Cirebon Kota Udang

Malam sebelum berangkat, selesai packing jam 10, langsung tidur mengingat harus cuz besok pagi jam 5. Alarmpun dipasang jam 4 pagi.

Pagi jam 4 bangun langsung mandi, siap2 dan subuhan. Order grabcar yang untungnya bisa datang jam 5.15. Berangkat lah ke stasiun Gambir. Jalan  cukup lancar, jarak 24km bisa ditempuh dalam waktu 35 menit saja.

Sampai di stasiun, langsung check-in. Tadinya ngebayangin harus antri panjang depan counter manual. Ternyata cukup scan barcode di check-in counter otomatis, yg bs langsung print tiket, wow! Stasiun kereta api sekarang KEREN! Gue norak banget wkwkwk..

Masih ada waktu 1 jam sebelum berangkat, sambil nunggu cari sarapan dan belanja printilan di toko2 yang banyak tersedia di lantai 2. Setengah jam kemudian Sudah ada panggilan kereta Argo Jati menuju Cirebon.

Menuju kereta dilantai 3, langsung diarahkan ke gerbong yang sesuai tiket oleh pemandu kereta yang sangat responsif. Top banget deh. Gerbong nomor 1 paling depan, kursi untuk 2 orang di tiap baris. Kursinyapun cukup nyaman dan bisa diputar, dengan sandaran yang biaa diturunkan. Lagi-lagi norak wkwkwk 😛

19442018_10155472842920859_6192296457725177003_o

Kereta berangkat tepat waktu dan sampai di Cirebon jam 10.12. Agak bingung ketika sampai. Naik apa ke hotel? Kalo liat di gmaps sih deket banget, jalan kakipun sampai. Tapi suami ternyata udah order becak 20rb halah! Ya sudah, seru aja naik becak bawa koper wkwkkw.. Dan ternyata jaraknya memang super deket hahaha.. Suamipun melongo hahaha..

19510234_10155474249985859_517125212904866180_n

Sampai di hotel dapat kamar yang lumayan bersih dilantai 2. Hotel lama, ownernya orang Arab yang cukup strict dengan peraturan harus muhrim dengan menunjukkan Surat nikah dan KTP heheh.. Bagus lahhhh.. Jaman gini masih ada yang peduli begitu.

Drop koper, bersih2, kami segera keluar lagi biar waktunya efektif. Di resepsionis, kami sempet nanya2 dan dibekali peta sederhana. Tujuan awal cari sarapan nasi lengko, makanan khas Cirebon.

Terbaik katanya di Pagongan (H. Barno), naik angkot sampai perempatan Pagongan, lanjut jalan kaki, tapi sampai perempatan, kami memutuskan ganti haluan dengan becak menuju masjid At Taqwa depan alun alun Tugu. Katanya depan masjid ada nasi jamblang enak. Tapi sesampainya disana, ternyata udah tutup hh.. Akhirnya naik becak lagi ke warung nasi bu Nur yang ngetop itu.

Sampai di warung bu Nur, lemes liat antriannya -_- tapi ternyata seberangnya juga ada, hanya menunya nasi lengko dan empal gentong. Karena lapar, makan aja deh nasi lengko 2, empal gentong 1, jeruk hangat 2. Lumayanlah mengganjal perut.

Dari situ order grabcar ke keraton kasepuhan. Tapi sampai kawasan keraton, driver nunjukkin pintu keraton yang ternyata pintu masjid Agung. Salah masuk deh. Pantesan kok dipintu dimintain uang sumbangan, tapi seharusnya gak boleh masjid ditarikin uang spt itu sih..  Seharusnya cukup disediakan kotak Amal spt biasa di masjid masjid Jakarta.

Masuk pintu keraton yang bener bayar tiket masuk 14.000/orang, baru deh berasa jadi turis hehehe.. Lahan keraton yang luasnya 25 hektar, sayangnya kurang terawat. Hanya bagian depan, museumnya yang cukup bagus krn termasuk bangunan baru. Bangunan2 lamanya yang justru harus dijaga sepertinya malah kurang terawat. Kamipun menyusuri bangunan demi bangunan. Ada beberapa bangunan terpasang AC split, pertanda juga ditinggali orang. Ternyata memang beberapa bangunan masih ditempati oleh keluarga keraton.

Kami terus menyusuri sampai belakang bangunan utama yang ternyata jadi rumah tinggal keluarga Sultan. Sebelum kami tau itu rumah tinggal, kami kira itu semacam museum juga. Untungnya ada mbak mbak duduk diteras sedang sibuk dengan hpnya. Suami lgs nanya dan mendapat jawaban singkat bahwa itu rumah pribadi dan tidak bisa dimasuki. Tapi karena bahasan selanjutnya adalah keaslian rumah yang cukup menarik, mbak tersebut akhirnya malah mengajak kami ngobrol di pendopo depan rumah.

Mbak Gumi namanya, yang diakhir baru ketauan kalau dia adalah adik Sultan, orang yang cukup rame, lucu dan blak2an hahaha.. Ternyata dia pernah kerja di infotainment bagian perijinan, pantesan aja 😀 kami juga ngobrol dengan Kepala Rumah Tangga Keraton yaitu mang Uus, yang masih cukup muda, gesit dan juga ahli ceritanya sejarah keraton. Seru juga ngobrol dengan mereka, sampai kami disuguhi minuman es jeruk dan harus numpang sholat dikantor mbak Gumi. Gak terasa waktu sudah pukul 5 sore, harus dilanjut perjalanan ke lokasi berikutnya. Tapi sebelumnya kami dipandu mang Uus ke sumur Sakti di kawasan itu juga. Sore menjelang magrib sehingga suasana mistis semakin terasa.

Di satu sumur, dimana wanita gak boleh masuk, suami masuk ditemani mang Uus, dan gue pun ditinggal sendiriiii diluar brrr.. Untungnya masih ada turis turis lain, sempet ngikut rombongan lain ke sumur sebelah, cuci muka, cuci tangan dan kaki.

Balik2 suami udah bawa seember air sumur yg tadi gue gak boleh masuk. Cuci2 lagi deh. Balik lagi ke sumur sebelah barengan suami, sekalian deh ambil wudhu buat magrib. Diantar sholat di musholla dibagian depan Keraton. Mang Uus yg sempet nawarin transport via motor untuk keliling Cirebon, ternyata malah batal krn dia diminta Sultan menyiapkan keraton untuk acara besoknya. Ya udah kita pamitan setelah magrib, keluar keraton dan nunggu becak ke arah balik.

Lumayan lama nunggu becak. Akhirnya ada yang lewat, ongkos 30.000 sampai ke hotel. Tapi di perjalanan kita juga mampir ke ATM, dan ke nasi jamblang depan pasar pagi atas rekomendasi si abang becak. Ternyata memang enak dan murah. Rasanya makan udah banyak banget (nasi 4, tahu, tempe, ikan, cumi, limpa, telur) tp harganya hanya 65.000.

Si abang becak yang nungguin, diajak makan gak mau sih, akhirnya nganter ke hotel, sempet foto2 juga kita hehehe.. Sampai hotel bersih2, isya langsung istirahat. Pegel dan panas ternyata Cirebon.

19424545_10155474454810859_7231307640621797218_n

Paginya jam 6:30, kita udah siap lagi untuk muter. Sembari jalan pagi, kita jalan ke arah alun alun kejaksan dan lanjut ke  Pagongan, masih penasaran sama nasi lengko H. Barno. Walaupun menurut Google baru buka jam 9 pagi. Karena kita jalan santai sampai Pagongan Sudah hampir jam 8. Keliatan dari jauh sih udah ada asap2 bakaran dari rumah makan H Barno. Ternyata memang udah buka, alhamdulilah.

Nasi lengko lengkap dengan kecap matahari yg khas Cirebon, lebih enak daripada nasi lengko bu Nur. Makannya juga ditambahin kerupuk biar makin afdol. Selesai dari situ, jalan lagi gak jauh ada Ibu penjualan serabi yang kayaknya dikerubutin gitu. Jadi penasaran juga deh, Cobain serabi merah (gula jawa) dan serabi telur. Nunggu lama krn antrian yg panjang, suami ke lapak sebelah yang juga Ibu penjualan tapel, sejenis the crepe tp pakai beras ketan dan isi pisang, enak juga. Kalau serabi kita makan belakangan krn masih kenyang, jadi dibungkus aja. Dari situ kita jalan balik ke hotel. Lumayan olahraga paginya.

19453041_10155476818710859_571325404974763819_o

Setelah mandi, packing siap2 krn harus checkout siang nya, kami order grabcar ke Cirebon Waterland yang juga sekaligus jadi Taman Ade Irma Suryani. Tapi sesampainya di lokasi, ternyata penuh dan tiket masuk digabung dengan renang sehingga harga tiket jadi cukup mahal 70.000/tiket. Karena waktu yang singkat, dan sepertinya kurang menarik, kami malah melipir ke sebelah yaitu pelabuhan.

Disebelah pintu pelabuhan infonya ada nasi jamblang pelabuhan yang katanya enak. Tapi udah lewat jam 11 gitu ternyata udah tinggal 3 lauk aja. Ya gak jadi deh nyobain 😀

Jalan lagi menuju masjid merah yang memang gak jauh dari situ buat siap siap zuhur. Sampai di masjid merah, kok ya banyak orang yg berlomba2 bantuin, ngarahin, wudhu dimana, sholat dimana, yg ujung2nya ternyata disuruh isi buku tamu dan dimintain uang. Kami cm masukkan uang ke kotak Amal yg ada disitu sih. Tapi ibu2 disitu tetep minta, dengan alasan mrk bantu bersih2, dan uang di kotak bukan buat mereka. Hmm.. Yang kayak gini jadi bikin turis males dateng deh.

Selesai sholat, masih pengen cobain mie koclok panjunan, yg katanya enak. Tapi sayang banget ternyata baru bukanya jam 3 sore. Malah jadi ngobrol sama yang punya warung. Katanya kalo mie koclok mang Sam atau Pak Edi mungkin udah buka.

Order grabcar buat kesana, udah macet pula, ternyata masih tutup krn memang masih jam 1. Untungnya gak jauh dari situ ada tenda mie koclok Pak Sam yang ternyata milik anaknya Mang Sam, yang lagi siap2 buka. Sambil nungguin, kita muter sekitarnya, cari2 yg enak, siapa tau ada. Tp kawasan situ yang mirip kawasan Kota tua Jakarta, siang begitu gak ada yg unik dan enak. Balik lagi ke tenda Pak Sam. Sambil nunggu mrk siap2, nengok sebelahnya, ada gerobak es cappuccino, moccacino, vanilla, dan chocolate. Minum dulu deh biar seger. Ngobrol juga sama yang punya, cerita sedihnya lumayan bikin miris. Tapi esnya seger kok 😀

Dan akhirnya mie koclok dihidangkan dengan emping lebar dan sambal. Mie koclok itu mie telur, tauge dituang kuah santan kental, ditabur suwir ayam, irisan telur rebus, seledri. Yang tadinya khawatir rasanya aneh, ternyata enak lho! Gak nyesel deh muter2 nyarinya.

Dari situ order grabcar ke Gua Sunyaragi. Situs gua batu tempat pemandian dan pertapa jaman dulu. Sampai disana Sudah menjelang jam 2 siang. Harus cepet krn jadwal kereta ke Purwokerto jam 4 sorenya. Matahari siang yang panasnya terik, untung bawa payung hehehe.. Mayan lah bisa foto bbrp disitu. Setelah 45menit, cepet2 order grabcar buat balik hotel dan lgs ke stasiun.

Untungnya driver grabcar baik, gue cuma order ke hotel, krn tadinya masih mikir mau jalan aja ke stasiun. Tapi berhubung waktu mepet, dia mau nungguin kita ambil koper di hotel untuk langsung antar ke stasiun, tapi tetep sih kita bayar ke stasiunya (krn kalo grab biasa pakai grabpay). Alhamdulilah masih kekejar check-in dan masuk kereta masih ada waktu 15 menit sebelum take off. Fiuh.

19437549_10155482831490859_7518715095273038674_n

Advertisements

Sekilas Tasikmalaya

Karena Tasikmalaya hanya transit saja selama 3 jam, jadi waktu harus dibikin efektif hanya untuk makan siang 😀 Selama di kereta udah brosing-brosing tempat makan yang khas di Tasikmalaya yaitu nasi tutug oncom alias nasi TO 😀

Sesampainya di stasiun Tasikmalaya jam 10:03 dengan geret2 koper dan bawa printilan, kitapun mulai hunting… tanya orang-orang di stasiun kok ya pada kasih idenya yg jauh-jauh.. biasanya sih kalau nanya orang itu dikasih infonya pasti tempat makan yang ngetop aja deh.. soal rasa dan otentiknya nomor dua. Nanya soal nasi TO yang enak dan deket, dikasih taunya pasti Nasi TO Mr. Rahmat, di sekitaran BKR yang jaraknya 2.5 km kalau jalan kaki atau 30 menit. Rasanya kok berat ya jalan kaki siang-siang geret2 koper 😀 mana perut laper pula, walo cuma 30 menit sih.. atau kalau mau naik taksi juga bisa sih.. cm rasanya juga beresiko macet dijalan. daripada daripada kan 😀

Kita juga ngitung-ngitung waktunya, karena saat itu sudah menjelang jam 11 sedangkan kita harus naik Kereta lagi jam 13, jadi kita harus cari tempat makan yang deket-deket aja. Cari-cari info di google, ternyata ada namanya Nasi TO Kalektoran yang hanya berjarak 500 meter jalan kaki atau 7 menit perjalanan. Nah ini! Langsung deh kita ngikutin petunjuk google maps, jalan kaki ke Jalan Kalektoran. Walaupun udara mulai panas krn menjelang tengah hari bolong, tp jalanan lengang dan lingkungan kota tua sekitaran Stasiun yang jadul dan asri, jadi jalan kakipun gak terasa. Yah sesekali diliatin orang sih, krn ada turis lokal (?) jalan kaki geret2 koper dan pakai payung lengkap dengan kaca mata hitam (geer aja) 😛

Sesampai di perempatan Jalan Kalektoran, ternyata di sepanjang jalan tersebut banyak tempat makan, wuah! seneng banget! ada nasi TO, Bubur Ayam, Rujak, dll deh. Karena waktu jg mepet dan laper jugaaa, kita langsung aja ke nasi TO bu Tini. Dikasih nasi putih panas ditaburi serbuk oncom yang sudah tersedia dalam toples. Gitu aja, lho? lauknya? ternyata lauk ada di counter tersendiri ditengah-tengah warung makan tersebut. Silakan pilih sendiri, ada ikan asin, tahu, tempe, bakwan sayur alias bala-bala, ayam goreng, berbagai gorengan lain, berbagai lalapan, berbagai sambel dan berbagai kerupuk. waduhhh.. ngeces liatnya deh 😀 apalagi kalo baca liputannya di Kompas ini. Rasanya pengen balik lagi deh 😀

19437725_10155486198645859_3777972959434593883_n19510606_10155486199105859_5513789818613641273_n

Selesai dan puas makan nasi TO, kita keluar tp kok ya masih pengen cobain yang lain 😀 kalo bubur rasanya nggak mungkin, masa makan 2 kali sih, walaupun masih muat, tp gengsi dong ah 😛 akhirnya pilihan jatuh pada rujak yang tempatnya di seberang warung makan bu Tini tadi. Nama menunya Rujak Honje Kalektoran. Bisa diliat ulekannya segede gaban 😀 karena sekali ngulek buat banyak porsi rujak. Ternyata rujaknya campur kecombrang jadi ada aroma dan rasa asam dari kecombrangnya. Seger sihhh.. Cuma setelah makan itu efeknya perut langsung ngegasss 😀

Setelah makan rujak sepiring berdua 😀 kitapun jalan kaki balik lagi ke arah Stasiun sementara waktu sudah menunjukkan pukul 12 lewat. Sampai di Stasiun jam 12.20 sempet zuhuran dulu sebelum naik Kereta ke arah Bandung.

TSM-BDG

Ini tiket kereta termahal sepanjang tour kali ini, jarak tempuh 2 jam 48 menit dengan harga 500rb/orang. Apa boleh buat, karena gak ada lagi pilihan lain 😀 Tp yang bikin tambah nyesek adalah, ketika kita sampai di nomor tempat duduk yang tertera di tiket, tempat duduk itu penuh dengan sampah, penumpang sebelum kita ternyata luar biasa joroknya. Semua sampah tisu, bungkus snack, aqua, sedotan bahkan ada air/cairan yang menggenang dibawah kursi. Langsung saat itu juga tangan dan kaki ini beraksi, mendorong sampah dari atas kursi ke bawah dan menggeser semua sampah itu keluar dari area tempat duduk ke arah lorong. Biar aja, nanti pasti akan ada Cleaning Service yang memang dikontrak oleh KAI untuk bebersih kereta. Dan benar, gak lama muncul mas-mas berseragam dan kelengkapan bersih2, langsung membantu bebersih. Gak lama, baru deh kita bisa duduk dengan nyaman, fiuh.

Berangkatlah kita ke Bandung 😀 See yaa!

 

Purwokerto – Baturaden

Setelah sebelumnya hampir ketinggalan kereta di stasiun Cirebon, alhamdulilah sampailah di stasiun Purwokerto ontime jam 18:04. Setelah gantian magriban di musholla yg ada dibagian terujung stasiun, mulailah pencarian transportasi ke Baturaden yang merupakan kawasan ‘puncak’ Kota Purwokerto.

19477774_10155478710645859_8763516861382416120_o

Gue sih nunggu aja di lobby, sementara suami keliling nyari taksi, mobil or angkot yg bisa kita gunakan. Waktu hampir menunjukkan pukul 19, dan angkot hanya available sampai dengan pukul 18. Jadi satu2nya pilihan adalah taksi. Perjuangan berikutnya adalah negosiasi harga. Karena taksi disana gak ada yg pakai argo, semua borongan. Menurut informasi CS hotel yg akan kita tinggali selama di Baturaden, ongkos taksi antara 150.000-200.000 karena memang lagi musim liburan. Padahal kalau lihat gmaps, jaraknya hanya 12km, huh.

Alhamdulilah berkat bantuannya CS KAI yg responsif, sampai diantar ke taksi yg OK, kita bisa dapet harga 100.000 saja 😀 Berangkat lah kami ke Baturaden dengan taksi yg supirnya mungkin pernah bercita cita jadi pembalap heheh.. Ngebut banget bowk! Tapi ya sisi positifnya, cepet sampe jadinya hahaha..

Sampailah di hotel Puriwisata, tempat kami menginap 2 malam kedepan. Pemesanan online hotel ini hanya available via traveloka, karena di situs web lainnya hotel ini sudah fully booked. Alhamdulilah dapet diskon dan bisa pakai poin sehingga harga jadi lebih murah hehehe.. 592.923/2 malam.

Setelah sempet pindah kamar krn pipa wastafel yg bocor, akhirnya bisa juga istirahat sejenak sembari bongkar koper, absen di fb dan wa, kami siap2 keluar hotel.  Rencana nya sih mau cari makan malam, laper banget, udah mau jam 20:00. Tapi rada kecewa karena gak ketemu makanan/restoran yg cocok, adanya kalo gak nasi goreng ya bakso. Walah.. Akhirnya ketemu ibu2 jual nasi rames. Lauknya ada ayam goreng bumbu serundeng, tahu tempe, telur balado, wah lumayanlah. Tp karena kita juga rencana makan nasi merah, laukpun kita bungkus.

Sampai kamar, langsung deh keluarin itu rice cooker mini yg emg sengaja dibawa, lengkap dengan bungkus2 beras merah masing2 200gr (niat banget!) 😛 dan kitapun testdrive itu rice cooker baru Hahaha. Sejak nikah gue emg terbiasa makan nasi merah ngikut kebiasaan suami. Yang penting sehat!

Sementara nunggu nasi mateng, absen di wa dan fb duluuu… Gak lama nasi merah pun mateng hihihi.. Langsung deh lahap makan nasi merah hangat dan lauk bungkusan tadi. Saking laparnya, porsi nasi yg keliatannya banyak banget itu (200gr) kok ya habis??? Cepet pula, alias gak berasa hahahah..

Habis kenyang terbitlah ngantuk. Tapi mandi dulu dong. Segernya mandi air hangat setelah seharian muter di Cirebon ditambah jalan kaki ke puncak cari makan tadi ditengah udara dan angin dingin..

Besoknya setelah cukup istirahat, bangun pagi badan rasanya enakkk.. Segerrr… Setelah subuhan, duduk2 diteras sambil ditemani teh manis hangat. Sayangnya untuk menu sarapan kita lupa mesenin semalam kalau kita mau ganti, krn menunya standar antara 2: nasi goreng telur atau roti selai telur rebus. Default adalah nasi goreng yg memang bukan sarapan pilihan kita. Jadi ya nasi goreng nya gak kemakan deh. Tp jatah gue: telur, timun, tomat gue habisin dan sedikit icip nasi gorengnya karena perut udah lapar lagi! Wkwkwk..

Jam 8 mandi dan siap2, rencana mau ke lokawisata yang katanya bagus pemandangannya. Udah nanya kesana bisa naik angkot ke arah puncak. Jam 9:30 nunggu angkot pinggir jalan depan hotel, gak lama angkot datang. Setelah jalan naik, mungkin sekitar 300 meter menuju  gerbang lokawisata, mulailah macet. Mending turun dan jalan kaki aja.

19510470_10155482834135859_1918996210037658879_n

Sampai di lokasi yang ramainya luar biasa, tapi herannya beli tiket gak pakai antri dengan harga 14.000/tiket. Suami masih pengen cari sarapan disekitar, untung gue udah icip2 tadi jd mayan keisi ni perut. Ternyata keliling bagian luar lokawisata jg susah buat cari makanan yg cocok. Akhirnya pasrah deh masuk aja ke dalam.

Ternyata alhamdulilah didalam banyak banget tukang jualan makanan! Beneran banyak lho! Tapi sayangnya variasinya itu itu aja: pecel daun + ketupat, gorengan, sate ayam/kelinci/kambing, bakso, mie ayam, sosis dkk. Akhirnya setelah milih booth (baca: lapak :-P) yang lumayan OK dan bersih, kitapun pesen pecel daun + ketupat + gorengan (!) dan aqua botol. Alhamdulilah kenyang 😀

Setelah itu rasanya siap buat beraksi lagi. Kitapun menyusuri kawasan lokawisata, naik turun tangga mencari2 spot yang OK. Dan ternyata ada plang petunjuk arah ke pancuran 3 dan pancuran 7, lho? Padahal liat gmaps kemarin, dua tempat itu terpisah lumayan jauh. Sebenernya lebih kepengen ke pancuran 7 sih, katanya lebih OK. Di plang petunjuk arah itu memang jaraknya 3km sih. Dan baliknya bisa naik mobil atau angkot. So be it!

Kita merasa sudah cukup di lokawisata, jadi lanjut ngikutin petunjuk arah ke pancuran 7. Sempet ragu awalnya karena kebayang, jarak 3km kalau jalan datar aja jauhhhh rasanya, nah ini? Naik turun tangga/bukit? Oh no! Apalagi setelah nanya2, katanya bisa makan waktu sampai 2 jam, dan sekali kita naik, harus terus karena kalau mau balik ya harus naik turun tangga balik, hayyah! Tapi setelah menguatkan tekad, kita tetap lanjut ke arah pancuran 7. Nekad memang 😀

Awal awal semangat membara, tapi lama lama, mulai papasan bbrp rombongan yang balik arah alias menyerah. Dan di beberapa titik, terpaksa berhenti untuk bernafas dan istirahat. Untungnya suami support selalu, di beberapa titik, semua barang bawaan dia yg bawa, bahkan kadang dibantu dorong dari belakang kalau pas naik tangga yg curam. Beneran deh, rasanya berat banget bawa badan segini.. Gimana yg badannya gede ya 😀 kalau naik rasanya dengkul mau copot, sedangkan kalau turun, tumit yg rasanya mau copot.

Tapi setelah hampir menyerah, mulai terdengar deru kendaraan mobil maupun motor. Dan bbrp suara yg menawarkan ojek sampai ke atas dengan hanya membayar 5.000 saja. Kembali semangat karena pertanda udah mau sampai horeeee! Dan benar, gak lama, kita sampai di puncak tapi kok ya ditempat parkiran heheh..

19553874_10155482836190859_7099356892628293725_n

Setelah bayar tiket masuk 13.000/orang, kitapun masuk. And guess what? Untuk menuju tempat pancuran, masih ada banyak anak2 tangga naik maupun turun yg harus ditempuh! *pingsan. Huhuhu.. Akhirnya sempet istirahat ditempat kue pancong beras, sambil nunggu mateng, ini kaki, dengkul dan pergelangan gue tempelin koyo aja biar anget. Sambil selonjoran dikursi beton yang ada disitu.

Setelah makan kue pancong, kita lanjut lagi perjalanan menuju pancuran. Ternyata pancuran itu air terjun ditebing batuan belerang. Disepanjang perjalanan banyak yang jualan bubuk belerang, bisa dipakai untuk luluran ataupun maskeran.

Kita jalan sampai lokasi tempat pemandian kedua, dari situ juga terlihat tempat pemandian dibawah dan sungai bebatuan yang mengalir dibawahnya. Stop aja disitu, krn udah keliatan juga dibawah ada apa, kurang menarik juga, krn saat itu memang banyak banget pengunjung. Jadi penuhhhhh.. Crowded banget deh.

Cukup foto foto disitu dan kitapun balik lagi keluar kawasan pancuran 7. Udah niat bakal naik angkot deh turunnya. Udah gak kuat euy. Lagi2 gue nunggu ditempat sementara suami nyari angkot yg available. Setelah dapet kitapun naik didepan berdua. Dan gak lama, angkotpun penuh dan mulai jalan. Senangnyaaaa…

19554891_10155482827525859_3496179760859555240_n

Tapi ternyata setelah beberapa kali tarikan gas dan kopling, sang angkotpun mogok! Hadehhhhh.. Ada ada aja pffttt… Setelah berhasil dipinggirkan, supir angkotnya gak berani bawa mobil yg sama, minta bantuan temennya dibawah, supaya bawa angkot kosong ke atas buat ngangkut kita para penumpangnya. Awalnya kita nunggu sambil berdiri dipinggir jalan. Tapi ternyata karena jalan 2 jalur itu satunya dipakai buat parkir, jadi cuma satu jalur untuk naik dan turun, so harus gantian jalur naik dan turun. Kebayang kan lamanya nunggu? Akhirnya kita balik duduk diangkot, malah sempet ketiduran.

Setelah nunggu rasanya seabad, akhirnya datang juga itu angkot pengganti. Turunlah kita kebawah, dengan tujuan berikutnya Kebun Raya. Suami sempet ragu karena khawatir gak ada angkot lagi nanti dari Kebun Raya kebawah. Tapi, tau sendiri gue hihihi.. Dan ternyata emg lewatin Kebun Raya duluan, jadi kita turun ditengah rute angkot menuju bawah. Nekad lagi. Wkwkwk

Masuk gerbang Kebun Raya, dengan mata nanar menatap berpuluh puluh anak tangga menuju bangunan pendopo diatas. Apakah sanggup? Kaki udah mau copot rasanya. Tapi karena tekad kuat, hajar bleh! Penasaran ada apa diatas? sekalian juga mau ke toilet sih hehehe.. Ternyata hanya pendopo kosong untuk sholat. Ya udah sekalian aja sholat deh. Kirain Kebun Raya Baturaden kayak Kebun Raya Bogor. Ternyata jauh beda hahaha..

Setelah sholat, coba jalan lagi ke arah berlawanan tangga naik tadi. Ada kawasan rumah pohon dan Kantor Kebun Raya yang baru. Tapi gak terlalu menarik juga. Akhirnya kita turun lagi ke jalan, nanya bapak tukang parkir, apa ada angkot mau berhenti ngangkut penumpang disitu? Alhamdulilah dia bilang, ada dan mau kalau memang masih muat.

Duduklah kita di pinggir bangunan Kantor Kebun Raya nunggu angkot lewat. Gak lama lewat sih, dan supirnya dengan semangat bilang masih muat. Dia lgs turun buka pintu belakang, lhoooo, ternyata kok penuh juga? Tapi si Bapak msh blg muat, sambil ngedorong2 penumpang yang duduk dibelakang, hayyah! Penumpangnya juga gak marah sih, mrk malah berusaha merapatkan diri supaya kita bisa masuk. Antara percaya dan tidak, ternyata manusia itu adalah makhluk pejal wkwkwk.. Muat lho! Walau pas pintu mau ditutup gue rada kedorong makin kedalem, akibatnya kakek disamping gue makin kejepit, maap ya pakkkkk 😀

19420411_10155482829740859_4631203968089358567_n

Seru2an aja sih. Sepanjang jalan kita cekikikan berdua, suami malah moto2in situasi angkot dan muka gue yg nahan ketawa 😀 untungnya sih gak terlalu lama juga ajrut2an dalam angkot. Mayan lho, krn jalannya bbrp titik masih rusak/ blm diaspal. Angkot jg berhenti gak di terminal, krn dia mau muter naik lagi sedangkan jalan ke terminal macetttt.. Ya sudah, kitapun turun semua dan jalan kaki turun menuju hotel, yg alhamdulilah masih bisa ditempuh dengan jalan kaki. Ternyata juga semalem kita jalan kaki juga sampai ke lokasi terminal kok (mayan jauh ternyata).

Sampai hotel, suami cm naro barang2 yg bisa ditinggal untuk lanjut lagi kita jalan cari makan siang yg kesorean. Karena keatas udah 3 kali bolak balik, skr kita ke bawah deh. Sambil menyusuri jalan, ternyata banyak juga yang jalan kaki ke bawah, kita liat kanan kiri, tapi kok gak ada yg jual makanan yg cocok yaaa..

Akhirnya kita coba jauhan pake angkot. Naik angkot istimewa ku duduk dimuka. Ku duduk samping pak supir yang sedang bekerja. Mengendarai angkot supaya baik jalannya. Hehehe cocok yaaaa… Emg kita duduk didepan, akhirnya ngobrol juga sama pak supir dan terbetik ide untuk Carter angkot buat besok subuh, instead of taksi yg sepertinya lebih beresiko. Tukeran nomor HP deh sama pak Heru.

Angkot muter di lapangan, belum sampai rute terakhir itu. Mrk semua ngejar penumpang yang memang banyak nunggu di puncak. Di lapangan itu juga angkot dari bawah muter kebawah lagi. Jadi kayak terminal bayangan deh. Tp krn kita juga bingung mo kemana, ikut lagi aja keatas hahaha. Udah kayak orang bener banget.

Sepanjang jalan beneran gak ada tempat makan yang cocok sih. Akhirnya turun lagi depan hotel, krn gak jauh diseberangnya ada warung nasi yang kayaknya boleh dicoba. Sampai disana, mbak yg jualan ayam sampe bingung denger instruksi goreng ayamnya, gak pakai minyak, dipanggang di Teflon aja, jangan lama2 krn si ayam udah diungkep gitu kok.

Untungnya ada mbak pemilik yg lebih paham 😀 dia yang ngelayanin kita. Gue minta sayur sop, eh dia panasin dulu. Suami minta mendoan, eh dipanasin juga. Plus ayam goreng-panggang, tempe, tahu, sambel dan nasi merah yg memang kita bawa, ditambah 2 gelas teh manis hangat, nikmatnya alhamdulilah. Dan semua hanya 34,000 saja. Nasi merah yg tadinya kita anggap sangat banyak (200gr), ternyata habis juga hahaha.. Kalap apa laper? 😛

Selagi makan, datang Ibu-ibu paruh baya yang lumayan rapi. Ternyata dialah pemiliknya, mbak yg td kita anggap pemilik ternyata anaknya yg kerja jadi guru di Bali, sedang liburan pulkam ke ibunya. Si Ibu ini suka bercerita, tentang keluarganya, suaminya, usahanya. Sampai ketika kita ceritanya kalo kita besok subuh harus ke stasiun, dia dengan sigapnya ngeluarin buku kecil yg isinya daftar nama dan telepon yang ditulis rapi, mencari2 nomor telepon taksi yg bisa dipesan. Orang orang Indonesia memang ramah dan baik yaaa..

Sebelum balik hotel, kita ketemu juga tukang kue pancong pinggir jalan. Nungguin tukangnya yg raib, lumayan, sampe mau gak jadi, eh pas dia nongol dari gang di belakang jalan itu. Ternyata dia dari rumahnya abis ngasih makan kambing *wuah peternak kambing jg ternyata 😀 bagus deh usahanya gak cuma satu. Dia sempet cerita jg kalo pernah kerja jadi tukang ke Jakarta beberapa tahun lalu, ngikut sama temennya. Rasanya kalau ketemu orang baru dan mereka sampai cerita kisah hidupnya itu serasa pengen langsung jadi penulis deh 😀 *apa ini ide buat ngisi masa pensiun nanti ya? jadi penulis? 😀 kenapa nggak? 😀

Abis dapet pancong, sudah menjelang Magrib, langsung deh balik hotel buat istirahat. Di hotel setelah mandi, sholat dan leyeh2 sambil nonton film anak-anak The BFG yang pas tayang juga di tv, dan ternyata bagusss.. jadi sampe kelar deh nontonnya.. Sembari nonton suami mulai hunting transport buat besok subuh ke stasiun Purwokerto. Telp taksi Bluebird, memang bisa untuk booking dengan rate sekitar 150-200rb tergantung drivernya nanti, karena memang kalau taksi harus jemput dari Purwokerto sehingga terhitung pp dan resiko terlambat pasti ada, krn gak bisa prediksi macet dijalan, apalagi pp. Terus juga kontak pak Heru sopir angkot tadi, tawar menawar dan memastikan kalau dia bisa sampai hotel jam 5 pagi teng. Dapet harga 150rb dari pak Heru. Ya sudah, dengan pertimbangan kalau angkot ini memang beredar sekitaran hotel dan angkot ini adalah milik pak Heru sendiri, pastinya jarak ke hotel gak jauh sehingga bisa lebih tepat waktu ketimbang taksi, jadi kitapun bertransaksi dengan pak Heru dan angkot hijaunya. Oh ya, kita juga pesan sarapan pagi yang bakal kesubuhan buat dibungkus dan dibawa besok ke pihak hotel, kali ini pesenan jangan sampe salah deh: roti mentega selai + telur rebus dan teh manis hangat.
Malam itu kita skip makan malam, karena makan siangnya pun sudah kesorean ditambah ngemil kue pancong gula 😀 sudah cukup rasanya. Setelah kelar nonton sekitar jam 10 malam, langsung tidur supaya besok bisa bangun jam 4 pagi.

Alarm berbunyi jam 4 subuh, bangun, mandi air hangat dan beberes, packing sampai dengan subuh, sholat dan baru kita keluar buat check-out dan ambil sarapan. Sekitar jam 5 kita udah standby nunggu pak Heru. Kira-kira nunggu 10 menit (udah sempet ditelp juga sama suami) baru deh angkotnya nongol di pelataran parkir hotel. Alhamdulillah gak telat-telat amat 😀 Jam 5:10 cuz ke arah stasiun Purwokerto di jalan yang lengang dan lancar. Sampai stasiunpun masih jam 5:40 hahaha.. ternyata cepetttt.. ya gpp, mending kecepetan kan daripada ketinggalan kereta 😀

PWT-TSM

Senengnya naik kereta ya itu, boarding ticket bisa langsung print hanya dengan scan QR code di lembar bukti bayar tiketnya. Setelah itu kita nunggu kereta jam 6:30 kereta Serayu kelas Ekonomi ke Tasikmalaya dengan harga tiket hanya 67rb/orang! :-D. Keretapun datang sekitar jam 6:10, kereta Ekonomi ternyata bagus juga, walau pakai AC split, tp satu gerbong itu bisa ada 6 AC split 😀 jadi kebayang kan dinginnya 😀 yang plg beda hanya bentuk kursinya aja, yang tegak sandarannya jadi kalau jarak jauh mungkin baru berasa pegelnya 😀

19554742_10155484694400859_6070449660583256027_n

Ternyata ada lagi bedanya antara kereta ekonomi dan yang lainnya, kalo kereta ekonomi ini berhenti hampir di setiap stasiun, makanya waktu tempuh bisa jadi lebih lama dan bisa aja di setiap stasiun itu penumpang silih berganti. Hebat juga ya pengaturan penumpang dan seatnya. Harus bener-bener diperhitungkan dengan tepat, kapan kursi kosong, kapan kursi terisi, belum lagi kalau calon penumpang baru booking. Salut deh buat PT. KAI sekarang (y)

19511550_10155484694465859_3463537053179710770_n

Perjalanan ke Tasikmalaya kali ini karena hari masih pagi dan segar, maka sepanjang jalan kita menikmati pemandangan dan pemindingin (alias main hp, kalo gue nulis blog ini, kalo suami update status di medsos hahaha).

Ok sampai jumpa di Tasikmalaya 🙂

Train Trip Plan

Terinspirasi liburan panjang Lebaran (tgl 24 – 30 juni – 2 Juli), dan cukup mendadak. Awalnya sih kita gak berencana apapun, maunya di Jakarta aja muter2 naik busway dan KRL. Tapi ketika H-2 Lebaran, iseng liat2 tiket kereta api, dan memang udah sejak lama pengen banget jalan jalan naik kereta antar kota, mulailah perburuan yang seru dimulai.

Pertama dapat tiket kereta api JKT-CN alias Cirebon, cm tinggal tiket eksekutif, ok lah.. Seharga 452.500/2 tiket. Kontak2an dengan suami krn batas waktu pembayaran mepet sedangkan pembayaran online error melulu. Begitu juga dengan hotel, krn memang musim liburan, kebanyakan hotel sudah full, ternyata suami main langsung DP aja di hotel Slamet deket stasiun dengan tarif Lebaran 280.000/malam. Ya sudah, Cirebon kelar.

Dari Cirebon cari lagi tiket kereta yg available, sekaligus minta rekomendasi ke temen2 yg lebih tau mana yg lebih OK kalau jalan via kereta api dari Cirebon kemana. Akhirnya dapet lagi tiket ke Purwokerto, dengan tujuan wisata Baturaden. Tiket kereta ekonomi dengan harga 382.500/2 tiket. Yang cukup bingung cari cara dari stasiun Purwokerto ke Baturaden nya. Yo wislah, nanti dicariin on the spot aja. Hotelpun setelah maju mundur antara mau full backpacker or setengah2 aja wkwkw.. Akhirnya via traveloka dapet hotel Puriwisata (setelah browsing hotel2 terbaik di Baturaden, dan gak available di Agoda, Booking, Expedia, etc) dapet dengan harga 592.923/2 malam. Budget ongkoa dari stasiun ke hotel 100.000 saja, mempertimbangkan Masa liburan pastinya harga juga naik. OK, Purwokerto beres.

Berikutnya cari lagi tiket yang available dari Purwokerto tapi diusahakan Sudah arah balik Jakarta. Ternyata kebanyakan sudah habis. Ada yang available tapi jamnya tengah malam atau dini hari, udah gitu mihilllll..

Pencarian tiket ke Jakarta ini harus tuntas sekaligus sampai dengan Jakarta, karena udah harus masuk kantor tanggal 3. Karenanya buka banyak windows untuk beberapa tiket, sekaligus mengecek jam2nya biar sinkron.

Ada beberapa opsi jalur balik ke Jakarta:

  1. Purwokerto langsung Jakarta (A)
  2. Purwokerto Bandung Jakarta (B)
  3. Purwokerto Tasikmalaya Jakarta (C)
  4. Purwokerto Tasikmalaya Bandung Jakarta (D)

Hunting tiket A, walau rasanya sayang krn jadi lgs balik Jakarta, tapi ternyata tiketpun sudah ludes. Tiket B pun demikian juga. Sama halnya dengan tiket C. Akhirnya dapat tiket D, alhamdulilah! Walaupun waktunya terpaksa disesuaikan.

Dari Purwokerto ke Tasikmalaya dengan kereta ekonomi lagi dengan harga 134.000/2 tiket. Gak sempet nginep di Tasikmalaya karena kita rencana balik ke Jakarta tanggal 1, supaya masih ada waktu istirahat tanggal 2nya. Di Tasikmalaya hanya transit 3 jam saja. Lanjut ke Bandung dengan tiket kereta eksekutif seharga 1.000.000/2 tiket. Bener2 Sudah gak ada pilihan lain deh buat balik Jakarta, hehehe.. Kalau tiket Bandung Jakarta justru masih banyak yang available. Mungkin krn banyak yg memilih naik mobil. Tasikmalaya, walaupun hanya transit, selesai.

Di Bandung kami menginap di hotel Bantal Guling deket stasiun dengan tarif 235.374/malam. Hotel dipesan via Agoda. Kami pernah menginap di hotel Bantal Guling tapi diwilayah Dago atas, cukup bagus dab bersih kok. Dan, Bandung pun selesai.

Terakhir tiket kereta Bandung Jakarta seharga 180.000/2 tiket. Sampai di Jakarta jam 18.19, rasanya cukup pas untuk bisa istirahat, beberes rumah/cucian sebelum kembali ke rutinitas lagi *sigh, back to reality 😀

Tiket kereta dan hotel saya capture dibawah ini

GMB-CRBCRB-PWT

puriwisata

PWT-TSMTSM-BDG

bantalguling

BDG-JNG

Berikut adalah rekap anggaran (dah kayak DPR aja hahaha)

recap

Dan ini itinerary yg dibuat, semoga aja semua lancar dan sesuai yaaa 😀

itinerary1itinerary2

Nanti kan edisi realisasi liburan seru kali ini segera yaa..

Malang yang tidak malang

Akhirnya liburan juga! Setelah bertahun-tahun! *lebay 😀

Akhir tahun 2016, kebetulan libur panjang dari tanggal 25 Desember sampai 2 Januari. Manfaatin dongggg 😉

Udah booking hotel sejak 2 bulan lalu sejak pengumuman liburan, beli tiket pesawat juga sekalian. Tadinya sih mau ke jawa tengah ke Dieng, tapi kok ya sekitaran Dieng udah pernah didatengin.. Akhirnya ke Malang aja deh yg memang kita berdua belum pernah.

Excited banget cari tour buat ke Ijen, Madakaripura, Pulau Sempu, you name it lah.. Di Malang dan sekitarnya kan banyak tuh tempat2 keren. Ehhh tapi ternyata belum bisa jalan jalan ekstrim dulu, dikasih sakit dibulan yg sama.. Akhirnya ya kita putuskan jadi wisata males aja deh hehehe *alesan aja sih heheh..

Krn wisata males, ya udah cukup booking hotel aja.. Masalah transport udah sempet nanya2 sih, cm krn gak niat, ya udah urusan nanti on the spot aja. Urusan itinerary juga sampai saat nulis (h+2) belum ada hahahah..

Ok mulai dari berangkat. Bangun jam 4 pagi karena pesawat take off jam 7:45. Udah nyiapin pesen uber, grab, go car, yeah right.. Semua posisi standby kecuali uber karena bisa trip scheduling. Udah pasang jam 5:15, dan ternyata uber lgs cari driver pas jamnya. Heheh.. Norak yaa.. Maklum baru aja instal uber malemnya 😀

Uberpun datang jam 5:30, langsung ke Halim dan sampaipun jam 6:15, lho kok cepet amattt hahahaha.. Udah gitu proses checkin dan sampai nunggu boardingpun cepet,  ya mayan sih, ada waktu buat ngecharge.. Udah jadi kewajiban kalo liburan hape harus fully charged!

Boarding jam 7:15, naik Batik Air on time! Perjalanan juga mulus2 aja.. Sampai di Abdul Rachman Saleh jam 9:15. Sempet lama karena bingung naik apa ke hotel. Ada sih taksi bandara, tp dipatok 75rb, rasanya penasaran mau coba taksi online aja. Waktu di Jakarta pas buka uber ada notifikasi kalo uber baru buka di Malang, kok ya pas banget. Tapi pas di bandara Malang buka uber, cuma sebiji driver uber, itu jg gak lama taken. Ya sudah pasrah. Udah diikutin supir2 taksi disana lagi, bilang aja mau dijemput.

IMG_20161225_092457

Sempet duduk rehat dan minum2 dulu. Sambil iseng buka grab, eh ternyata lumayan banyak, ya udah coba Order, ternyata bisa.. Alhamdulillah, kena 55rb saja. Gak lama dateng deh grabnya, untungnya ketauan kan dia namanya siapa, mobilnya apa, nomor Plat berapa, jadi pas sampe langsung disamperin suami, kayak kenal aja.

Pas diperjalanan, mas Yulianto driver grab itu, bilang kalo bisa jangan blg mau pesen taksi online, kalo ditanya di bandara, krn masih suka diprotes. Ya iyalah, harga jauh beda, mobil juga bagusan online, driver ramah, pasti orang pilih taksi online deh. Ya tapi untungnya itu tadi, suami udah duluan ke mobil buat bilang gue nunggu di depan kedai diujung. Serasa beneran mau dijemput sodara 😀

Day 1

Sampai di hotel jam 10:30, total 60rb udah plus parkir, dan walaupun promo diskon 10rb, anggap aja itu tips deh. Karena belum jam check in, kita titip koper dan mampir toilet aja, lanjut lagi cari makan sekitar hotel. Jalan kaki dongggg.. Kek gak tau aja hobi suami, hhhh.. Pakai kacamata hitam, pakai payung dan Kita pun menyusuri jalan seberang hotel dengan petunjuk dari resepsionis hotel dan waze, kira2 800 meter, ada warung bakso bakar pak Man. Tapi kok ya menunya cuma bakso doang, mana nendang euy. Akhirnya nanya2 lagi tukang parkir, dapet info mie ayam enak gak jauh (padahal lumayan ada kali 1 km-an hhh), namanya mie ayam Bromo Pojok. Tapi worthed, emang enak dan harga juga gak mahal.

FB_IMG_1482670335116

Dari situ kita pesen grab balik ke hotel,  kutaksanggup ceritanya hahaha..  Ongkos kena 12rb diskon 10rb tetep gak tega kasih 20rb aja deh.. Sampai hotel jam 13:45, nunggu lagi 30 menit baru deh bisa masuk kamar. Mandiiiiiii akhirnya! Seger deh, abis itu baru selonjoran dan tidurrrrrrr… Wah enaknya! Bablas sampe hampir jam 18 hehehe.. Bangun dan siap2  cari makan malam.

Kali ini berbekal info dari resepsionis hotel, kita naik angkot AG ke arah Alun-Alun Malang. Turun depan Ramayana. Cari cari makanan yg cocok kok sulit yaa.. Jalan kaki terus menyusuri jalan depan mal Malang.. Sampai depan Bakmi Gloria sempat tergoda, sepertinya cukup legendaris dan enak, dilihat dari banyaknya pengunjung. Tapi kok sepertinya gak halal yaaa.. Akhirnya gak jadi hahahaha.. Setelah tanya tukang parkir mal tadi petunjuknya ke arah stasiun kota baru yg katanya banyak tempat makannya, jadi kitapun belok kiri. Diujung jalan sebelum persimpangan, sebelah kiri ada Ronde Titoni yang lagi2 kelihatan legendaris dan enak, rame betulllll… Tp karena yg kita cari adalah dinner, jadi kita jalan terus, lumayan jauh lho.. Hhhh…

Sampai depan tempat makan yg diinfo si bapak tukang parkir tadi yg ternyata memang pusat jajanan malam, isinya gak jauh beda sama yg sudah sudah.. Kebanyakan lalapan ayam, ikan, dsb. Bukan yg kita cari juga. Jalan lagi sampai Alun Alun depan stasiun kota baru dan tanya2 lagi anak2 muda yg lagi ngobrol disitu, tp ternyata jg mrk kurang tau tempat kuliner yg khas Malang heheh.. Akhirnya nyebelin depan stasiun, dan istirahat sambil menikmati jagung rebus dulu.. Itu udah jam 21 lewat, jadi toko-tokopun banyak yg sudah tutup.

IMG_20161225_205123

Pengen balik ke Ronde Titoni tadi, tp rasanya gak sanggup jalan lagi, akhirnya naik becak aja deh 25rb saja. Ternyata jalannya muter, jadi emg cukup jauh, padahak si abang udah pake ambil jalan melawan arus hahahaha.. Serasa James Bond deh. Karena mayan jauh jadi tambahin 30rb deh heheh..

Ternyata Ronde Titoni udah sejak 1948! Seumur nyokap! Wow.. Dan rasanya enakkkk.. Macem2 menunya. Tp krn udah malam bbrp topingnya habis. Dan karena penuh, kita cm dapat tempat duduk diluar tanpa meja, Yah gpp deh, yg penting ngerasain.

IMG_20161229_210632.jpg

Kelar disitu kita jalan lagi ke arah balik, tapi di persimpangan, ngeliat ada kebab Gurus Jack, hmm sepertinya lebih pas makanan kayak gt deh buat makan kemaleman kayak gini. Akhirnya mampir lah, beli kebab dan jeruk anget (standar minuman wkwkwk). Enak juga ternyata. Alhamdulillah kenyang. Dari situ mo pulang udah malem dan capek, akhirnya pesen grab aja deh. Cm 17rb kok balik ke hotel, potong 10rb krn promo, tapi malah kita kasih 20rb hahaha.. Hitung2an matematiknya jago deh wkwkwk..

IMG_20161229_202713.jpg

Teler sampe hotel, mandi, sholat, tidurrrrrrr… Jam 12 teng bzzzz…

Day 2

Pagi bangun, setelah sholat, jam 6:30 siap2 sarapan ke bawah. Sarapan mayan enak, cukup herb potatoes dan mixed vegetables, bubur ayam, buah potong, teh dan susu. Kelar sarapan, jam 7:30 lanjut naik ke rooftop lantai 10. Mau berjemur sekalian liat2 kota Malang dari ketinggian 10 lantai. Ternyata mayan panas bowk hahaha.. Lupa gak bawa kacamata hitam lagi.. Ya udah sambil brosing aja deh sambil kepanasan hehehe..  Jam 8:30 balik kamar dan siap2..  Mandi, dandan, jam 10 cuz.. Cuma bingung mau kemana krn blm dapet mobil nihhhh..

PANO_20161226_082809

Coba naik angkot AG ke arah Alun Alun. Maunya turun depan Sarinah eh kelewatan lagi jd depan Ramayana wkwkwk.. Jalan lagi deh balik ke Sarinah. Mau ke toko Oen soalnya. Tadinya sih cm mau liat2 dulu dan beli es krim. Tapi ternyata udah jam 11an, ya udah sekalian pesen makan aja. Harga? Lumayan mahal dibanding makanan lain di Malang hehehe.. Krn memang kelasnya buat turis luar. Tapi makannya memang enak kok. Kita pesen lumpia, es krim Chocolate Firatta, Chicken dan Fish steak.

Selesai dari situ mau ke museum Malang tempo dulu naik angkot, tapi gak ada angkot langsung dari situ, jadi kudu jalan ke persimpangan dulu. Sempet mampir ke toko kaos Rock Metal (namanya lupa), tp gak ada yg dibeli 😀 trus lanjut ke persimpangan dan naik angkot.

IMG_20161226_124802.jpg

Ternyata sampenya di Museum Brawijaya hahaha.. Salah info nih orang2. Tp gpp, emg rencana mau kesini juga sih. Mayan juga museumnya mengingat tiket masuk hanya 3rb saja. Selesai liat2 dan foto2 krn lowbat baik hp dan orangnya, sembari duduk di lobby sembari ngecharge hp dan tidur sejenak |-)

Dari situ pesen grab buat ke museum Malang tempo dulu. Cuma 14rb! Potong promo cuma 4rb, Yaelah.. Mana tega, kasih 20rb aja deh. Ternyata museum Malang tempo dulunya juga lagi di renovasi. So, kita turun di Resto Inggil, yg notabene pemiliknya sama yaitu pak Dwi Cahyono. Keren juga tuh resto dengan perabot dan suasana tempo dulu Jawa yang klasik. Sekalian numpang sholat aja deh, tapi kita gak pake makan hihihi.. Lah wong masih kenyang. Cm reservasi buat dinner aja nanti malam.

IMG_20161226_150827.jpg

Dari situ kita jalan lagi ke Alun Alun Tugu depan balaikota yang memang dekat. Sempet minta fotoin anak muda yg lagi pacaran hahahaha.. Dan lanjut jalan ke arah Rujak Semeru yg tadi sempet kita lewatin ketika naik grab. Eh ada angkot yg lewat, naik aja deh.. Turun pas depan Rujak Semeru. Tapi ternyata masih belum rejeki, pas banget tuh rujak tutup huhuhu.. Kita cm bisa duduk didepan taman seberang jalan aja deh.

Dari situ mau terus ke jalan pulosari ngemil jagung bakar, sembari ketemuan satu temen grup kuliner di Malang. Nanya2 lagi, katanya gak jauh.. Jalan kaki sampe kok. Ok kita jalan lagi.. Dibantu sama Google maps, yg kok ya nyaranin jalan berliku yaa.. Padahal lurus aja bisa ituuuu.. Mayan nambah bbrp ratus meter deh.. Pegelllll.. Sempet mampir di Apple strudel milik Teuku Firmansyah, dan mampir juga di distro Heroine, jangan salah kira ya. Merk Heroine ini bukan yang ono hehehe.. Mayan ok kok produknya, diskon lagi wkwkwk.. Beli lah tas selempang buat gue jalan.. Baru cuz lagi ke pulosari, sementara waktu sudah hampir jam 18.

Sampai di Pulosari, nunggu2an sampe akhirnya ketemu jam 18:15, beli jagung bakar serut dan jeruk anget. Sambil ngobrol sampai jam 19, kita harus cuz lagi ke Restoran Inggil. Pesen grab hanya 15rb saja. Balik lagi deh, kali ini beneran makan malam. Pesen nasi, ayam bakar, pecel terong, sambal mangga, wedang jahe dan bandrek susu. Harga? Gak nyangka, murah lho! Padahal disitu banyak turis juga. Ada turis Jepang, ada turis Bole. Sayangnya waktu itu cm ada organ tunggal, serasa kondangan jadinya hehehe.. Kalo di hari hari tertentu, ada yg Live music Jawa, keroncong, dsb. Karena ada bbrp turis Jepang, lagu yg dinyanyiin banyak lagu jepang deh.. Untung tau2 juga sebagian 😀

Setelah kenyang, balik langsung ke hotel karena hampir jam 9 malam. Lagi-lagi pesen grab, kali ini 16rb saja 😀

Besoknya jam 7 diantar mobil sewa lepas kunci dari mas Ali, wah, kita beruntung banget pesen di saat terakhir dapetnya bagus, Avanza Veloz 2015 matic bisa lepas kunci 350rb/hari. Buat yang mau jalan-jalan ke Malang, recommended nih sewa mobil kesini.

Day 3

Karena dah ada mobil, kita langsung cuz ke Batu, museum Angkut dulu.. Berangkat jam 10 aja, santai.. Sampe sana udah menjelang makan siang, so kita maksidul dan sholat. Nentuin makan siang bisa jadi sesuatu yang lamaaaa.. Sempet ngemil rujak dan kue putu dulu. Setelah keliling tempat makan, dari mulai Seafood, kue putu, bakpau, nasi pecel, nasi buk, liwet solo, lalapan ayam goreng dsb, akhirnya balik lagi ke dapur Cheng Ho, beli ikan gurame bakar, telur dadar, tumis kangkung, sayur asem dan jus wortel. Kenyang perut baru deh masuk ke museum yang ternyata antriiiiii..

Ada yg nawarin tiket masuk harga sama, alasannya mrk beli kebanyakan. Okelah, kita beli aja 2, udah seneng krn gak pake antri. Tapiii, ternyata yg antri panjang itu bukan antri beli tiket, tapi antri masuk hahaha.. Untungnya gak lama juga antriannya.. Dalam museum, keren juga idenya. Tempatnya juga luasssss banget, sampe pegel kaki ngiterinnya. Dah gitu pake balik lagi krn belum sempet ke lantai 3 yg ada simulatornya. Untung ada shortcut wkwkwk..

IMG_20161227_135050.jpg

Kelar jam 18:15, cari makan malam dulu.. Rencana mau ke Alun Alun Batu yg katanya ada Pos Ketan Legenda. Penasaran kayak apa, kita datengin aja. Macet ke arah Alun Alun, dan ke arah pos ketan juga ditutup. Terpaksa putar arah parkir di belakang. Jalan kaki lagi. Dan sampai di pos ketan, antri lagi bowk! Mayan panjang lagi.. Selama antri liat2 menu yg terpasang di dinding, ada ketan bubuk, ketan susu, ketan susu duren, wahhhh.. Banyak banget deh variasinya. Sampe pas order, pesen ketan bubuk kedelai dan kelapa, ketan gula jawa, plus susu jahe. Rasanya sih unik, cm kayaknya gak sepadan sama usahanya hahaha.. Kelar makan ketan, kita muterin Alun Alun, masih laper bowk! Tapi gak ada juga yg pas buat dinner. Akhirnya cuz balik ke Malang.

 

 

Jam 21:30 sampailah di Mie Gang Jangkrik yang ternyata udah tutup, Jangkrikkkk! Ternyata tutup jam 21 dia. Hhhh.. Untung gak jauh ada Cafe Bara Bara. Makanannya mayan bervariasi, ada nasi bakar. Dah deh makan itu aja. Daripada laper. Tp mayan enak kok itu, murah lagi, cukup recommended buat anak2 muda yg doyan nongkrong..

IMG_20161227_215725

Balik hotel jam 11 dan tidurpun diatas jam 12..bzzz…

Day 4

Pengennya pagi pagi udah cuz ke pantai, tapi apa daya lebih enak males2an.. Abis subuh, lanjut zzz sampai jam 9 wkwkwk.. Sarapan dan mandi, baru cuz jam 11:30. Gak jadi lah ke pantai, udah telat gitu.. Jadi kita cari makan siang dulu, daripada susah kalau jauh2.

Sampaikan di Pecel Kawi, sempet bingung krn ada lebih dari 1 warung pecel di jalan kawi. Meski udah pake waze, gmaps, tetep aja takut salah. Nanya2 pedagang pinggir jalan, dapet lah penjelasan, kalau Pecel Kawi yg ngetop itu udah dipegang sama anaknya, dan ada di nomor 43B, sedang yg sebelahnya itu Pecel yg bikin orang Madura. Dan ternyata si orang Madura ini punya warung lagi gak jauh dari situ yg jual nasi Buk (rames ala Madura). Jadi jelas kita pilih Pecel Kawi 43B. Pilihan menunya banyak! Ya pasti pecel dong, lauknya aja yg dimacem2in. Enak sih, cuma kayaknya pecel ya begitu. Hehehe..

Kelar makan, kita balik lagi ke Batu. Kali ini ke Jatim Park 2 yg ada museum satwanya. Sampe sana udah hampir jam 3 heheh.. Untungnya estimasi keliling itu 3 jam aja. Pas deh. Bagus lho! Recommended buat anak anak, ngenalin dunia satwa sejak dini. Bener2 luar biasa ya banyaknya. Subhanallah!

Kelar jam 6 sore, lanjut ke BNS, Batu Night Park yg deket aja dari situ. Masuknya aja udah antri luar biasa, parkir dapet di lapangan belakang. Untungnya sih jalan kaki gak gitu jauh juga ke gerbang. Tp sepertinya lahannya gak luas-luas amat sih. Jauh lah dibandingin Jatim Park 2. Ini kayak pasar malam aja ternyata.

Di pintu masuk, antri tiket ternyata jg gak gitu panjang, mungkin krn pas magrib kali ya 😀 masuk langsung ke foodcourt dan ada pertunjukan air mancur, tari dan musik. Lumayan membahana dan nemenin kita makan malam disitu dengan konsep kartu isi ulang untuk bayar makanannya. Dari hari pertama nyari bakwan malang kok ya gak dapet-dapet, akhirnya disitu ada. Enak sih, cuma ya kurang greget aja kalo gak ditempat yang legend gitu. Kalau disitu ya serasa di Mall aja rasanya. 😀

Kelar makan, lewatin booth2 tempat belanja baju, asesoris, mainan, etc udah kayak di Mall ITC deh pokoknya! baru deh ke lapangan terbuka penuh dengan lampu-lampu warna-warni dengan macam-macam permainan. Mungkin bisa disamain dengan Dufan kali ya, tapi versi kecilnya dan memang dibuat untuk permainan malam karena semaraknya lampu dan lampion berwarna. Disana gak lama sih, cuma masuk lampion garden dan naik sepeda udara aja.

Selesai main, gak lama juga sih, sekitar jam 20:00 kita balik mau langsung ke hotel kok kayaknya masih sore ya, jadi jalan lagi ke Pulosari buat makan jagung bakar dan telur rebus (iseng banget emg pengen jalan aja ini sih hehehe). Karena rencana besok paginya mau ke pantai yang jauhhhhhhhhhhhhhhhhh… maka setelah Pulosari, kitapun balik ke hotel untuk istirahat..

Day 5

Niat berangkat pagipun, lagi-lagi gagal 😀 enak banget tidur kalo lagi capek heheh.. ya sudahlah, berangkat jam 9:00pun jadi deh. Untungnya jalan ke pantai itu udah mulus. Infonya dulu jalan ke pantai itu berlubang2 parah jadi pastinya memperlambat perjalanan. Sampai di pantai udah menjelang siang, dan ternyata pemirsa, pantai Balekambang yg jadi tujuan kita krn paling gampang dan dekat aksesnya adalah pantai yang paling banyak peminatnya huhhhhh.. penuhhhhhhh.. udah kayak cendol dan persis Ancol aja hhhhhh… Parkirpun sempet stuck bikin stresss.. Dan ketika akhirnya dapet parkiran, kita langsung makan siang dulu di warung-warung yg sangat menjamur disana. Murah meriah amat, makan nasi pecel rendang cuma 10rb 😀

Kenyang, baru deh kita jalan-jalan ke pantai yang ruamenyaaaaaa.. huah.. ini mah apa yg mau diliat dan dipoto ya? tp untung masih ada replika Tanah Lot Bali, yang lebih lengkap dengan jembatan penghubung ke pulau tempat Pura yg ditutup untuk umum tersebut. Bisalah foto-foto disitu. Dan selama foto2 di Pura, ternyata di belahan pantai lainnya ada pantai yang lebih cantik dan sepi. Balik ke pantai asal trus cari jalan ternyata ada jalan belok ke arah pantai yang sepi tadi. Dan ternyata, kenapa sepi? karena jalannya selain memang gak keliatan jalan masuk, dan ternyata juga berbayar untuk masuk pantainya. Murah sih, cuma 10rb/orang. Ya udah kita mending kesitu aja deh 😀 menikmati pantai yg beneran pantai dengan pasir putih kekuningan dan air bening biru kehijauan.. pantes ya orang-orang pada demen foto di pantai. kok ya kulit jadi keliatan ok kalo foto? karena cahaya matahari yang lagi terang-terangnya kah? ntah ya! gue sih tetep nganggep emang kulit ok kok wkwkwk.. *nyenengin diri aja 😛

Kami menyusuri tepi pantai bertelanjang kaki, menenteng sepatu/sendal masing-masing. Ada beberapa anak-anak sekolah/kuliah? yang mencari sesuatu diantara batu/karang pantai. Setelah ditanya, ternyata yang dicari adalah binatang-binatang laut yg sepertinya berbentuk karang/terumbu untuk praktikum di lab. Wah seneng juga ya bisa jalan-jalan sambil belajar gitu.

PANO_20161229_151800

Setelah puas, gak lama juga sih disana.. kitapun balik arah dan keluar area pantai. Balik langsung ke Malang sekitar jam 15:00. Sampai di Malangpun sekitaran jam 18:00, so kita langsung bablas ke Bakmi Gang Jangkrik di Soekarno-Hatta (ps: menurut narsum kuliner Malang kalo ini satu-satunya Bakmi Gang Jangkrik yg halal dibanding Bakmi Gang Jangkrik di lokasi lain). Masih penasaran karena malam sebelumnya keburu tutup. Akhirnya sampailah di tujuan dan si Jangkrik buka! Horeeeeee.. Ternyata memang bener enak! Recommended deh..

IMG_20161229_183809.jpg

Day 6

Besoknya setelah sarapan pagi di hotel, kita janjian lagi sama sang temen yang demen kulineran. sayangnya waktu mepet krn siang pesawat udah takeoff. jadi cuma sempet nongkrong di resto depan hotel yang namanya Mungil, tp sebenernya sih gak mungil2 amat. mayan gede malah. di resto yang juga toko kue itu kita cuma pesen minum dan cemilan aja.. kan udah sarapan 😀 udah makan melulu inihh.. 😀 *timbangan bakal teriak aja 😀

IMG-20161230-WA0011.jpg

Dan akhirnya waktu habis, sudah harus ke Bandara naik Grab. Kembali ke Jakarta dan rutinitas lagi..  Sampai jumpa dikisah selanjutnya 😀

 

Culinary at Ubud

Hari pertama tiba di Ubud, waktu sudah menjelang sore, jadi kuliner pertama ya buat dinnernya..

Rencananya sih mau ke Lakaleke, tapi apa daya, kalo gak bawa kendaraan agak ribet kesana nya karena kalo jalan kaki harus lewat monkey forest yang pasti gelap gulita kalo malam, sedangkan kalo lewat jalan mobil, jaraknya bisa hampir 5 km hehehe mayannn. Transportasi dari hotel ada sih, cuma gak sampe resto lakaleke karena dianggap cukup jauh. So, kita ngikut mobil hotel sampai jalan monkey forest, tempat banyak kafe dan resto spt di legian. Disitu kita didrop dan lanjut jalan kaki sambil liat2 kira2 resto yg enak dimana. Cafe Wayan tempat kita didrop lebih mirip kafe ketimbang resto, jadi kita masih liat2 yg lain.. Sampai di restoran yg cukup ramai, sempet2in browsing nama restoran nya “Ibu Rai” tapi bukan ibunya Ade Rai lhoooo :P. Ternyata emang recommended. Jadi ya kita masuk aja, coba deh menunya yg ocean pasta dan chicken lemon. Minumannya tea pot dan ginger honey lemon. Desert pancake roll alias dadar gulung plus ice cream vanilla dan strawberry. Memang enak, servis ok dan harga lumayan, total 237 ribu.

Ocean Pasta (nun jauh disana ada Chicken Lemon)

Ocean Pasta (nun jauh disana ada Chicken Lemon)

IMG_20141120_205340

Pancake Roll with Ice Cream, so yummy!

Setelah itu kita sempet in jg jalan2 lagi melihat sekitar sampai jam 10.30 baru minta jemput hotel. Balik hotel, sampai jam 11.

Besoknya hunting buat sarapan, walopun bangunnya telat yaitu jam 9 hehehe.. Keluar hotel belok kiri gak jauh ada bakery, namanya Kakiang. Katanya yg punya orang Jepang. Cobain cheese bread dan cinnamon roll, plus temennya green tea dan strawberry tea. Enaknya. Harganya total 80 ribu.

Huge Cheese Bread & Apple Pie with Hot Green & Strawberry Tea

Huge Cheese Bread & Apple Pie with Hot Green & Strawberry Tea

Selesai sarapan, mulailah perjalanan menuju Lakaleke untuk makan siang. Karena mau lewat jalan pintas, kita balik ke hotel karena hotelnya itu tembus ke jalan dekat Monkey Forest. Lewat jalan setapak didalam hotel, gak lama sudah sampai di pintu belakang hotel (atau depan?) yang tinggal 100 meter sudah pintu masuk ke Monkey Forest. Berbekal Waze dan Gmaps, kita diminta menyusuri pinggir jalan raya melewati Monkey Forest di hari yang terik sekali *fiuh. Setelah jalan menurun dan menanjak, ternyata kita ada di jalan Monkey Forest yg semalam sudah kita lewati, resto Ibu Rai. Sampai di lapangan bola, kita sudah hampir putus asa, karena menurut Waze ataupun Gmaps, Lakaleke masih 4km dan jalannya memutar. Yang bikin tambah payah karena udara yang panas menyengat. Kebayang kan jalan kaki jam 12 siang hehehe. Akhirnya nanya salah seorang mas2 disitu yg lagi jualan tiket pertunjukan. Dia bilang arahnya ke Monkey Forest, lewat dalam trus nembus baru sampai ke Lakaleke. Haduhhh.. Tadi padahal udah lewat situ, napa jg gak nanya orang drtd hhh.. Desperado kebayang jalan kaki balik lagi dengan udara panas kayak gitu, akhirnya nanya sekalian kali si mas bisa nganter kita ke Lakaleke. Bisa, dgn ongkos 20rb/orang. Ya ok lah, udah capek juga abisnya.

Singkat cerita, sampailah kita di Lakaleke. Pesen Crispy Duck dan Nasi Campur. Minumnya cuma air mineral dingin aja, karena paginya udah minum 3 cangkir Green Tea, cukup rasanya minuman berwarna hari ini. Ditambah desertnya Grilled Ice Cream (unik).  Emang gue penasaran banget sama Crispy Duck Lakaleke yang katanya enak banget. Dan ternyata memang, enakkkk.. Nasi Campurnya jg enak. Apalagi Grilled Ice Cream nya yg disajikan didalam Sunkist yg dibolongin, isinya di keluarin, trus dimasukin ice cream, ditutup dgn foam dari putih telur dan setelah itu sepertinya dipanggang. Uenak tenan. Mantap. Total gak sampai 200ribu saja.

Nasi Campur Lakaleke (lengkap bo!)

Nasi Campur Lakaleke (lengkap bo!)

IMG_20141121_122121

Crispy Duck dengan beraneka macam sambal dan sayur urap yang lezat!

Unik banget ini.. Grilled Ice Cream made in Lakaleke

Grilled Ice Cream *kok bisa ya? Unik banget!

Servisnya OK banget, si Ibu cerita soal masakannya, katanya semua masakan gak pake mecin/MSG, bagus dong! Pantes aja rasanya beda sama bebek-bebek yg ngetop di Jakarta hehehe.. Balik ke hotel dengan jalan kaki, melalui jalan pintas via monkey forest dan masuk hotel lewat belakang (atau depan?). Ternyata emang deket, huh.

Sampai hotel, kita siap2 untuk massage yang udah kita order sebelumnya (pas kita makan di Lakaleke) karena berasa juga pegel ni kaki, sekaligus pengen ngerasain pijatan Bali heheh.. Pijat di alam terbuka, di atas pendopo hanya dibatasi oleh krey kayu di 3 sisinya. Satu sisi menghadap sawah. Baru kali ini suami mau nemenin pijat sekaligus dipijat juga hehehe.. Jadi kita berdua dipijat sebelah-sebelahan selama 1 jam, 210 ribu berdua, diluar tip. Mayan lah.

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Kelar pijat balik ke kamar untuk mandi, abis badan rasanya berminyak semua bahkan sampai rambut. Selesai itu istirahat sebentar trus nemenin suami fitness (tapi kali ini gue nggak ikut, dasar males wkwkwk). Sambil duduk santai main games dan foto2 deh 😛

Santai sejenak *nikmatnya :D

Santai sejenak menikmati indahnya alam *nikmatnya 😀

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini :D

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini 😀

Malamnya kita keluar lagi cari dinner. Jalan kaki lagi keluar hotel.. Kali ini coba belok kanan. Selama ini selalu belok kiri soalnya 😀 ternyata ada banyak resto juga. Dari Italia, Meksiko, tradisional, macem-macem deh.. Setelah bolak balik, nanya nanya, akhirnya pilihan jatuh di Taco Casa, Mexican food. Dilihat dari ramenya, pasti enak nih. Bener! Porsi nya juga lumayannnn hahah.. Gue beli Cheesy Enchiladas sedangkan suami 8-Layer Burrito, minumnya jus wortel apel (karena lagi sembelit :P). Total juga gak sampe 200ribu. Enak, cocok porsinya dan harga gak terlalu mahal, puas rasanya!

Cheesy Enchiladas, buat si penggemar keju! :D

Cheesy Enchiladas, buat si penggemar keju! 😀

8-Layer Burrito, porsi besar :D

8-Layer Burrito, porsi besar 😀

Paginya jam 830 sarapan di hotel, breakfast in bed 😛 kemarin kan udah beli roti tawar gandum plus almond yang enakkkk dan selai strawberry mungil cukup buat 4 tangkap roti plus keju slices di Coco Supermarket. Rotinya beneran enakkkk  =P~ Setelah sarapan, kita rencana ke Pasar Seni Ubud buat nyari oleh2. Minta dianter mobil hotel sampai Pasar Seni Ubud, sembari nanya2 soal sewa mobil sekitar situ. Selain karena pengen makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku yg lumayan jauh, kita juga browsing internet soal beli oleh2, paling ok ya Pasar Seni Sukawati. Setelah dapet rekomendasi tempat sewa mobil yg ok: Three Brothers, kita jadi balik arah jalan kaki dari pasar seni ubud ke arah monkey forest lagi. Karena kantor Three Brothers ada deket Monkey Forest. Mayan jauh juga, panas lagi fiuh..

Sampai Three Brothers, ada bbrp jenis mobil yg bs disewa, Katana 100ribu, Hardtop 120rb, Karimun 130rb, Avanza 150rb dst, ini lebih murah ketimbang harga di brosur2 sewa mobil di Bandara kemarin. Akhirnya kita pilih Karimun yang imut tapi AC cukup dingin buat berdua. Tapi bensin udah tipis (emang biasa kayaknya), jadi kudu ngisi dulu, pom bensin adanya deket hotel lagi, halah balik lagi deh..

Karimun tampak belakang, nomor polisi: DK 1506 JN

Karimun tampak belakang, nomor polisi: DK 1506 JN

Setelah isi bensin, balik lagi lewat Pasar Seni Ubud ke rumah makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku. Biar gak penasaran lagi, gara2 browsing makan enak di Ubud salah satunya ya itu. Perjalanan cukup jauh sekitar 20km, tapi alhamdulillah lancar dan si Karimun gak rewel, paling cm awal2 aja perlu adaptasi kopling, gas dan rem heheh. Bagi yang kebetulan dapet Karimun ini, hati-hati aja buka pintu penumpang sebelah depan (kiri), kayaknya bekas tabrakan jadi ketika dibuka pintunya bunyi kayak mo copot hahaha..

Rumah makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku terletak di pinggir jalan utama. Setelah parkir di seberang, kita masuk. Pilih tempat lesehan yang pemandangan ok di sebelah dalam. Rasanya ademmm deh, enak banget suasananya. Didalam rumah makan itu ternyata banyak rumah2 tinggal yang katanya ditempati kerabat bu Mangku sendiri. Asri bener deh kalo tinggal situ. Cuma unik aja, kita makan di depan rumah2 tinggal itu. Kebetulan tempat kita makan di pendopo tengah yang cukup untuk 3 meja panjang berderet. Kita ambil yang paling ujung sehingga bisa liat pemandangan lebih puas.

Menunya? Cuma nasi ayam campur atau nasi ayam pisah, udah 2 itu aja. Kalo minumnya ada bbrp, kita pilih minum es kelapa aja. Sedang makannya pastinya nasi ayam pisah hehehe.. Laper bowk!

Nasi Ayam pisah dan Es Kelapa

Nasi Ayam pisah dan Es Kelapa

Gak nyesel deh usaha ke situ, nasi ayamnya uenak! Nasi, ayam dada, ada suwirnya juga, ati ampela, kacang goreng, tumis kacang panjang, plus cabe merah keriting yang digoreng kering dan ditaburi garam, duh maknyusss banget. Jadi ngiler saat nulis ini hehehe.. Harganya? Nasinya 25rb plus es kelapa 10rb, murah kan?

Selesai makan siang, kita menuju Pasar Seni Sukawati. Seru belanjanya karena pake nawar.. Untung punya suami jago nawar hehehe.. Belanja di toko bu Desak di bagian belakang pertokoan.. Dapet deh 35 item total 500rb.. Mantappp! Tapi sebelnya pas di parkiran dibuntutin terus sama penjual asesoris/pajangan yg kebanyakan ibu2. Kasian sih, tapi mbok ya jgn maksa gitu. Masa kita harus beli semuanya.. Kan gak juga dong. Sampe kita jalan menjauh menyusuri jalan raya jg msh diikutin.. Duh, gak tega tapi dibeli jg ya buat apa.

Gak jauh dari situ ada rumah sekaligus dijadiin galeri kayu2 pahatan Bali. Bagus2 bangettt *drooling.. Setelah muter2 sampe ke gudang2nya akhirnya beli jg, tapi yg kecil aja hihihi.. Lah rumah juga imut, kalo kegedean pajangan jg gak bagus dong *ngeles 😛

Balik dari Sukawati, kita lgs ke hotel lg. Karena sudah menjelang gelap, saatnya dinner. Parkir di hotel, karena emg pengen makan resto Italia deket hotel: Mamma Mia. Kemarin kan di seberangnya (Taco Casa) kita liat juga Mamma Mia rame bener.. pertanda enak!

Pesen Pizza Margarita dgn sedikit saus (pesanan khusus :D). Plus Penne Salmon buat gue dan Spaghetti Carbonara buat suami. Kenyange rek! Porsinya besar juga soalnya. Harga gak sampe 200rb. Recommended juga nih buat yg suka masakan Italia.

Pizza Margarita

Pizza Margarita, Big Size!

Penne Salmon tampak dari dekat, keliatannya aja sedikit tuh..

Penne Salmon tampak dari dekat, keliatannya aja sedikit tuh..

Penne Salmon & Spaghetti Carbonara

Penne Salmon & Spaghetti Carbonara

Udah jam 20:30, musti balikin mobil jg ke Three Brothers. Soalnya besok pagi jam 8 udah harus cuz ke Bandara. Idealnya sih minta KTPnya di anterin ke hotel, dan dia yg bawa balik mobilnya. Tapi pas ditelpon orangnya bilang dia sendiri di kantor jd gak bs ngambil mobil. Ya sudahlah. Kita lanjut lagi balikin mobil. Sampe sana ternyata selisih jalan sama orang yg mau ngambil mobil n balikin KTP ke hotel *ealah gubrak!. Miskom gini sih. Berarti nunggu jemputan hotel aja deh. KTP udah dititipin jg di resepsionis hotel. Gak lama jemputan dateng, servis yg OK memang dari Tegalsari (y). Kalo mo tau lebih jauh soal Tegalsari, bisa cek disini.

Perjalanan pulang ke bandara besoknya juga via airport transfer hotel, tapi kali ini bayar hehehe.. karena bandara nya jauhhh.. 40km, perjalanan 1 jam-an lah. Gak ada yg spesial buat dikisahkan, so singkat cerita sampailah kita di Jakarta tercinta. Kembali ke rutinitas harian. Sampai jumpa di kisah selanjutnya 😀

Road to Ubud

Perjalanan kali ini dimulai dari Bandara Ngurah Rai. Udah cukup tau kalo taksi di bandara itu pake harga borongan, jadi mending tunggu di jalan keluar yg gak jauh dari pintu keluar. Tapi sebelum cari taksi, karena jam sudah menunjukkan waktu pukul 12 waktu setempat,  kita makan dulu di warung Jawa di kawasan bandara (dekat alfamart depan pool taksi Bandara – bukan bluebird).

Makan ayam goreng plus tempe dan sayur sop semangkok, ayam kecap plus 2 bakwan jagung dan sayur sop semangkok, total 49ribu. Cukup enak, murah dan puas :D. Perut kenyang baru deh keluar kawasan Bandara. Belum jg sampai di gerbang keluar, udah ada bluebird yang nunggu dan manggil. Setelah mastiin bahwa Argo dipake baru kita naik.

Bapak supir yang namanya Sang Nyoman, banyak cerita soal Bali. Dia tau juga tujuan kita yaitu Perama Tour di daerah Legian Kuta. Sebelum pergi memang kita udah cari info cara gimana ke Ubud. Cara yang gak terlalu mahal tapi juga terjamin. Beberapa opsi untuk sampai ke Ubud:

  1. Naik taksi, seperti ditawarin pak Nyoman, ongkosnya sekitar 300-400rb.
  2. Charter mobil, setir sendiri, kalo ini banyak variasi tergantung mobil yg disewa. Brosurnya banyak banget di lobi bandara.
  3. Sewa motor, heheh ini emg yg paling murah, 50rb sehari! Tapi krn gak bisa bawa motor n ogah panas2an juga, skip aja deh.
  4. Naik travel kayak Perama Tour, kebetulan namanya juga mirip ama suami hehehe.. Ongkosnya 60rb/orang. Jadwal tepat waktu, dan terjamin sampai di Ubud.
  5. Naik busway-nya Denpasar, yang namanya Trans Sarbagita. Naiknya dari Sentral Kuta, ongkosnya 3,500 saja, tapi cuma bisa sampai Terminal Batu Bulan. Dari situ masih jauh lagi dan harus cari angkutan umum yang arah Ubud.. Agak beresiko karena gak jelas angkutan umumnya apa dan gak jamin bisa sampai Ubud, krn Ubud itu jalur terjauh dari Batu Bulan.

So jadi jelas kan pilihan jatuh pada… Jeng jenggggg… Ya jelas lah. Perama Tour, ongkos total plus taksi Bluebird dari Bandara 170rb. Mayan kan 😀

Perjalanan via travel ini tepat waktu, jam 13.30 teng! berangkat dgn rombongan yg kebanyakan cewek bule. Kita duduk dibelakang pak supir yg sedang bekerja eh.. 😛 maksudnya dibelakang banget, depan bagasi belakang. Ada bbrp tempat stop seperti di Sanur. Mayan setelah stop disana, beberapa bule turun, jadi lega tempat duduknya deh heheh.. Saat itu baru ke inget pake Waze, aplikasi navigasi favorit kalo di Jakarta. Ternyata menurut Waze, yang udah kita set tujuannya ke Tegal Sari Accommodation di Jalan Hanoman, butuh waktu sekitar 36 menit dari Sanur. Mayan juga ada Waze, paling nggak bisa tau kalo jalur travel ini benar ngelewatin hotel. Dan kita memang beruntung, karena stop di Ubud nya itu deket banget sama hotel, tinggal jalan kaki sedikit sampe deh. Uhuy!

Tegal Sari Ubud

Tegal Sari Ubud

Dapet kamar lantai 2, jadi pemandangan cukup ok. Cuma aja paling pojok, jadi agak sepi. Tapi kalo soal privasi malah jadi ok sih. Tempat tidur yg tadinya twin, gue udah pesen buat di gabungin, masa suami istri misah sih heheh…

Pelayanan hotel bagus, kita diajak keliling dulu supaya tau kalo mo ngapain. Penjelasannya cukup jelas dan detil. Semua dijelasin, dari fasilitas, cara penggunaan dll, sampe kita jg sempet minta tolong fotoin.. Kalo yg terakhir sih bawaan narsis aja wkwkwk..

Ini foto-foto penampakan kamarnya, tapi maklum ya, sempet motonya pas udah mau kelar nginepnya, jadi udah berantakan 😛

IMG_20141123_082926

Tampak pemandangan dari balkon kamar

IMG_20141122_212007 IMG_20141122_212022 IMG_20141122_212037 IMG_20141122_212142 IMG_20141122_212102 IMG_20141122_212050 IMG_20141122_212209

Santai sejenak *nikmatnya :D

Santai sejenak *nikmatnya 😀

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini :D

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini 😀

IMG_20141121_111356 IMG_20141121_111418 IMG_20141121_111348

Ok gitu dulu udeh cerita Road to Ubudnya. Tunggu aja lanjutannya yaaa..