan udah gelap gulita ngelewatin jalan gelap yang diapit 2 dinding tinggi *sepertinya sebelahnya Monkey Forest deh, diiringi rintik hujan pula.. brrr…
Sampai di mobil langsung cuz ngikutin Waze, rencana mau parkir depan hotel aja, lanjut mau mampir ke Monsieur Spoon buat jajan sebelum dinner. Perjalanan 38 menit, yang ternyata arahnya balik lagi ke Ubud Market *halah.. padahal itu jalannya jauuuhhh dan susah (sampe sempet mati mesin di tanjakan hahah), tau gitu kan tadi muter pas parkir aja *Waze oh Waze!
Sampai di Monsieur Spoon jam 19:48 cuma beli (lagi-lagi) Black Croissant dengan butter & cheese, tapi kali ini bungkus bawa jalan krn mau balik ke Ubud Market tp dari arah hotel ke arah berlawanan dengan Monsieur Spoon, karena jalan itu cuma satu arah, gak bisa pakai mobil, lagipula jalan sempit dan susah parkir, memang harus jalan kaki.
Lanjut menyusuri jalan yang sepanjang pinggir kanan kiri ada toko/resto tapi karena sudah cukup malam (waktu Ubud) jadi beberapa toko sudah tutup. Sesekali kita keluar masuk toko/resto untuk melihat barang ataupun menu makan malam. Sampai di tempat yang sepertinya unik, ditambah kaki yang udah pegel, sambil duduk diluar resto, sambil liatin menunya.. namanya Clear Cafe Jalan Hanoman No. 8, Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80571. Dari luar udah keliatan unik, dan sepertinya ramai, karena pake antri :-D, makinΒ  penasaran jadinya. tp krn masih ada beberapa ratus meter kedepan sebelum pertigaan Ubud Market yang sesorean tadi kita susuri juga, jadi kita lanjut liat2 lagi sejauh 400 meter selama 6 menit aja.Β 
IMG_20171125_220500.jpg

Tampak depan Clear Cafe dengan pintu putar yg menyerupai gua, cukup unik dengan lighting yang ok dan ternyata juga harus lepas alas kaki untuk makan disitu πŸ˜€

Tetep balik-balik lagi sih ke Clear Cafe karena tempat lain sptnya kurang ok. Jam 20:41 sampai, masih antri sebentar dan masuk tapi dapet meja lesehan dekat kolam ikan di lantai dasar. Pilihan makanan cuma satu menu aja, krn udah ngemil Gelato ditambah Croissant juga tadi, yaitu dengan 2 potong ikan tuna lengkap dengan salad.
WhatsApp Image 2017-11-27 at 5.16.07 PM

Penampakan Sunshine Tuna, yang adalah Tuna panggang dibalut adonan asam jawa dilengkapi toast bread (harusnya sih mashed potatoes, saat itu udah kosong) dan salad

Harga yang cukup ok kan? Tuna 2 pcs & salad, mint & cucumber infused water

IMG_20171125_220826_1.jpg

Sempetin narsis depan pintu resto yang unik πŸ˜€

Selesai makan, jalan balik lagi ke hotel yang ternyata berjarak 1 km saja, selama 16 menit, huuuuuuwww. tau gitu besok2 kalo nginep di Ubud mau ke Ubud Market mending jalan kaki ajaaaa.. daripada muter2 cari parkiran yang ujung-ujungnya jg tetep jalan kaki dari parkiran ke Ubud Marketnya, mending parkir aja lgs di hotel trus jalan kaki πŸ˜€ sami mawon kan πŸ˜€

Sampai di hotel jam 22:26 langsung deh mandi, sholat, istirahat, capeknyaaaaaaaa hari ini.. liat aja perbandingan total jarak jalan kaki yang setengahnya naik mobil, alias 15 km dalam waktu lebih dari 2 jam! *fiuh!

The Journey Continue: Hunting and Hunting

Bangun pagi jam 06:00 WITA (itu sama aja jam 05:00 WIB lho!), sholat trus minum teh manis hangat sembari duduk-duduk di balkon yang imut, dengan kursi kayu yang juga imut. udaranya segarrrrrr… sayang banget pemandangan sawahnya raib πŸ˜€

Foto panorama dari balkon kamar jam 07:00 WITA

setelah puas berleha-leha di kamar dipagi hari itu, kitapun mandi dan siap2 untuk hari Jumat tanggal 24 November 2017 – eh iyaaa. Happy Anniversary buat kita berdua, yeah! πŸ˜€ thats what trip is for πŸ˜€ di Biyukukung ini kita ambil kamar plus breakfast mengingat 2 tahun lalu kesini, menginap di Tegalsari tanpa breakfast, ternyata agak sulit cari sarapan diluar. nah sarapan pagi ini adalah jeng jenggggggg…Β  pilihannya: Indonesian Breakfast which is nasi goreng, mie goreng, dkk – skip deh, American Breakfast: omelette, sandwich, etc (sayang lupa foto menunya), dan pilihan jatuh pada: American Breakfast with mixed (cheese, beef, tomato) omelette, toast bread with choices of strawberry or pineapple jams or honey, plus orange juice, fresh fruit (big portion) and hot tea, wuah.. kenyang banget! alhamdulillah πŸ˜€

 

kelar sarapan sekitar jam 10:00, udah pede bakal kuat nih muter-muter mengingat porsi sarapan yang lumayan bikin kenyang itu. krn udah agak-agak lupa perjalanan hari itu, apalagi hari itu beneran muter2 gak jelas krn nyari tempat ukiran yg kita tuju, akhirnya cari-cari info ternyata di google maps ada timeline, yesss! πŸ˜€ berikut timeline tgl 24 November 2017:

112417

Bali
Jumat, 24 November 2017
total jarak tempuh kendaraan 53,4 km
total waktu tempuh kendaraan 4j 25m
total jarak tempuh jalan kaki 6,9 km
total waktu tempuh jalan kaki 1j 5m
Berangkat dari hotel Biyukukung Suites & Spa jam 10:04 menujuΒ SPBU beli bensin 100rb saja πŸ˜€ denganΒ jarak tempuh kendaraan 2,4 km selama 19 menit. sampai di SPBU Peliatan isi bensin cuma 7 menit aja dari jam 10:23Β sampai jamΒ 10:30
Lanjut ke arah Pasar Seni Sukawati untuk napak tilas saat itu kita ketemu toko ukiran Bali (krn lupa lokasi dan nama tempatnya, jadi ya dikira-kira aja deh) udah muter-muter sejauhΒ 21,1 km selamaΒ 42 menit gak nemu juga, akhirnya kita parkir di depan minimart Dewata di Jalan MAS dariΒ jam 11:13Β sampai jamΒ 11:22 karena kita lanjut dengan jalan kaki ke arah Kiwi Art Gallery sejauh 1.6 km selama 16 menit (keren banget ini googlemaps timeline!) karena gak ketemu juga, akhirnya kita lanjut perjalanan dengan mobil lagi, dan karena waktu mendekati zuhur, maka cari tempat sholat jumat yang plg deket. searching di Waze ketemu lho! di Jalan MAS juga, ada masjid dalam lingkungan Yayasan gitu. Ya sudah kita coba susuri lagi jalan mengikuti Waze, tapi apa daya ternyata Waze pun tertipu, udah bolak balik lokasi yg dituju, gak ada tuh masjid hehehe.. akhirnya kita mampir SPBU lagi deh buat zuhur aja.
WhatsApp Image 2017-11-27 at 5.13.08 PM

Ternyata namanya ini, difoto setelah kita belanja πŸ˜€

SPBU di Jalan MAS ini ada tempat kosong sepertinya sih tadinya ada minimart disitu, ya udah kita gelar sajadah aja… cuek deh diliatin orang wkwkwk.. kita disitu dari jam 11:38 sampai jam 12:20. setelah itu lanjut nyari2 si tempat jual ukir2an bali lagi.. namanya aja kita lupa saat itu, jadi bingung mo nanya jg πŸ˜€ Nyetir lagi sejauh 6.2 km selama 12 menit sampai di alamat: No.05, Jl. Raya Sakah, Batuan Kaler, Sukawati, Kabupaten Gianyar, Bali 80582 (menurut timeline :-D) anggap aja disitu deh, dari situ kita menyusuri jalan mampir dari toko ke toko, sampai ngelewatin pertigaan yang ada patung bayi (tadinya sih sempet ngira itu patung budha, tapi ternyata memang namanya patung bayi). gak jauh dari patung bayi itu baru deh sampai ke toko ukiran kayu yg kita cari-cari : Sumiartha Wood – Carving di jam 12:45 dengan alamat Jl. Raya Mas 10, MAS, Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80582 (ih lengkap amat deh) πŸ˜€

di Sumiartha awalnya ketemu sama si Bapak yg punya toko, namanya ya pak Sumiartha itu lah :-D, tp karena kita cerita kalo kita kesitu krn 2 tahun lalu pernah kesitu ketemu istrinya, dia langsung panggil si istri buat bantu cari ukiran yg tepat. walah.. disitu lumayan lamaaaaa.. padahal udah laper berattttt…Β  ada deh hampir jam 15 baru selesai karena selain cari ukiran yang pas, ngobrolnya jg ngalur ngidul. si istri ini rupanya suka banget cerita πŸ˜€ untung kita pendengar yang baik πŸ˜€ dia sampai cerita awal dia bisnis kayu, bisnis properti, bisnis apa aja, tp tetep bisnis utamanya ya kerajinan kayu itu. dia juga cerita soal anak-anaknya, yang makin sulit buat nerusin jualannya itu. krn anak-anak skr lebih suka jadi karyawan ketimbang wiraswastawan, padahal pengrajin kayu itu, apalagi dari Bali, patut dipertahankan lho.
IMG-20171125-WA0021

Berpose dengan latar belakang Patung Bayi

selesai pilih2 dan beli 2 potong ukiran buat di ruang tamu, kita balik ke mobil yang parkir di pinggir jalan didepan toko pertama yang kita datangi tadi sebelum patung bayi. Langsung menuju Nasi Ayam Kadewatan Bu Mangku, alamatnya diΒ Jl. Raya Kedewatan No.18, Kedewatan, Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80571,Β sejauhΒ 12,8 km. Sampe disana jam 15:43 dan hujan derasssss! untung kita bawa payung walaupun sang parkirman sigap bawain payung juga πŸ˜€ pesen nasi ayam satu campur satu pisah. campur krn gak mau makan banyak2, siapin perut buat icip2 makanan lain nanti πŸ˜€ sayangnya sih krn hujan kita gak bisa lagi makan lesehan di pendopo, krn air hujan tampias. Nasi Ayam gak lama dihidangkan, langsung lahap deh, tp ternyata pedesnyaaaaaaaaaaaaa rek! gak bisa ngabisin deh, serahkan ke suami aja hihihi..Β  jam 16:49 pun kita cabut. hujan tinggal gerimis aja pas kita balik ke mobil.

WhatsApp Image 2017-11-24 at 4.50.55 PM

Lanjut lagi balik ke arah hotel, sejauh 11 km selama 31 menit (lama-lama pusing juga ya kalo data detil gini hehehe), karena referensi dari temen, kita mampir ke Monsieur Spoon yang lokasi sebelum Bebek Bengil kalo dari arah Tegalsari, alamatnya: No.99, Jl. Hanoman No.10, Ubud, Gianyar, Bali 80571. Lokasi ada di kompleks pertokoan/restoran yang punya slot parkir mobil walau gak gede. jadi kita pun parkir disitu jam 17:20. Disitu kita cuma nyobain menu Croissant tapi warnanya hitam! katanya sih pakai arang πŸ˜€ don’t judge a bread by it’s cover deh, walau bentuknya serem, tp yang ini enakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk πŸ˜€ padahal cuma oles butter and cheese aja lho!

WhatsApp Image 2017-11-24 at 10.13.04 PM

Black Croissant, serem ya bentuknya! Tapi jangan underestimate rasanya, wuah, crunchy!

Harga croissant satu biji plus extra cheese dan 2 ginger tea

Dari Monsieur Spoon, jam 18:40 kita lgs cuz, abis parkir disitu dicurigain melulu (ditanya terus, “mau kemana pak/bu”, pas turun, pas ngambil payung/jaket, pas balik lagi krn mau ke toilet), mending pindah parkir ke hotel aja deh πŸ˜€ deket juga kok, gak sampe 300 meter ke parkiran hotel sekalian mau sholat, mandi dll. tp sebelum balik, kita sempet menuju ke arah Tegalsari dulu, masih nyari tempat makan malam yang keliatan ok. Gak jauh sih, cuma 3.5 km 22 menit aja sampai di parkiran hotel jam 19.02. Yang artinya belum nemu juga hehehe..
Setelah beberes, sholat, mandi, jam 20:29 baru kita jalan kaki lagi ke arah balik ngelewatin Monsieur Spoon, Tegal Sari, Taco Casa, terussss.. liat2 suasana malam dan liat2 resto yg kira-kira bisa dicobain (lagi).. sampe pertigaan yg ada SPBU, krn nyari Pizza Bagus krn ada bbrp logo/plangnya disekitar situ, dah sempet brosing juga katanya lumayan ok, tp sih krn menunya gak spesifik atau dengan kata lain, ada menu2 lain selain makanan italia spt nasi goreng dkk, jadi ragu deh πŸ˜€ pengennya kan ngerasain yang otentik, kalo ada.
Tapi sebelum sampai di Pizza Bagus yg ternyata gak jauh dari pertigaan, sekitar jalan kaki 1 km selama 16 menit, kita udah memutuskan ke Mamma Mia aja deh, restoran Italia seberang Taco Casa, alamatnya Jalan Raya Pengosekan Ubud, Ubud, Gianyar, Kabupaten Gianyar, Bali 80571. yang juga udah pernah kita cobain waktu 2 tahun lalu ke sini. Itu juga recommended pemirsa, otentik Italia, enakkk, porsi gede dan gak mahal (kalau dilihat dari rasa dan porsi ya) Sampai di Mamma Mia jam 21:02 langsung order Pizza dan minum mix juice (gue wortel, apel, tomat, suami strawberry, mangga). setelah itu ternyata masih laper, pesen lagi beef steak buat berdua πŸ˜€
WhatsApp Image 2017-12-04 at 8.35.45 PM (1)

Menu makanan Mamma Mia

WhatsApp Image 2017-11-24 at 10.12.52 PM

Menu minuman Mamma Mia

 

Harga dinner at Mamma Mia, porsi kenyang, enak dan sehat untuk berdua πŸ˜€

Keliatan kan tungku oven buat bakar pizzanya? kayak teletubbies hihihi.. pakai kayu bakar lho itu! endessss banget deh pokoke πŸ˜€ jam 22:17 kita jalan kaki balik ke hotel jam sejauh 600 meter selama 9 menit, deket kannnn πŸ˜€

The Journey Continue: arrived at Bali

Jam 19.15 waktu Bali, pesawat mendarat agak-agak gimanaa gitu, krn selain hujan deras ditambah angin kencang yang menderu-deru.. ngeri sebenernya liat dari jendela pesawat, butiran hujan yang tertiup angin kesana kemari.. brrr.. Alhamdulillah setelah mendarat, pesawat langsung terhubung dengan belalainya.. aman, no basah2an πŸ˜€ sampai dalam airport jalan cukup jauh sampai pintu keluar. melewati bbrp spot foto yang kita sempatkan untuk foto walaupun muka udah kucel setelah seharian piknik di airport πŸ˜€

WhatsApp Image 2017-11-27 at 6.15.28 PM

di pintu keluar, celingukan nyari masbro yang udah janjian bakal jemput disitu dengan mobil tetangganya yg kita sewa. namanya pak Udin di 0812-3636-0100, yang sayangnya gak pake wa, jadi kudu telp atau sms kalo mau kontak πŸ˜€ maklum udah tua πŸ˜€ pak Udin dan masbro udah nunggu dekat pintu keluar. Waktu itu kita sudah nego harga sewa Ayla baru lepas kunci seharga 550rb saja untuk 4 hari 3 malam, tapi di H-1 mulai di jam 19 dan di H-4 selesai di jam 10.30, mayan murah kan? πŸ˜€ tp ya itu, syaratnya kita kudu nganterin beliau dan masbro balik ke rumahnya di deket kantor Erlangga di Jalan Imam Bonjol (searah mau ke Ubud sih), dan pulangnya nantipun, kita jemput mrk lagi untuk kemudian bareng ke airport. tadinya sih sempet komplen, kok ribet amat sih, kan banyak grab/uber/etc, tapi ternyata di Bali ojol masih banyak dilarang, pantes susah yaaa.. yo wes, yg penting transportasi sudah aman, dari airport mau kemana saja πŸ˜€

Ditengah hujan deras, kitapun melaju ke arah rumah pak Udin, sekitar setengah jam berkendara. Setelah pak Udin dan masbro turun, kita lgs cuz menuju Ubud dengan mobil sewa yang ternyata manual wkwkwk.. untung suami masih fasih nyetir manualnya πŸ˜€ sekitar jam 20:30 dengan berbekal Waze, mulailah perjalanan dimalam gelap diiringi rintik hujan dan angin dingin, berliku-liku melewati sawah, hutan, rumah-rumah penduduk yang sepi dan gelap menuju Ubud. terus terang ada rasa khawatir sih, khawatir mobil kenapa-kenapa di tengah jalan, namanya jg bukan mobil bawaan sendiri yg kita gak tau kondisinya, ditambah wilayah yang bisa dibilang antah berantah, dan sikon yang sangat mendukung kekhawatiran itu (sepi, gelap dan hujan).

Foto keren satu sudut Biyukukung Resort & Spa dimalam hari (ambil foto dari brosurnya nih)

Perkiraan waktu sampai ke hotel jam 21:45, kalo di Jakarta jam segitu sih masih rame ya. tp beda dengan di Denpasar menuju Ubud, cuma ramai di beberapa titik dekat Denpasar, makin dekat Ubud, makin sepi.. hiiii.. tp menjelang masuk sentra Ubud, kembali makin ramai, walaupun hujan cukup deras, tp banyak turis-turis yang tetap jalan kaki walaupun basah kuyup diguyur hujan. salut deh, kok mrk bisa kuat ya? apa gak langsung sakit tuh? Melewati Tegalsari tempat dulu kita menginap sebelumnya, dan gak jauh dari situ belok kanan langsung ketemu plang Biyukukung tempat kita akan menginap 3 malam kedepan. cuma sempet kelewat krn plangnya persis dipatok di pinggir jalan masuk hotel yang cuma muat satu mobil diapit sebelah kanan parkiran belakang resto Bebek Bengil sedangkan sebelah kiri parkiran umum yang kelihatan tergenang air, jadi ragu buat masuk. Kelewatan lah.. untung bisa cepet muter, dan memutuskan untuk masuk ke jalan masuk hotel yang kecil tadi, ke parkiran didalam yg ternyata hanya muat 4 mobil, udah gitu depan belakang parkirnya *walah, sempet kecewa sih kok gini hotelnya??? ya udah masuk aja ke slot kanan belakang (untungnya plg belakang sampe krn saat itu sudah menjelang jam 22) setelah check in, kita keluar lagi. kali ini minta bantu petugas hotel buat nyetirin mundur mobil sampai ke jalan raya, baru deh kita cuz ke resto Taco Casa yg udah direncanakan.

Balik ke arah Tegalsari karena resto ada di 50 meter setelahnya, langsung parkir didepannya (disana jarang deh yg bawa mobil, kebanyakan turis jalan kaki atau naik motor). untungnya last order memang jam 22, krn saat itu masih kurang 5 menit πŸ˜€ *fiuh. kali ini order Cheese Quesadillas, Wet & Crispy Burrito, ditambah minum Ginger Tea with Honey. Berasa bener nikmatnya malam-malam dingin dan lapar. yang mengurangi kenikmatan hanyalah seekor anjing tetangga yang gede dan hitam legam bolak balik deket2, padahal udah diusir2 sama waitress, tetep aja tu anjing balik2 lagi.. hadeeehhhh…

WhatsApp Image 2017-11-29 at 2.38.19 PM

Tampak depan resto (lebih tepatnya sih disebut warung kali yaa) Taco Casa

Taco Casa, Ubud Menu

Taco Casa, Ubud Menu

Quesadillas, tortila 8″ berlapis mozarella dan cheddar cheese, guacamole alias alpukat, sour cream dan tomat salsa, hmmm.. yummy!

seinget gue kan pakai alpukat yaa.. tp kok liat menu diatas gak ada alpukat-alpukatnya πŸ˜› setelah brosing, ternyata Guacamole itu bahan dasarnya alpukat dicampur garam dan lemon, diaduk jadi semacam olesan tortilla yg sudah dilapis mozarella leleh, ditambah bumbu salsa tomat dan sour cream, ternyata gitu aja udah enak lho pemirsa! *apa krn faktor lapar yaa πŸ˜€

WhatsApp Image 2017-11-29 at 2.38.06 PM

Wet & Crispy Burrito

WhatsApp Image 2017-11-24 at 10.16.37 PM

Sebelum makan, mari berdoa dulu hihiih.. tampang udah kucel bin kusut di jam 22 WITA

Cukup fair harganya, dengan porsi yang cukup banyak

setelah makan, balik lagi ke hotel, mobil masuk aja lagi ke parkiran dalam, tp kunci mobil terpaksa ditinggal di resepsionis just in case ada mobil lain yg mau keluar duluan. Kamar atau tepatnya mungkin lodge kali ya? karena terdiri dari satu bangunan 2 lantai, dengan lantai dasar kamar mandi, lantai dua itu baru kamar tidur. cukup besar kok. cuma sayangnya baru nyadar kalo kamar mandi dan kamar tidur beda lantai.. capek dongggggg kalo butuh bolak balik *haduh.. jadi parno minum banyak2 menjelang tidur πŸ˜€ unik memang. lodge dengan jendela kamar berkaca lebar dengan pemandangan hamparan sawah, yang lagi-lagi nyesel krn kurang teliti, saat itu pas banget abis dipanen, jadi sawah yang harusnya hijau skr jadi coklat krn cuma tanah doang hahaha..

ok berikut gambar2 tentang Biyukukung Resort & Spa

berpose di teras lodge dihari terakhir

Kamar Standar Biyukukung di lantai 2

Bathtub gedeee di kamar mandi yang gedeee juga.. di lantai bawah

Salah satu kolam renang diantara pondok-pondok penginapan, foto dari lantai 2 tempat sarapan #2 (ada 2 spot makan di Biyukukung)

Foto panorama dari lantai 2 tempat sarapan #2

Foto panorama pagi hari dari balkon kamar yang seharusnya hijauuuuuuu #sigh

WhatsApp Image 2017-11-27 at 5.16.46 PM

Foto dari balkon di hari terakhir, padi sudah ditanam! cepet lho prosesnya, pas sarapan pagi baru mulai, pas malam selesai semua ditanam πŸ˜€

WhatsApp Image 2017-11-27 at 5.16.43 PM

di Biyukukung setiap Sabtu jam 7-8 ada Yoga gratis di lantai 2 bangunan kiri dalam foto diatas, di samping kolam renang (kolam renangnya tidak terlihat difoto)

setelah mandi, sholat dan beberes,Β kitapun tidur dengan pulasnya..

The Journey Continue: missed the plane T.TΒ 

Well, everything started exactly like we planned. Wake up at 3.45, shower and pray, be ready at 4.30.

Mulailah hunting Grab, Uber, Gojek, mana yg lebih murah ajaaaaa πŸ˜€ tentu saja Grab, dengan 138rb. Dan memang dilihat juga armada lebih banyak Grab. Dapet langsung, kontakpun langsung via chat di aplikasi. Seems everything will be fine. Sambil siapin minum madu hangat, siapin roti buat sarapan, ngambil bbrp barang di mobil yg mau dibawa, etc etc. Tapi kok sampai jam 5, grab belum ada tanda2 dilihat di map jg kok masih aja diem di pasar rebo. Akhirnya suami telp, driver blg on the way di pasar Ciracas yang seharusnya deket. Tapi kok gak sampe2 yaa.. Akhirnya jam 5.15 baru deh nongol. Langsung cuz.

Nyalain waze ETA 6.05 astagaaa.. Mefet amaaattt, mudah-mudahan masih bisa deh. Berharap driver jago nyetirnya jadi bisa lebih cepet sampe. Tapi lagi lagi salah berharap, drivernya malah gak pinter ngebut ih. Gemes deh eike! Pengen rasanya gantiin nyetir wkwkkw *belagu.

Alhasil sampe jam 6.10, buru2 boarding krn kan udah web check in, jadi bs langsung. Tapi sampe gerbang boarding pas jam 6.15, lgs tanya ke petugas yg juga nanya ke petugas lain, dan pesawat sudah closed huhuhu. Masih nyoba nego sampai ke counter checkin, tetep gak bisa huhuhu… Bingung sejenak deh.

Menurut info dari petugas Sriwijaya, pesawat berikutnya paling banyak dan cepet AirAsia, larilah kita ke counter AirAsia. Mbak yg jaga info semua penerbangan sudah penuh, kecuali yang sore. Ealah.. Dari jam 6 pagi masa nunggu sampai sore, masih positif bisa berangkat lebih cepet soalnya. Akhirnya mbaknya info kalo mau nunggu ada yg cancel flight, bisa ke supervisornya di counter ujung. Larilah kita ke pak supervisor. Katanya info flight jam 8, baru bisa diinfo jam 7.15. Ok kita nunggu deh, tp baru inget nanya harga yg ternyata 1.8jt/orang, huh! Kita beli tiket pertama aja gak sampe 500rb hhh.. Sayang amat. Balik lagi ke counter Sriwijaya minta info penerbangan available selanjutnya yg tercepat dan termurah, cuma ada lion air yg harganya sama dengan sriwijaya, itu juga paling cepet jam 15 huhuhu.. Dan plg cepet sampe juga sriwijaya, ya sudah lgs pesen via apps, yg juga sempet nyesel krn nyari perbandingan harga via bbrp apps (traveloka, airy, tiket.com) kelamaan jadi harga naik lagi! Halah! Hanya hitungan menit or even detik! Dari yg 750rb jadi 950rb huaaaaa…Β  Pasrah deh. Ambil Sriwijaya (lagi) jam 15.10 hhhh…

bandara

Setelah langsung checkin dan menenangkan pikiran, baru deh kita jalan lagi, cari sarapan. Muter2 aja.. Seakan punya semua waktu, emang iya sih *literally hahaha.. Sambil makan roti tawar gandum yg dibawa dari rumah, trus beli aqua 600ml 10rb yg biasanya cuma 3rb wkwkkw.. Welcome aboard lah di airport. Nyari sarapan yg cocok dengan selera dan harga rupanya sulit, akhirnya suami berinisiatif ke kantin karyawan yg ada di parkiran. Gue mah nunggu aja di dalem biar adem hehehe.. Dan ternyata emang jauh lebih banyak pilihan dan harga yg sesuai. Beli sekalian maksi deh, biar irit hahaha.. Beli lontong 4, nasi putih 2, gulai ikan kembung 2, telur dadar 1 (gede euy), dan sayur toge 2 plus aqua seliter hanya modal 68rb hahaha.. Untungnya suami orangnya telaten, untuk makan didalam airport dia juga minta tempat styrofoam dan sendok spy gampang makannya. Yesss.. Aman deh. Padahal waktu itu masih jam 9 kurang πŸ˜€

Kita duduk di tempat tunggu kedatangan di terminal 2 lantai dasar. Karena lebih sepi dan santai. Kebanyakan kan memang para penjemput yg nunggu disitu. Sampai menjelang Zuhur, baru kita balik ke atas, sholat, beli antangin seharga 6rb/sachet *masih lebih murah sih ketimbang waktu gue beli pas mau ke Eropa, beli 1 sachet $1 padahal di terminal yg sama hanya aja di keberangkatan luar negeri wkwkwk.. Setelah itu baru masuk ke ruang tunggu, ceritanya mau tidur sambil ngecharge hp. Duduk deket charger station, mulai posisi wuenak buat tidur yg ternyata sulit hahaha.. Emg gak biasa juga tidur ditempat umum gini. Tp akhirnya mayan sih bisa tidur juga selama 30 menit dengan posisi duduk dan kepala menunduk.

Menjelang waktu boarding, ada pengumuman dimulai dengan permintaan maaf, Yah, tanda tanda deh, bener, penerbangan delay krn pesawat belum tiba dari Malang. Diperkirakan sampai 1 jam kedepan. Huaaaaa.. Langsung kontak masbro, temen di Bali yg memang kita kontak buat bantu sewa mobil tetangganya. Yang tadinya sampai sana jam 915, mundur ke jam 18.10, eh mundur lagi jam 19.10 huhuhu.. Rugi deh waktunya!

Ya udah kita juga udah mayan lama, jadi perut mulai berisik lagi ditambah bokong pegel krn duduk kelamaan, setelah ngecharge selesai (thanks to fast charging tech) kita pun jalan keluar ruang tunggu. Cari jajanan walaupun kurang yakin, at least meluruskan kaki deh. Booth makanan disitu memang lumayan, tapi kebanyakan nasi, lauk, bakso, mie ayam, roti, snack2 dan minuman berpengawet hhh.. Untungnya ada satu yg jual croissant toping ayam BBQ seharga 12rb, nah! Belilah plus Aqua 10rb *dendam hahaha

Selesai ngemil, kita balik lagi ke ruang tunggu, dan gak lamapun dipanggil boarding jam 15.50. Alhamdulillah. Bali here we come at last!

Nah selama penerbangan banyakan bobonya, kecuali pas jam 17.45 WIB, makanan datang hihihi.. Ternyata sekarang Sriwijaya beneran ngasih makan nasi lauk ayam Sereh dan sawi, puding coklat, kerupuk dan aqua. Mayan enak kok, apalagi pas lapar hehehe..

OK sampai sini dulu ceritanya. Tunggu kisah selanjutnya yaaa..

Cirebon Kota Udang

Malam sebelum berangkat, selesai packing jam 10, langsung tidur mengingat harus cuz besok pagi jam 5. Alarmpun dipasang jam 4 pagi.

Pagi jam 4 bangun langsung mandi, siap2 dan subuhan. Order grabcar yang untungnya bisa datang jam 5.15. Berangkat lah ke stasiun Gambir. Jalan  cukup lancar, jarak 24km bisa ditempuh dalam waktu 35 menit saja.

Sampai di stasiun, langsung check-in. Tadinya ngebayangin harus antri panjang depan counter manual. Ternyata cukup scan barcode di check-in counter otomatis, yg bs langsung print tiket, wow! Stasiun kereta api sekarang KEREN! Gue norak banget wkwkwk..

Masih ada waktu 1 jam sebelum berangkat, sambil nunggu cari sarapan dan belanja printilan di toko2 yang banyak tersedia di lantai 2. Setengah jam kemudian Sudah ada panggilan kereta Argo Jati menuju Cirebon.

Menuju kereta dilantai 3, langsung diarahkan ke gerbong yang sesuai tiket oleh pemandu kereta yang sangat responsif. Top banget deh. Gerbong nomor 1 paling depan, kursi untuk 2 orang di tiap baris. Kursinyapun cukup nyaman dan bisa diputar, dengan sandaran yang biaa diturunkan. Lagi-lagi norak wkwkwk πŸ˜›

19442018_10155472842920859_6192296457725177003_o

Kereta berangkat tepat waktu dan sampai di Cirebon jam 10.12. Agak bingung ketika sampai. Naik apa ke hotel? Kalo liat di gmaps sih deket banget, jalan kakipun sampai. Tapi suami ternyata udah order becak 20rb halah! Ya sudah, seru aja naik becak bawa koper wkwkkw.. Dan ternyata jaraknya memang super deket hahaha.. Suamipun melongo hahaha..

19510234_10155474249985859_517125212904866180_n

Sampai di hotel dapat kamar yang lumayan bersih dilantai 2. Hotel lama, ownernya orang Arab yang cukup strict dengan peraturan harus muhrim dengan menunjukkan Surat nikah dan KTP heheh.. Bagus lahhhh.. Jaman gini masih ada yang peduli begitu.

Drop koper, bersih2, kami segera keluar lagi biar waktunya efektif. Di resepsionis, kami sempet nanya2 dan dibekali peta sederhana. Tujuan awal cari sarapan nasi lengko, makanan khas Cirebon.

Terbaik katanya di Pagongan (H. Barno), naik angkot sampai perempatan Pagongan, lanjut jalan kaki, tapi sampai perempatan, kami memutuskan ganti haluan dengan becak menuju masjid At Taqwa depan alun alun Tugu. Katanya depan masjid ada nasi jamblang enak. Tapi sesampainya disana, ternyata udah tutup hh.. Akhirnya naik becak lagi ke warung nasi bu Nur yang ngetop itu.

Sampai di warung bu Nur, lemes liat antriannya -_- tapi ternyata seberangnya juga ada, hanya menunya nasi lengko dan empal gentong. Karena lapar, makan aja deh nasi lengko 2, empal gentong 1, jeruk hangat 2. Lumayanlah mengganjal perut.

Dari situ order grabcar ke keraton kasepuhan. Tapi sampai kawasan keraton, driver nunjukkin pintu keraton yang ternyata pintu masjid Agung. Salah masuk deh. Pantesan kok dipintu dimintain uang sumbangan, tapi seharusnya gak boleh masjid ditarikin uang spt itu sih..  Seharusnya cukup disediakan kotak Amal spt biasa di masjid masjid Jakarta.

Masuk pintu keraton yang bener bayar tiket masuk 14.000/orang, baru deh berasa jadi turis hehehe.. Lahan keraton yang luasnya 25 hektar, sayangnya kurang terawat. Hanya bagian depan, museumnya yang cukup bagus krn termasuk bangunan baru. Bangunan2 lamanya yang justru harus dijaga sepertinya malah kurang terawat. Kamipun menyusuri bangunan demi bangunan. Ada beberapa bangunan terpasang AC split, pertanda juga ditinggali orang. Ternyata memang beberapa bangunan masih ditempati oleh keluarga keraton.

Kami terus menyusuri sampai belakang bangunan utama yang ternyata jadi rumah tinggal keluarga Sultan. Sebelum kami tau itu rumah tinggal, kami kira itu semacam museum juga. Untungnya ada mbak mbak duduk diteras sedang sibuk dengan hpnya. Suami lgs nanya dan mendapat jawaban singkat bahwa itu rumah pribadi dan tidak bisa dimasuki. Tapi karena bahasan selanjutnya adalah keaslian rumah yang cukup menarik, mbak tersebut akhirnya malah mengajak kami ngobrol di pendopo depan rumah.

Mbak Gumi namanya, yang diakhir baru ketauan kalau dia adalah adik Sultan, orang yang cukup rame, lucu dan blak2an hahaha.. Ternyata dia pernah kerja di infotainment bagian perijinan, pantesan aja πŸ˜€ kami juga ngobrol dengan Kepala Rumah Tangga Keraton yaitu mang Uus, yang masih cukup muda, gesit dan juga ahli ceritanya sejarah keraton. Seru juga ngobrol dengan mereka, sampai kami disuguhi minuman es jeruk dan harus numpang sholat dikantor mbak Gumi. Gak terasa waktu sudah pukul 5 sore, harus dilanjut perjalanan ke lokasi berikutnya. Tapi sebelumnya kami dipandu mang Uus ke sumur Sakti di kawasan itu juga. Sore menjelang magrib sehingga suasana mistis semakin terasa.

Di satu sumur, dimana wanita gak boleh masuk, suami masuk ditemani mang Uus, dan gue pun ditinggal sendiriiii diluar brrr.. Untungnya masih ada turis turis lain, sempet ngikut rombongan lain ke sumur sebelah, cuci muka, cuci tangan dan kaki.

Balik2 suami udah bawa seember air sumur yg tadi gue gak boleh masuk. Cuci2 lagi deh. Balik lagi ke sumur sebelah barengan suami, sekalian deh ambil wudhu buat magrib. Diantar sholat di musholla dibagian depan Keraton. Mang Uus yg sempet nawarin transport via motor untuk keliling Cirebon, ternyata malah batal krn dia diminta Sultan menyiapkan keraton untuk acara besoknya. Ya udah kita pamitan setelah magrib, keluar keraton dan nunggu becak ke arah balik.

Lumayan lama nunggu becak. Akhirnya ada yang lewat, ongkos 30.000 sampai ke hotel. Tapi di perjalanan kita juga mampir ke ATM, dan ke nasi jamblang depan pasar pagi atas rekomendasi si abang becak. Ternyata memang enak dan murah. Rasanya makan udah banyak banget (nasi 4, tahu, tempe, ikan, cumi, limpa, telur) tp harganya hanya 65.000.

Si abang becak yang nungguin, diajak makan gak mau sih, akhirnya nganter ke hotel, sempet foto2 juga kita hehehe.. Sampai hotel bersih2, isya langsung istirahat. Pegel dan panas ternyata Cirebon.

19424545_10155474454810859_7231307640621797218_n

Paginya jam 6:30, kita udah siap lagi untuk muter. Sembari jalan pagi, kita jalan ke arah alun alun kejaksan dan lanjut ke  Pagongan, masih penasaran sama nasi lengko H. Barno. Walaupun menurut Google baru buka jam 9 pagi. Karena kita jalan santai sampai Pagongan Sudah hampir jam 8. Keliatan dari jauh sih udah ada asap2 bakaran dari rumah makan H Barno. Ternyata memang udah buka, alhamdulilah.

Nasi lengko lengkap dengan kecap matahari yg khas Cirebon, lebih enak daripada nasi lengko bu Nur. Makannya juga ditambahin kerupuk biar makin afdol. Selesai dari situ, jalan lagi gak jauh ada Ibu penjualan serabi yang kayaknya dikerubutin gitu. Jadi penasaran juga deh, Cobain serabi merah (gula jawa) dan serabi telur. Nunggu lama krn antrian yg panjang, suami ke lapak sebelah yang juga Ibu penjualan tapel, sejenis the crepe tp pakai beras ketan dan isi pisang, enak juga. Kalau serabi kita makan belakangan krn masih kenyang, jadi dibungkus aja. Dari situ kita jalan balik ke hotel. Lumayan olahraga paginya.

19453041_10155476818710859_571325404974763819_o

Setelah mandi, packing siap2 krn harus checkout siang nya, kami order grabcar ke Cirebon Waterland yang juga sekaligus jadi Taman Ade Irma Suryani. Tapi sesampainya di lokasi, ternyata penuh dan tiket masuk digabung dengan renang sehingga harga tiket jadi cukup mahal 70.000/tiket. Karena waktu yang singkat, dan sepertinya kurang menarik, kami malah melipir ke sebelah yaitu pelabuhan.

Disebelah pintu pelabuhan infonya ada nasi jamblang pelabuhan yang katanya enak. Tapi udah lewat jam 11 gitu ternyata udah tinggal 3 lauk aja. Ya gak jadi deh nyobain πŸ˜€

Jalan lagi menuju masjid merah yang memang gak jauh dari situ buat siap siap zuhur. Sampai di masjid merah, kok ya banyak orang yg berlomba2 bantuin, ngarahin, wudhu dimana, sholat dimana, yg ujung2nya ternyata disuruh isi buku tamu dan dimintain uang. Kami cm masukkan uang ke kotak Amal yg ada disitu sih. Tapi ibu2 disitu tetep minta, dengan alasan mrk bantu bersih2, dan uang di kotak bukan buat mereka. Hmm.. Yang kayak gini jadi bikin turis males dateng deh.

Selesai sholat, masih pengen cobain mie koclok panjunan, yg katanya enak. Tapi sayang banget ternyata baru bukanya jam 3 sore. Malah jadi ngobrol sama yang punya warung. Katanya kalo mie koclok mang Sam atau Pak Edi mungkin udah buka.

Order grabcar buat kesana, udah macet pula, ternyata masih tutup krn memang masih jam 1. Untungnya gak jauh dari situ ada tenda mie koclok Pak Sam yang ternyata milik anaknya Mang Sam, yang lagi siap2 buka. Sambil nungguin, kita muter sekitarnya, cari2 yg enak, siapa tau ada. Tp kawasan situ yang mirip kawasan Kota tua Jakarta, siang begitu gak ada yg unik dan enak. Balik lagi ke tenda Pak Sam. Sambil nunggu mrk siap2, nengok sebelahnya, ada gerobak es cappuccino, moccacino, vanilla, dan chocolate. Minum dulu deh biar seger. Ngobrol juga sama yang punya, cerita sedihnya lumayan bikin miris. Tapi esnya seger kok πŸ˜€

Dan akhirnya mie koclok dihidangkan dengan emping lebar dan sambal. Mie koclok itu mie telur, tauge dituang kuah santan kental, ditabur suwir ayam, irisan telur rebus, seledri. Yang tadinya khawatir rasanya aneh, ternyata enak lho! Gak nyesel deh muter2 nyarinya.

Dari situ order grabcar ke Gua Sunyaragi. Situs gua batu tempat pemandian dan pertapa jaman dulu. Sampai disana Sudah menjelang jam 2 siang. Harus cepet krn jadwal kereta ke Purwokerto jam 4 sorenya. Matahari siang yang panasnya terik, untung bawa payung hehehe.. Mayan lah bisa foto bbrp disitu. Setelah 45menit, cepet2 order grabcar buat balik hotel dan lgs ke stasiun.

Untungnya driver grabcar baik, gue cuma order ke hotel, krn tadinya masih mikir mau jalan aja ke stasiun. Tapi berhubung waktu mepet, dia mau nungguin kita ambil koper di hotel untuk langsung antar ke stasiun, tapi tetep sih kita bayar ke stasiunya (krn kalo grab biasa pakai grabpay). Alhamdulilah masih kekejar check-in dan masuk kereta masih ada waktu 15 menit sebelum take off. Fiuh.

19437549_10155482831490859_7518715095273038674_n