Malang yang tidak malang

Akhirnya liburan juga! Setelah bertahun-tahun! *lebay 😀

Akhir tahun 2016, kebetulan libur panjang dari tanggal 25 Desember sampai 2 Januari. Manfaatin dongggg 😉

Udah booking hotel sejak 2 bulan lalu sejak pengumuman liburan, beli tiket pesawat juga sekalian. Tadinya sih mau ke jawa tengah ke Dieng, tapi kok ya sekitaran Dieng udah pernah didatengin.. Akhirnya ke Malang aja deh yg memang kita berdua belum pernah.

Excited banget cari tour buat ke Ijen, Madakaripura, Pulau Sempu, you name it lah.. Di Malang dan sekitarnya kan banyak tuh tempat2 keren. Ehhh tapi ternyata belum bisa jalan jalan ekstrim dulu, dikasih sakit dibulan yg sama.. Akhirnya ya kita putuskan jadi wisata males aja deh hehehe *alesan aja sih heheh..

Krn wisata males, ya udah cukup booking hotel aja.. Masalah transport udah sempet nanya2 sih, cm krn gak niat, ya udah urusan nanti on the spot aja. Urusan itinerary juga sampai saat nulis (h+2) belum ada hahahah..

Ok mulai dari berangkat. Bangun jam 4 pagi karena pesawat take off jam 7:45. Udah nyiapin pesen uber, grab, go car, yeah right.. Semua posisi standby kecuali uber karena bisa trip scheduling. Udah pasang jam 5:15, dan ternyata uber lgs cari driver pas jamnya. Heheh.. Norak yaa.. Maklum baru aja instal uber malemnya 😀

Uberpun datang jam 5:30, langsung ke Halim dan sampaipun jam 6:15, lho kok cepet amattt hahahaha.. Udah gitu proses checkin dan sampai nunggu boardingpun cepet,  ya mayan sih, ada waktu buat ngecharge.. Udah jadi kewajiban kalo liburan hape harus fully charged!

Boarding jam 7:15, naik Batik Air on time! Perjalanan juga mulus2 aja.. Sampai di Abdul Rachman Saleh jam 9:15. Sempet lama karena bingung naik apa ke hotel. Ada sih taksi bandara, tp dipatok 75rb, rasanya penasaran mau coba taksi online aja. Waktu di Jakarta pas buka uber ada notifikasi kalo uber baru buka di Malang, kok ya pas banget. Tapi pas di bandara Malang buka uber, cuma sebiji driver uber, itu jg gak lama taken. Ya sudah pasrah. Udah diikutin supir2 taksi disana lagi, bilang aja mau dijemput.

IMG_20161225_092457

Sempet duduk rehat dan minum2 dulu. Sambil iseng buka grab, eh ternyata lumayan banyak, ya udah coba Order, ternyata bisa.. Alhamdulillah, kena 55rb saja. Gak lama dateng deh grabnya, untungnya ketauan kan dia namanya siapa, mobilnya apa, nomor Plat berapa, jadi pas sampe langsung disamperin suami, kayak kenal aja.

Pas diperjalanan, mas Yulianto driver grab itu, bilang kalo bisa jangan blg mau pesen taksi online, kalo ditanya di bandara, krn masih suka diprotes. Ya iyalah, harga jauh beda, mobil juga bagusan online, driver ramah, pasti orang pilih taksi online deh. Ya tapi untungnya itu tadi, suami udah duluan ke mobil buat bilang gue nunggu di depan kedai diujung. Serasa beneran mau dijemput sodara 😀

Day 1

Sampai di hotel jam 10:30, total 60rb udah plus parkir, dan walaupun promo diskon 10rb, anggap aja itu tips deh. Karena belum jam check in, kita titip koper dan mampir toilet aja, lanjut lagi cari makan sekitar hotel. Jalan kaki dongggg.. Kek gak tau aja hobi suami, hhhh.. Pakai kacamata hitam, pakai payung dan Kita pun menyusuri jalan seberang hotel dengan petunjuk dari resepsionis hotel dan waze, kira2 800 meter, ada warung bakso bakar pak Man. Tapi kok ya menunya cuma bakso doang, mana nendang euy. Akhirnya nanya2 lagi tukang parkir, dapet info mie ayam enak gak jauh (padahal lumayan ada kali 1 km-an hhh), namanya mie ayam Bromo Pojok. Tapi worthed, emang enak dan harga juga gak mahal.

FB_IMG_1482670335116

Dari situ kita pesen grab balik ke hotel,  kutaksanggup ceritanya hahaha..  Ongkos kena 12rb diskon 10rb tetep gak tega kasih 20rb aja deh.. Sampai hotel jam 13:45, nunggu lagi 30 menit baru deh bisa masuk kamar. Mandiiiiiii akhirnya! Seger deh, abis itu baru selonjoran dan tidurrrrrrr… Wah enaknya! Bablas sampe hampir jam 18 hehehe.. Bangun dan siap2  cari makan malam.

Kali ini berbekal info dari resepsionis hotel, kita naik angkot AG ke arah Alun-Alun Malang. Turun depan Ramayana. Cari cari makanan yg cocok kok sulit yaa.. Jalan kaki terus menyusuri jalan depan mal Malang.. Sampai depan Bakmi Gloria sempat tergoda, sepertinya cukup legendaris dan enak, dilihat dari banyaknya pengunjung. Tapi kok sepertinya gak halal yaaa.. Akhirnya gak jadi hahahaha.. Setelah tanya tukang parkir mal tadi petunjuknya ke arah stasiun kota baru yg katanya banyak tempat makannya, jadi kitapun belok kiri. Diujung jalan sebelum persimpangan, sebelah kiri ada Ronde Titoni yang lagi2 kelihatan legendaris dan enak, rame betulllll… Tp karena yg kita cari adalah dinner, jadi kita jalan terus, lumayan jauh lho.. Hhhh…

Sampai depan tempat makan yg diinfo si bapak tukang parkir tadi yg ternyata memang pusat jajanan malam, isinya gak jauh beda sama yg sudah sudah.. Kebanyakan lalapan ayam, ikan, dsb. Bukan yg kita cari juga. Jalan lagi sampai Alun Alun depan stasiun kota baru dan tanya2 lagi anak2 muda yg lagi ngobrol disitu, tp ternyata jg mrk kurang tau tempat kuliner yg khas Malang heheh.. Akhirnya nyebelin depan stasiun, dan istirahat sambil menikmati jagung rebus dulu.. Itu udah jam 21 lewat, jadi toko-tokopun banyak yg sudah tutup.

IMG_20161225_205123

Pengen balik ke Ronde Titoni tadi, tp rasanya gak sanggup jalan lagi, akhirnya naik becak aja deh 25rb saja. Ternyata jalannya muter, jadi emg cukup jauh, padahak si abang udah pake ambil jalan melawan arus hahahaha.. Serasa James Bond deh. Karena mayan jauh jadi tambahin 30rb deh heheh..

Ternyata Ronde Titoni udah sejak 1948! Seumur nyokap! Wow.. Dan rasanya enakkkk.. Macem2 menunya. Tp krn udah malam bbrp topingnya habis. Dan karena penuh, kita cm dapat tempat duduk diluar tanpa meja, Yah gpp deh, yg penting ngerasain.

IMG_20161229_210632.jpg

Kelar disitu kita jalan lagi ke arah balik, tapi di persimpangan, ngeliat ada kebab Gurus Jack, hmm sepertinya lebih pas makanan kayak gt deh buat makan kemaleman kayak gini. Akhirnya mampir lah, beli kebab dan jeruk anget (standar minuman wkwkwk). Enak juga ternyata. Alhamdulillah kenyang. Dari situ mo pulang udah malem dan capek, akhirnya pesen grab aja deh. Cm 17rb kok balik ke hotel, potong 10rb krn promo, tapi malah kita kasih 20rb hahaha.. Hitung2an matematiknya jago deh wkwkwk..

IMG_20161229_202713.jpg

Teler sampe hotel, mandi, sholat, tidurrrrrrr… Jam 12 teng bzzzz…

Day 2

Pagi bangun, setelah sholat, jam 6:30 siap2 sarapan ke bawah. Sarapan mayan enak, cukup herb potatoes dan mixed vegetables, bubur ayam, buah potong, teh dan susu. Kelar sarapan, jam 7:30 lanjut naik ke rooftop lantai 10. Mau berjemur sekalian liat2 kota Malang dari ketinggian 10 lantai. Ternyata mayan panas bowk hahaha.. Lupa gak bawa kacamata hitam lagi.. Ya udah sambil brosing aja deh sambil kepanasan hehehe..  Jam 8:30 balik kamar dan siap2..  Mandi, dandan, jam 10 cuz.. Cuma bingung mau kemana krn blm dapet mobil nihhhh..

PANO_20161226_082809

Coba naik angkot AG ke arah Alun Alun. Maunya turun depan Sarinah eh kelewatan lagi jd depan Ramayana wkwkwk.. Jalan lagi deh balik ke Sarinah. Mau ke toko Oen soalnya. Tadinya sih cm mau liat2 dulu dan beli es krim. Tapi ternyata udah jam 11an, ya udah sekalian pesen makan aja. Harga? Lumayan mahal dibanding makanan lain di Malang hehehe.. Krn memang kelasnya buat turis luar. Tapi makannya memang enak kok. Kita pesen lumpia, es krim Chocolate Firatta, Chicken dan Fish steak.

Selesai dari situ mau ke museum Malang tempo dulu naik angkot, tapi gak ada angkot langsung dari situ, jadi kudu jalan ke persimpangan dulu. Sempet mampir ke toko kaos Rock Metal (namanya lupa), tp gak ada yg dibeli 😀 trus lanjut ke persimpangan dan naik angkot.

IMG_20161226_124802.jpg

Ternyata sampenya di Museum Brawijaya hahaha.. Salah info nih orang2. Tp gpp, emg rencana mau kesini juga sih. Mayan juga museumnya mengingat tiket masuk hanya 3rb saja. Selesai liat2 dan foto2 krn lowbat baik hp dan orangnya, sembari duduk di lobby sembari ngecharge hp dan tidur sejenak |-)

Dari situ pesen grab buat ke museum Malang tempo dulu. Cuma 14rb! Potong promo cuma 4rb, Yaelah.. Mana tega, kasih 20rb aja deh. Ternyata museum Malang tempo dulunya juga lagi di renovasi. So, kita turun di Resto Inggil, yg notabene pemiliknya sama yaitu pak Dwi Cahyono. Keren juga tuh resto dengan perabot dan suasana tempo dulu Jawa yang klasik. Sekalian numpang sholat aja deh, tapi kita gak pake makan hihihi.. Lah wong masih kenyang. Cm reservasi buat dinner aja nanti malam.

IMG_20161226_150827.jpg

Dari situ kita jalan lagi ke Alun Alun Tugu depan balaikota yang memang dekat. Sempet minta fotoin anak muda yg lagi pacaran hahahaha.. Dan lanjut jalan ke arah Rujak Semeru yg tadi sempet kita lewatin ketika naik grab. Eh ada angkot yg lewat, naik aja deh.. Turun pas depan Rujak Semeru. Tapi ternyata masih belum rejeki, pas banget tuh rujak tutup huhuhu.. Kita cm bisa duduk didepan taman seberang jalan aja deh.

Dari situ mau terus ke jalan pulosari ngemil jagung bakar, sembari ketemuan satu temen grup kuliner di Malang. Nanya2 lagi, katanya gak jauh.. Jalan kaki sampe kok. Ok kita jalan lagi.. Dibantu sama Google maps, yg kok ya nyaranin jalan berliku yaa.. Padahal lurus aja bisa ituuuu.. Mayan nambah bbrp ratus meter deh.. Pegelllll.. Sempet mampir di Apple strudel milik Teuku Firmansyah, dan mampir juga di distro Heroine, jangan salah kira ya. Merk Heroine ini bukan yang ono hehehe.. Mayan ok kok produknya, diskon lagi wkwkwk.. Beli lah tas selempang buat gue jalan.. Baru cuz lagi ke pulosari, sementara waktu sudah hampir jam 18.

Sampai di Pulosari, nunggu2an sampe akhirnya ketemu jam 18:15, beli jagung bakar serut dan jeruk anget. Sambil ngobrol sampai jam 19, kita harus cuz lagi ke Restoran Inggil. Pesen grab hanya 15rb saja. Balik lagi deh, kali ini beneran makan malam. Pesen nasi, ayam bakar, pecel terong, sambal mangga, wedang jahe dan bandrek susu. Harga? Gak nyangka, murah lho! Padahal disitu banyak turis juga. Ada turis Jepang, ada turis Bole. Sayangnya waktu itu cm ada organ tunggal, serasa kondangan jadinya hehehe.. Kalo di hari hari tertentu, ada yg Live music Jawa, keroncong, dsb. Karena ada bbrp turis Jepang, lagu yg dinyanyiin banyak lagu jepang deh.. Untung tau2 juga sebagian 😀

Setelah kenyang, balik langsung ke hotel karena hampir jam 9 malam. Lagi-lagi pesen grab, kali ini 16rb saja 😀

Besoknya jam 7 diantar mobil sewa lepas kunci dari mas Ali, wah, kita beruntung banget pesen di saat terakhir dapetnya bagus, Avanza Veloz 2015 matic bisa lepas kunci 350rb/hari. Buat yang mau jalan-jalan ke Malang, recommended nih sewa mobil kesini.

Day 3

Karena dah ada mobil, kita langsung cuz ke Batu, museum Angkut dulu.. Berangkat jam 10 aja, santai.. Sampe sana udah menjelang makan siang, so kita maksidul dan sholat. Nentuin makan siang bisa jadi sesuatu yang lamaaaa.. Sempet ngemil rujak dan kue putu dulu. Setelah keliling tempat makan, dari mulai Seafood, kue putu, bakpau, nasi pecel, nasi buk, liwet solo, lalapan ayam goreng dsb, akhirnya balik lagi ke dapur Cheng Ho, beli ikan gurame bakar, telur dadar, tumis kangkung, sayur asem dan jus wortel. Kenyang perut baru deh masuk ke museum yang ternyata antriiiiii..

Ada yg nawarin tiket masuk harga sama, alasannya mrk beli kebanyakan. Okelah, kita beli aja 2, udah seneng krn gak pake antri. Tapiii, ternyata yg antri panjang itu bukan antri beli tiket, tapi antri masuk hahaha.. Untungnya gak lama juga antriannya.. Dalam museum, keren juga idenya. Tempatnya juga luasssss banget, sampe pegel kaki ngiterinnya. Dah gitu pake balik lagi krn belum sempet ke lantai 3 yg ada simulatornya. Untung ada shortcut wkwkwk..

IMG_20161227_135050.jpg

Kelar jam 18:15, cari makan malam dulu.. Rencana mau ke Alun Alun Batu yg katanya ada Pos Ketan Legenda. Penasaran kayak apa, kita datengin aja. Macet ke arah Alun Alun, dan ke arah pos ketan juga ditutup. Terpaksa putar arah parkir di belakang. Jalan kaki lagi. Dan sampai di pos ketan, antri lagi bowk! Mayan panjang lagi.. Selama antri liat2 menu yg terpasang di dinding, ada ketan bubuk, ketan susu, ketan susu duren, wahhhh.. Banyak banget deh variasinya. Sampe pas order, pesen ketan bubuk kedelai dan kelapa, ketan gula jawa, plus susu jahe. Rasanya sih unik, cm kayaknya gak sepadan sama usahanya hahaha.. Kelar makan ketan, kita muterin Alun Alun, masih laper bowk! Tapi gak ada juga yg pas buat dinner. Akhirnya cuz balik ke Malang.

 

 

Jam 21:30 sampailah di Mie Gang Jangkrik yang ternyata udah tutup, Jangkrikkkk! Ternyata tutup jam 21 dia. Hhhh.. Untung gak jauh ada Cafe Bara Bara. Makanannya mayan bervariasi, ada nasi bakar. Dah deh makan itu aja. Daripada laper. Tp mayan enak kok itu, murah lagi, cukup recommended buat anak2 muda yg doyan nongkrong..

IMG_20161227_215725

Balik hotel jam 11 dan tidurpun diatas jam 12..bzzz…

Day 4

Pengennya pagi pagi udah cuz ke pantai, tapi apa daya lebih enak males2an.. Abis subuh, lanjut zzz sampai jam 9 wkwkwk.. Sarapan dan mandi, baru cuz jam 11:30. Gak jadi lah ke pantai, udah telat gitu.. Jadi kita cari makan siang dulu, daripada susah kalau jauh2.

Sampaikan di Pecel Kawi, sempet bingung krn ada lebih dari 1 warung pecel di jalan kawi. Meski udah pake waze, gmaps, tetep aja takut salah. Nanya2 pedagang pinggir jalan, dapet lah penjelasan, kalau Pecel Kawi yg ngetop itu udah dipegang sama anaknya, dan ada di nomor 43B, sedang yg sebelahnya itu Pecel yg bikin orang Madura. Dan ternyata si orang Madura ini punya warung lagi gak jauh dari situ yg jual nasi Buk (rames ala Madura). Jadi jelas kita pilih Pecel Kawi 43B. Pilihan menunya banyak! Ya pasti pecel dong, lauknya aja yg dimacem2in. Enak sih, cuma kayaknya pecel ya begitu. Hehehe..

Kelar makan, kita balik lagi ke Batu. Kali ini ke Jatim Park 2 yg ada museum satwanya. Sampe sana udah hampir jam 3 heheh.. Untungnya estimasi keliling itu 3 jam aja. Pas deh. Bagus lho! Recommended buat anak anak, ngenalin dunia satwa sejak dini. Bener2 luar biasa ya banyaknya. Subhanallah!

Kelar jam 6 sore, lanjut ke BNS, Batu Night Park yg deket aja dari situ. Masuknya aja udah antri luar biasa, parkir dapet di lapangan belakang. Untungnya sih jalan kaki gak gitu jauh juga ke gerbang. Tp sepertinya lahannya gak luas-luas amat sih. Jauh lah dibandingin Jatim Park 2. Ini kayak pasar malam aja ternyata.

Di pintu masuk, antri tiket ternyata jg gak gitu panjang, mungkin krn pas magrib kali ya 😀 masuk langsung ke foodcourt dan ada pertunjukan air mancur, tari dan musik. Lumayan membahana dan nemenin kita makan malam disitu dengan konsep kartu isi ulang untuk bayar makanannya. Dari hari pertama nyari bakwan malang kok ya gak dapet-dapet, akhirnya disitu ada. Enak sih, cuma ya kurang greget aja kalo gak ditempat yang legend gitu. Kalau disitu ya serasa di Mall aja rasanya. 😀

Kelar makan, lewatin booth2 tempat belanja baju, asesoris, mainan, etc udah kayak di Mall ITC deh pokoknya! baru deh ke lapangan terbuka penuh dengan lampu-lampu warna-warni dengan macam-macam permainan. Mungkin bisa disamain dengan Dufan kali ya, tapi versi kecilnya dan memang dibuat untuk permainan malam karena semaraknya lampu dan lampion berwarna. Disana gak lama sih, cuma masuk lampion garden dan naik sepeda udara aja.

Selesai main, gak lama juga sih, sekitar jam 20:00 kita balik mau langsung ke hotel kok kayaknya masih sore ya, jadi jalan lagi ke Pulosari buat makan jagung bakar dan telur rebus (iseng banget emg pengen jalan aja ini sih hehehe). Karena rencana besok paginya mau ke pantai yang jauhhhhhhhhhhhhhhhhh… maka setelah Pulosari, kitapun balik ke hotel untuk istirahat..

Day 5

Niat berangkat pagipun, lagi-lagi gagal 😀 enak banget tidur kalo lagi capek heheh.. ya sudahlah, berangkat jam 9:00pun jadi deh. Untungnya jalan ke pantai itu udah mulus. Infonya dulu jalan ke pantai itu berlubang2 parah jadi pastinya memperlambat perjalanan. Sampai di pantai udah menjelang siang, dan ternyata pemirsa, pantai Balekambang yg jadi tujuan kita krn paling gampang dan dekat aksesnya adalah pantai yang paling banyak peminatnya huhhhhh.. penuhhhhhhh.. udah kayak cendol dan persis Ancol aja hhhhhh… Parkirpun sempet stuck bikin stresss.. Dan ketika akhirnya dapet parkiran, kita langsung makan siang dulu di warung-warung yg sangat menjamur disana. Murah meriah amat, makan nasi pecel rendang cuma 10rb 😀

Kenyang, baru deh kita jalan-jalan ke pantai yang ruamenyaaaaaa.. huah.. ini mah apa yg mau diliat dan dipoto ya? tp untung masih ada replika Tanah Lot Bali, yang lebih lengkap dengan jembatan penghubung ke pulau tempat Pura yg ditutup untuk umum tersebut. Bisalah foto-foto disitu. Dan selama foto2 di Pura, ternyata di belahan pantai lainnya ada pantai yang lebih cantik dan sepi. Balik ke pantai asal trus cari jalan ternyata ada jalan belok ke arah pantai yang sepi tadi. Dan ternyata, kenapa sepi? karena jalannya selain memang gak keliatan jalan masuk, dan ternyata juga berbayar untuk masuk pantainya. Murah sih, cuma 10rb/orang. Ya udah kita mending kesitu aja deh 😀 menikmati pantai yg beneran pantai dengan pasir putih kekuningan dan air bening biru kehijauan.. pantes ya orang-orang pada demen foto di pantai. kok ya kulit jadi keliatan ok kalo foto? karena cahaya matahari yang lagi terang-terangnya kah? ntah ya! gue sih tetep nganggep emang kulit ok kok wkwkwk.. *nyenengin diri aja 😛

Kami menyusuri tepi pantai bertelanjang kaki, menenteng sepatu/sendal masing-masing. Ada beberapa anak-anak sekolah/kuliah? yang mencari sesuatu diantara batu/karang pantai. Setelah ditanya, ternyata yang dicari adalah binatang-binatang laut yg sepertinya berbentuk karang/terumbu untuk praktikum di lab. Wah seneng juga ya bisa jalan-jalan sambil belajar gitu.

PANO_20161229_151800

Setelah puas, gak lama juga sih disana.. kitapun balik arah dan keluar area pantai. Balik langsung ke Malang sekitar jam 15:00. Sampai di Malangpun sekitaran jam 18:00, so kita langsung bablas ke Bakmi Gang Jangkrik di Soekarno-Hatta (ps: menurut narsum kuliner Malang kalo ini satu-satunya Bakmi Gang Jangkrik yg halal dibanding Bakmi Gang Jangkrik di lokasi lain). Masih penasaran karena malam sebelumnya keburu tutup. Akhirnya sampailah di tujuan dan si Jangkrik buka! Horeeeeee.. Ternyata memang bener enak! Recommended deh..

IMG_20161229_183809.jpg

Day 6

Besoknya setelah sarapan pagi di hotel, kita janjian lagi sama sang temen yang demen kulineran. sayangnya waktu mepet krn siang pesawat udah takeoff. jadi cuma sempet nongkrong di resto depan hotel yang namanya Mungil, tp sebenernya sih gak mungil2 amat. mayan gede malah. di resto yang juga toko kue itu kita cuma pesen minum dan cemilan aja.. kan udah sarapan 😀 udah makan melulu inihh.. 😀 *timbangan bakal teriak aja 😀

IMG-20161230-WA0011.jpg

Dan akhirnya waktu habis, sudah harus ke Bandara naik Grab. Kembali ke Jakarta dan rutinitas lagi..  Sampai jumpa dikisah selanjutnya 😀

 

Culinary at Ubud

Hari pertama tiba di Ubud, waktu sudah menjelang sore, jadi kuliner pertama ya buat dinnernya..

Rencananya sih mau ke Lakaleke, tapi apa daya, kalo gak bawa kendaraan agak ribet kesana nya karena kalo jalan kaki harus lewat monkey forest yang pasti gelap gulita kalo malam, sedangkan kalo lewat jalan mobil, jaraknya bisa hampir 5 km hehehe mayannn. Transportasi dari hotel ada sih, cuma gak sampe resto lakaleke karena dianggap cukup jauh. So, kita ngikut mobil hotel sampai jalan monkey forest, tempat banyak kafe dan resto spt di legian. Disitu kita didrop dan lanjut jalan kaki sambil liat2 kira2 resto yg enak dimana. Cafe Wayan tempat kita didrop lebih mirip kafe ketimbang resto, jadi kita masih liat2 yg lain.. Sampai di restoran yg cukup ramai, sempet2in browsing nama restoran nya “Ibu Rai” tapi bukan ibunya Ade Rai lhoooo :P. Ternyata emang recommended. Jadi ya kita masuk aja, coba deh menunya yg ocean pasta dan chicken lemon. Minumannya tea pot dan ginger honey lemon. Desert pancake roll alias dadar gulung plus ice cream vanilla dan strawberry. Memang enak, servis ok dan harga lumayan, total 237 ribu.

Ocean Pasta (nun jauh disana ada Chicken Lemon)

Ocean Pasta (nun jauh disana ada Chicken Lemon)

IMG_20141120_205340

Pancake Roll with Ice Cream, so yummy!

Setelah itu kita sempet in jg jalan2 lagi melihat sekitar sampai jam 10.30 baru minta jemput hotel. Balik hotel, sampai jam 11.

Besoknya hunting buat sarapan, walopun bangunnya telat yaitu jam 9 hehehe.. Keluar hotel belok kiri gak jauh ada bakery, namanya Kakiang. Katanya yg punya orang Jepang. Cobain cheese bread dan cinnamon roll, plus temennya green tea dan strawberry tea. Enaknya. Harganya total 80 ribu.

Huge Cheese Bread & Apple Pie with Hot Green & Strawberry Tea

Huge Cheese Bread & Apple Pie with Hot Green & Strawberry Tea

Selesai sarapan, mulailah perjalanan menuju Lakaleke untuk makan siang. Karena mau lewat jalan pintas, kita balik ke hotel karena hotelnya itu tembus ke jalan dekat Monkey Forest. Lewat jalan setapak didalam hotel, gak lama sudah sampai di pintu belakang hotel (atau depan?) yang tinggal 100 meter sudah pintu masuk ke Monkey Forest. Berbekal Waze dan Gmaps, kita diminta menyusuri pinggir jalan raya melewati Monkey Forest di hari yang terik sekali *fiuh. Setelah jalan menurun dan menanjak, ternyata kita ada di jalan Monkey Forest yg semalam sudah kita lewati, resto Ibu Rai. Sampai di lapangan bola, kita sudah hampir putus asa, karena menurut Waze ataupun Gmaps, Lakaleke masih 4km dan jalannya memutar. Yang bikin tambah payah karena udara yang panas menyengat. Kebayang kan jalan kaki jam 12 siang hehehe. Akhirnya nanya salah seorang mas2 disitu yg lagi jualan tiket pertunjukan. Dia bilang arahnya ke Monkey Forest, lewat dalam trus nembus baru sampai ke Lakaleke. Haduhhh.. Tadi padahal udah lewat situ, napa jg gak nanya orang drtd hhh.. Desperado kebayang jalan kaki balik lagi dengan udara panas kayak gitu, akhirnya nanya sekalian kali si mas bisa nganter kita ke Lakaleke. Bisa, dgn ongkos 20rb/orang. Ya ok lah, udah capek juga abisnya.

Singkat cerita, sampailah kita di Lakaleke. Pesen Crispy Duck dan Nasi Campur. Minumnya cuma air mineral dingin aja, karena paginya udah minum 3 cangkir Green Tea, cukup rasanya minuman berwarna hari ini. Ditambah desertnya Grilled Ice Cream (unik).  Emang gue penasaran banget sama Crispy Duck Lakaleke yang katanya enak banget. Dan ternyata memang, enakkkk.. Nasi Campurnya jg enak. Apalagi Grilled Ice Cream nya yg disajikan didalam Sunkist yg dibolongin, isinya di keluarin, trus dimasukin ice cream, ditutup dgn foam dari putih telur dan setelah itu sepertinya dipanggang. Uenak tenan. Mantap. Total gak sampai 200ribu saja.

Nasi Campur Lakaleke (lengkap bo!)

Nasi Campur Lakaleke (lengkap bo!)

IMG_20141121_122121

Crispy Duck dengan beraneka macam sambal dan sayur urap yang lezat!

Unik banget ini.. Grilled Ice Cream made in Lakaleke

Grilled Ice Cream *kok bisa ya? Unik banget!

Servisnya OK banget, si Ibu cerita soal masakannya, katanya semua masakan gak pake mecin/MSG, bagus dong! Pantes aja rasanya beda sama bebek-bebek yg ngetop di Jakarta hehehe.. Balik ke hotel dengan jalan kaki, melalui jalan pintas via monkey forest dan masuk hotel lewat belakang (atau depan?). Ternyata emang deket, huh.

Sampai hotel, kita siap2 untuk massage yang udah kita order sebelumnya (pas kita makan di Lakaleke) karena berasa juga pegel ni kaki, sekaligus pengen ngerasain pijatan Bali heheh.. Pijat di alam terbuka, di atas pendopo hanya dibatasi oleh krey kayu di 3 sisinya. Satu sisi menghadap sawah. Baru kali ini suami mau nemenin pijat sekaligus dipijat juga hehehe.. Jadi kita berdua dipijat sebelah-sebelahan selama 1 jam, 210 ribu berdua, diluar tip. Mayan lah.

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Kelar pijat balik ke kamar untuk mandi, abis badan rasanya berminyak semua bahkan sampai rambut. Selesai itu istirahat sebentar trus nemenin suami fitness (tapi kali ini gue nggak ikut, dasar males wkwkwk). Sambil duduk santai main games dan foto2 deh 😛

Santai sejenak *nikmatnya :D

Santai sejenak menikmati indahnya alam *nikmatnya 😀

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini :D

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini 😀

Malamnya kita keluar lagi cari dinner. Jalan kaki lagi keluar hotel.. Kali ini coba belok kanan. Selama ini selalu belok kiri soalnya 😀 ternyata ada banyak resto juga. Dari Italia, Meksiko, tradisional, macem-macem deh.. Setelah bolak balik, nanya nanya, akhirnya pilihan jatuh di Taco Casa, Mexican food. Dilihat dari ramenya, pasti enak nih. Bener! Porsi nya juga lumayannnn hahah.. Gue beli Cheesy Enchiladas sedangkan suami 8-Layer Burrito, minumnya jus wortel apel (karena lagi sembelit :P). Total juga gak sampe 200ribu. Enak, cocok porsinya dan harga gak terlalu mahal, puas rasanya!

Cheesy Enchiladas, buat si penggemar keju! :D

Cheesy Enchiladas, buat si penggemar keju! 😀

8-Layer Burrito, porsi besar :D

8-Layer Burrito, porsi besar 😀

Paginya jam 830 sarapan di hotel, breakfast in bed 😛 kemarin kan udah beli roti tawar gandum plus almond yang enakkkk dan selai strawberry mungil cukup buat 4 tangkap roti plus keju slices di Coco Supermarket. Rotinya beneran enakkkk  =P~ Setelah sarapan, kita rencana ke Pasar Seni Ubud buat nyari oleh2. Minta dianter mobil hotel sampai Pasar Seni Ubud, sembari nanya2 soal sewa mobil sekitar situ. Selain karena pengen makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku yg lumayan jauh, kita juga browsing internet soal beli oleh2, paling ok ya Pasar Seni Sukawati. Setelah dapet rekomendasi tempat sewa mobil yg ok: Three Brothers, kita jadi balik arah jalan kaki dari pasar seni ubud ke arah monkey forest lagi. Karena kantor Three Brothers ada deket Monkey Forest. Mayan jauh juga, panas lagi fiuh..

Sampai Three Brothers, ada bbrp jenis mobil yg bs disewa, Katana 100ribu, Hardtop 120rb, Karimun 130rb, Avanza 150rb dst, ini lebih murah ketimbang harga di brosur2 sewa mobil di Bandara kemarin. Akhirnya kita pilih Karimun yang imut tapi AC cukup dingin buat berdua. Tapi bensin udah tipis (emang biasa kayaknya), jadi kudu ngisi dulu, pom bensin adanya deket hotel lagi, halah balik lagi deh..

Karimun tampak belakang, nomor polisi: DK 1506 JN

Karimun tampak belakang, nomor polisi: DK 1506 JN

Setelah isi bensin, balik lagi lewat Pasar Seni Ubud ke rumah makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku. Biar gak penasaran lagi, gara2 browsing makan enak di Ubud salah satunya ya itu. Perjalanan cukup jauh sekitar 20km, tapi alhamdulillah lancar dan si Karimun gak rewel, paling cm awal2 aja perlu adaptasi kopling, gas dan rem heheh. Bagi yang kebetulan dapet Karimun ini, hati-hati aja buka pintu penumpang sebelah depan (kiri), kayaknya bekas tabrakan jadi ketika dibuka pintunya bunyi kayak mo copot hahaha..

Rumah makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku terletak di pinggir jalan utama. Setelah parkir di seberang, kita masuk. Pilih tempat lesehan yang pemandangan ok di sebelah dalam. Rasanya ademmm deh, enak banget suasananya. Didalam rumah makan itu ternyata banyak rumah2 tinggal yang katanya ditempati kerabat bu Mangku sendiri. Asri bener deh kalo tinggal situ. Cuma unik aja, kita makan di depan rumah2 tinggal itu. Kebetulan tempat kita makan di pendopo tengah yang cukup untuk 3 meja panjang berderet. Kita ambil yang paling ujung sehingga bisa liat pemandangan lebih puas.

Menunya? Cuma nasi ayam campur atau nasi ayam pisah, udah 2 itu aja. Kalo minumnya ada bbrp, kita pilih minum es kelapa aja. Sedang makannya pastinya nasi ayam pisah hehehe.. Laper bowk!

Nasi Ayam pisah dan Es Kelapa

Nasi Ayam pisah dan Es Kelapa

Gak nyesel deh usaha ke situ, nasi ayamnya uenak! Nasi, ayam dada, ada suwirnya juga, ati ampela, kacang goreng, tumis kacang panjang, plus cabe merah keriting yang digoreng kering dan ditaburi garam, duh maknyusss banget. Jadi ngiler saat nulis ini hehehe.. Harganya? Nasinya 25rb plus es kelapa 10rb, murah kan?

Selesai makan siang, kita menuju Pasar Seni Sukawati. Seru belanjanya karena pake nawar.. Untung punya suami jago nawar hehehe.. Belanja di toko bu Desak di bagian belakang pertokoan.. Dapet deh 35 item total 500rb.. Mantappp! Tapi sebelnya pas di parkiran dibuntutin terus sama penjual asesoris/pajangan yg kebanyakan ibu2. Kasian sih, tapi mbok ya jgn maksa gitu. Masa kita harus beli semuanya.. Kan gak juga dong. Sampe kita jalan menjauh menyusuri jalan raya jg msh diikutin.. Duh, gak tega tapi dibeli jg ya buat apa.

Gak jauh dari situ ada rumah sekaligus dijadiin galeri kayu2 pahatan Bali. Bagus2 bangettt *drooling.. Setelah muter2 sampe ke gudang2nya akhirnya beli jg, tapi yg kecil aja hihihi.. Lah rumah juga imut, kalo kegedean pajangan jg gak bagus dong *ngeles 😛

Balik dari Sukawati, kita lgs ke hotel lg. Karena sudah menjelang gelap, saatnya dinner. Parkir di hotel, karena emg pengen makan resto Italia deket hotel: Mamma Mia. Kemarin kan di seberangnya (Taco Casa) kita liat juga Mamma Mia rame bener.. pertanda enak!

Pesen Pizza Margarita dgn sedikit saus (pesanan khusus :D). Plus Penne Salmon buat gue dan Spaghetti Carbonara buat suami. Kenyange rek! Porsinya besar juga soalnya. Harga gak sampe 200rb. Recommended juga nih buat yg suka masakan Italia.

Pizza Margarita

Pizza Margarita, Big Size!

Penne Salmon tampak dari dekat, keliatannya aja sedikit tuh..

Penne Salmon tampak dari dekat, keliatannya aja sedikit tuh..

Penne Salmon & Spaghetti Carbonara

Penne Salmon & Spaghetti Carbonara

Udah jam 20:30, musti balikin mobil jg ke Three Brothers. Soalnya besok pagi jam 8 udah harus cuz ke Bandara. Idealnya sih minta KTPnya di anterin ke hotel, dan dia yg bawa balik mobilnya. Tapi pas ditelpon orangnya bilang dia sendiri di kantor jd gak bs ngambil mobil. Ya sudahlah. Kita lanjut lagi balikin mobil. Sampe sana ternyata selisih jalan sama orang yg mau ngambil mobil n balikin KTP ke hotel *ealah gubrak!. Miskom gini sih. Berarti nunggu jemputan hotel aja deh. KTP udah dititipin jg di resepsionis hotel. Gak lama jemputan dateng, servis yg OK memang dari Tegalsari (y). Kalo mo tau lebih jauh soal Tegalsari, bisa cek disini.

Perjalanan pulang ke bandara besoknya juga via airport transfer hotel, tapi kali ini bayar hehehe.. karena bandara nya jauhhh.. 40km, perjalanan 1 jam-an lah. Gak ada yg spesial buat dikisahkan, so singkat cerita sampailah kita di Jakarta tercinta. Kembali ke rutinitas harian. Sampai jumpa di kisah selanjutnya 😀

Road to Ubud

Perjalanan kali ini dimulai dari Bandara Ngurah Rai. Udah cukup tau kalo taksi di bandara itu pake harga borongan, jadi mending tunggu di jalan keluar yg gak jauh dari pintu keluar. Tapi sebelum cari taksi, karena jam sudah menunjukkan waktu pukul 12 waktu setempat,  kita makan dulu di warung Jawa di kawasan bandara (dekat alfamart depan pool taksi Bandara – bukan bluebird).

Makan ayam goreng plus tempe dan sayur sop semangkok, ayam kecap plus 2 bakwan jagung dan sayur sop semangkok, total 49ribu. Cukup enak, murah dan puas :D. Perut kenyang baru deh keluar kawasan Bandara. Belum jg sampai di gerbang keluar, udah ada bluebird yang nunggu dan manggil. Setelah mastiin bahwa Argo dipake baru kita naik.

Bapak supir yang namanya Sang Nyoman, banyak cerita soal Bali. Dia tau juga tujuan kita yaitu Perama Tour di daerah Legian Kuta. Sebelum pergi memang kita udah cari info cara gimana ke Ubud. Cara yang gak terlalu mahal tapi juga terjamin. Beberapa opsi untuk sampai ke Ubud:

  1. Naik taksi, seperti ditawarin pak Nyoman, ongkosnya sekitar 300-400rb.
  2. Charter mobil, setir sendiri, kalo ini banyak variasi tergantung mobil yg disewa. Brosurnya banyak banget di lobi bandara.
  3. Sewa motor, heheh ini emg yg paling murah, 50rb sehari! Tapi krn gak bisa bawa motor n ogah panas2an juga, skip aja deh.
  4. Naik travel kayak Perama Tour, kebetulan namanya juga mirip ama suami hehehe.. Ongkosnya 60rb/orang. Jadwal tepat waktu, dan terjamin sampai di Ubud.
  5. Naik busway-nya Denpasar, yang namanya Trans Sarbagita. Naiknya dari Sentral Kuta, ongkosnya 3,500 saja, tapi cuma bisa sampai Terminal Batu Bulan. Dari situ masih jauh lagi dan harus cari angkutan umum yang arah Ubud.. Agak beresiko karena gak jelas angkutan umumnya apa dan gak jamin bisa sampai Ubud, krn Ubud itu jalur terjauh dari Batu Bulan.

So jadi jelas kan pilihan jatuh pada… Jeng jenggggg… Ya jelas lah. Perama Tour, ongkos total plus taksi Bluebird dari Bandara 170rb. Mayan kan 😀

Perjalanan via travel ini tepat waktu, jam 13.30 teng! berangkat dgn rombongan yg kebanyakan cewek bule. Kita duduk dibelakang pak supir yg sedang bekerja eh.. 😛 maksudnya dibelakang banget, depan bagasi belakang. Ada bbrp tempat stop seperti di Sanur. Mayan setelah stop disana, beberapa bule turun, jadi lega tempat duduknya deh heheh.. Saat itu baru ke inget pake Waze, aplikasi navigasi favorit kalo di Jakarta. Ternyata menurut Waze, yang udah kita set tujuannya ke Tegal Sari Accommodation di Jalan Hanoman, butuh waktu sekitar 36 menit dari Sanur. Mayan juga ada Waze, paling nggak bisa tau kalo jalur travel ini benar ngelewatin hotel. Dan kita memang beruntung, karena stop di Ubud nya itu deket banget sama hotel, tinggal jalan kaki sedikit sampe deh. Uhuy!

Tegal Sari Ubud

Tegal Sari Ubud

Dapet kamar lantai 2, jadi pemandangan cukup ok. Cuma aja paling pojok, jadi agak sepi. Tapi kalo soal privasi malah jadi ok sih. Tempat tidur yg tadinya twin, gue udah pesen buat di gabungin, masa suami istri misah sih heheh…

Pelayanan hotel bagus, kita diajak keliling dulu supaya tau kalo mo ngapain. Penjelasannya cukup jelas dan detil. Semua dijelasin, dari fasilitas, cara penggunaan dll, sampe kita jg sempet minta tolong fotoin.. Kalo yg terakhir sih bawaan narsis aja wkwkwk..

Ini foto-foto penampakan kamarnya, tapi maklum ya, sempet motonya pas udah mau kelar nginepnya, jadi udah berantakan 😛

IMG_20141123_082926

Tampak pemandangan dari balkon kamar

IMG_20141122_212007 IMG_20141122_212022 IMG_20141122_212037 IMG_20141122_212142 IMG_20141122_212102 IMG_20141122_212050 IMG_20141122_212209

Santai sejenak *nikmatnya :D

Santai sejenak *nikmatnya 😀

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini :D

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini 😀

IMG_20141121_111356 IMG_20141121_111418 IMG_20141121_111348

Ok gitu dulu udeh cerita Road to Ubudnya. Tunggu aja lanjutannya yaaa..

boooommmm!

akhir-akhir ini seneng banget yg namanya brosing2 berbagai jenis ide untuk bikin-bikin prakarya, just like the old days.. dulu itu gue seneng banget bikin-bikin sesuatu yang kreatif, kayak kartu ucapan dari yg sederhana sampe yang rumit (pop up), buat berbagai boneka imut, buat berbagai kreasi dari manik-manik, nyusun puzzle (eh ini sih hobi ya :P) bahkan sampe bikin-bikin prakarya dari kayu yang tentunya butuh tenaga ekstra buat gergajiin kayunya 😀

nah skr semua keinginan itu kembali muncul, serasa kepala mau meledak karena begitu banyak ide akibat terlalu mudahnya mencari ide via internet. kenapa meledak? karena waktu untuk membuat itu semua gak pernah ada, palingan cuma sempet belanjanya doang hahaha (kalo itu sih emang demen :P). setiap mampir ke mall/pasar, yg dicari ya barang-barang lucu yang ntah nanti untuk apa. bahkan ketika ada bongkaran/beberes ruang kantor (termasuk gudang) ada beberapa yang dibawa pulang krn termasuk kategori unik 😀

ide mbikin prakarya mulai dari buat scrapbook, buat pajangan sampe buat makanan (eh loh?) iya bener, krn gue udah insyaf, bahwa masak itu penting hahahah :)) jadi bertekad belajar masak mulai nanti abis lebaran hehehe.. mudah2an aja gak sampe bikin nyokap kapok ngajarin hihihih 😀 semua gue tuangin di pinterest gue contohnya timeline ini (namanya jg rencana heheh, boleh dong?) mudah2an aja kesampean bikin semua itu. kebetulan liburan sebentar lagi nih.. mudah2an sempet bikin 1 or 2 lah, mengingat liburan ini adalah liburan lebaran, tau sendiri, pastinya sibuk nyiapin lebaran deh hhh.. dah gitu pake ada piket kantor pula |-)

udah gak sabar rasanya mau bikin-bikin, tp masalahnya kalo gak seharian, gak akan itu mood dateng.. mo maksain bikin pulang kantor? noway, setiap pulang kantor aja rasanya udah capek bener.. belum lagi kalo musti kontrol maintenance (hue? cape deee #-o) mending tidur aja sekalian deh apalagi puasa gini, kudu bangun sahur segala 😀

yah mudah2an aja deh cepet terealisasi, kalo nggak ni kepala makin kepenuhan ide, tolooooooonnnggggggg!!!
*lebay.com*

along came a snake! :-o

tumben-tumbennya kemarin hari minggu seharian (eh not exactly seharian sih, krn paginya dari jam 6 sampe jam 9 kita hunting ke taman mini heheh), gue dirumah aja. sampe bokap ngomong “tumben jinak” 😛 abis emang pengalaman sabtunya, kita jalan kemana-mana macetnya luar biasa.. diduga karena thr dan gajian di minggu yang sama jadi macetnya ampun-ampunan.

sedikit flashback ke hari sabtu, dari yang tadinya rencana mau hunting ke Lotte Avenue (LOVE), tp ketika sebelum naik flyover dari Tebet ke arah Casablanca ngeliat barisan mobil dan motor yang macet, langsung ganti arah, ke arah Jalan Saharjo. Ganti tujuan mau ke Hollywood aja, gpp lah nonton daripada gak kemana2, kebetulan lagi ada film Wolverine jg kan *ngeles* eh, hujan turun deresnya udah kayak ditumpahin dari langit. pilih2 dong tujuan yang parkirnya enak, gak perlu ribet2 payungan, ganti tujuan lagi akhirnya ke Setiabudi (masih ada basement parkingnya). jalanan menuju Setiabudi jg dalam sekejap terendam air yang lumayan, sampe kepikir gak jadi parkir basement takut peristiwa tsunami UOB terjadi di Setiabudi (oh no!). tp sesampenya di Setiabudi building, masih males keujanan, akhirnya nyoba ke basement juga, eh tp ternyata parking lot di basementnya imut2 jadi gak ada space jg, terpaksa parkir diluar. berhujan2 (eh pake payung sih) masuk gedung. singkat cerita, setelah nonton wolverine dan kelar maghriban di Setiabudi, barulah kita berangkat nyari mesjid buat tarawihan. belajar dari pengalaman dan juga info macet dimana2, kita cari mesjid yang deket aja, yaitu Sunda Kelapa (pake sempet salah jalan lagi, untuk gak kena macet). Sampe Sunda Kelapa, laparnya perut dah gak tertahankan, jadi kita buka dulu di tempat makan yg banyak tersebar disekitar mesjid. Setelah tarawih pulang kembali lewat Kuningan, ke arah Casablanca arah Kampung melayu. tapi lagi-lagi ketika belok ke Casablanca, langsung terpampang deretan mobil dan motor yang kalo nggak parkir ya kena macet :D, nekat kita mundur pelan-pelan ke Kuningan dan batal lewat Casablanca, tp lanjut ke arah Gatot Subroto aja. dan bablas ambil tol sampe rumah aja, daripada resiko kena macet lagi.

nah akhirnya minggu tenang, diam dirumah sambil kerja *gubrak* karena emang kebetulan lagi ada pe-er hhh.. dan beberes kamar sambil bantu nyokap masak (hue? lagi kesambet jin rajin nih wkwkwk) sampe pas setelah buka puasa, abang minta gue beresin bagasi mobil yg mau dibawa ke tempat cuci sama dia sementara dia mandi. ya udah, keluar ke garasi dengan sepinya suasana malam itu, beres2 dalem mobil, buang2in sampah, beberes barang2 di bagasi yg udah gak jelas mo diapain. lagi asik mberesin bagasi, eh ada suara laki-laki teriak-teriak “hati-hati pak haji, ada *gak jelas* tuh.. mo masuk ke rumah!” terus berkali-kali sampe gue ngeliat ke arah luar pagar yang emang posisi bagasi mobil membelakangi pagar cm berjarak 80cm kali (cukup buat buka pintu bagasi mobil aja) tp ngeliat luar pagar jg gak keliatan itu orang yg teriak-teriak, akhirnya gue bales teriak “ada apaan pak? dimana?” dia teriak lebih kenceng lagi “ada ular mbak, hati-hati udah mo masuk rumah tuh!” hueh? ular? langsung gue loncat ke samping mobil yang masih terbuka bagasinya, tp sambil mengawasi bawah pagar. bener itu ular udah muncul dibawah pagar tepat dimana tadi gue lagi asik berdiri mberesin bagasi mobil *astaghfirullah* thankGod ada yang warning sebelum terlambat. tapi berpikir cepat, karena bagasi masih keadaan terbuka, sedangkan khawatir tu ular bisa aja masuk ke mobil (yeah, trust me, in that kind of situation, any thought would make sense enough :P) jadi sambil ngawasin tu ular meliuk-liuk dibawah pagar gue lgs meraih tutup pintu bagasi dari samping (untuk masih bisa sampe dan kuat) dan nutup segera, dan si ularpun membelok arah keluar pagar (mungkin krn suara bagasi ditutup). setelah itu, bokap yg udah ada didepan pintu ruang tamu, sisi lain dari mobil langsung menghalau si ular dengan peralatan seadanya (patahan jemuran plastik yg ada di halaman *halah*) dan merintahin gue spy masuk dan tutup semua pintu/jendela rapet2. gue tanpa mikir panjang ya langsung ngacir ke dalem dari dapur, nutup pintu kasa, pintu kayu, trus lari ke ruang tamu, nutup pintu kasa tp pintu kayu krn disebelah luar, gak ketutup jg. tapi denger bokap dan tetangga yg teriak-teriak tadi, kayaknya seru huehehe *dasar* jd pengen liat jg. beberapa kali sempet keluar jg sih 😛 trus abang juga turun dan bantu bokap ngusir itu ular. tp lagi-lagi dengan alat seadanya (garpu tanah kecil hehehe). susah juga ternyata ngusir ular itu, dari ujung pagar sebelah kanan sampe ujung pagar sebelah kiri (ada kali 12 meter) bolak balik itu ular ngotot mau masuk juga. sampe akhirnya ular kabur ke kebun tetangga pas udah keluar dari ujung pagar sebelah kiri.

setelah itu, bokap dan abang masih jaga2 sampe sekitar setengah jam berikutnya, just in case si ular balik lagi. kebetulan memang kakak sekeluarga jg lagi keluar jadi bocils gak ada, kalo ada, wuah udah ribut kayak apa kali hehehe.. setelah semua mobil balik ke garasi, bokap dan abang naburin garam di setiap pintu masuk, jaga-jaga aja sih. sebenernya kepikir jg kalo tadi itu hampir aja, kalo aja gak ada yang warning haduh, gak kebayang deh, jangan sampe jg. thankGod masih dikasih petunjuk jd sempet kabur 😀 tp sebenernya kayaknya si ular itu biasa nyari makan di halaman rumah deh. kamar gue yg paling depan, jadi gue sering denger kayak ada makhluk2 berkelahi di kebun halaman depan kamar yg diakhiri dengan cicitan tikus, hmmm.. tadinya sih mikir itu kucing, tp kalo kucing biasanya berisik kan ya? nah ini, silent, sepi, bisa jadi itu ular yg tadi. kasian juga sih ular itu, dia hanya mau cari makan. sementara habitatnya udah makin lama makin berkurang, jadi dia nyarinya di rumah warga yang tentunya bisa aja dengan resiko dibunuh. temen gue jg nyaranin jangan dibunuh, tp minta tolong ke SSR yaitu Sioux Snake Rescue hoo.. ternyata ada ya komunitas yang peduli akan kelangsungan hidup ular 😀 bagus sih 😀

well next time mungkin gue akan kontak mereka, ketika serbuan ular udah gak terkontrol lagi *lebay.com* 😛
udah ya, gitu dulu, udah mo meeting nih 😛 babay! 😀

along came a spider eh 2013

wah udah lama bener ya gak nulis #-o sampe beda tahun! 😀
dunno whether too busy or too lazy? *bedatipis* 😀

hari gini sebenernya lagi dikejar-kejar kerjaan, tp gara2 ada comment masuk semalem ke sini, jd deh kangen nulis lagi 😀
cuma belum siap juga sih, jadi sekedar say hello dulu aja yaaa 😀

nanti diterusin deh, terutama travels blognya nih, udah banyak sebenernya.. mudah2an aja masih inget semua 😀

ciao!

unforgettable malaysia part 3

kali ini bangun tepat waktu, karena alarm bunyi 😀 jam 5:30 bangun dan gue lgs mandi duluan aja 😀 bisa berlama2 deh dari yg biasanya selalu keburu2 😀 setelah mandi, dandan sambil brosing2 lagi.. hari ke 3 ini rencana kita jalan-jalan by foot sampe jam 12 siang, sebelum saiful jemput dan tour sambil jalan ke airport. paling kita ke mall yang banyak bertebaran di sekitar hotel seperti Berjaya Times Square, Bukit Bintang Plaza, Plaza Berjaya, dll. masih penasaran pengen beli baju unik yg bisa dipake buat jalan-jalan santai plus oleh-oleh yang masih kurang nih. oh ya, burger KFC kemarin daripada dibuang, ya udah gue makan aja, masih enak jg kok huehehe *emangdasarlaperaja* mayan kan jd gak perlu sarapan 😛

always 😉 narsis

siap jalan jam 7:30, wuah pagi nih 😀 tetep kita sempetin foto2 dulu di lobi hotel 😀 baru deh jalan ke arah stasiun imbi, karena rencana kalo mall belum buka, kita akan naik monorail ke mana monorail menggeser (abis gak ada roda/kakinya :P) menikmati suasana pagi di KL aja gitu.. sampe perempatan lampu merah, tengok ke kiri ada Plaza Berjaya yang tepat di seberang stasiun Imbi. eh boleh juga nih jalan sambil liat-liat di depan Plaza ke arah tangga naik ke stasiun yang ada juga didepannya. sambil asik ngobrol kitapun lewat depan Plaza. memasuki area Plaza, sekilas melihat ada 2 anak muda yang sedang duduk sambil tidur di tangga gedung paling kiri, eh ternyata ada 2 lagi disebelah belakang mereka, yang saat itu terlihat bangun dan juga melihat ke arah kita. dengan tujuan tangga ke arah stasiun Imbi, kita terus melangkah, melewati resto 24 jam didepan Plaza yang tempat makannya sampe ke teras depan Plaza. kemudian ada segerombolan anak muda juga yang sepertinya asik bermain skateboard.

melewati mereka menuju tangga yang ada disebelah kanan, tiba2 tas tangan eva dijambret dari belakang oleh seseorang yang terus lari ke arah kiri menuju samping gedung. ‘mbak! tasku!’ jerit eva dengan wajah bingung dan panik, gue yg jg sempet shock akhirnya teriak ‘kejar va!’ sambil kita lari mengejar, gue teriak sekenceng2nya ‘tolong! help!’ berkali2, karena si penjambret lari ke samping gedung dan kebetulan disitu ada anak muda yg sptnya sih mungkin bisa menahan si penjambret. tapi teriakan kita terlambat, karena si penjambret dengan cepat hilang dibalik gedung.

kitapun lari ke arah penjambret itu lari, tapi sampe ke belakang gedung sempet bingung kemana arahnya, karena ke kanan turun ke bawah ke kawasan gang kumuh, ke kiri itu jalanan belakang gedung yang dipenuhi parkir mobil dan ada satu mobil pengangkut sampah yang lagi beroperasi dengan 2 orang petugasnya yg sedang sibuk. eva terus berlari ke arah kiri memutari gedung sampe ke ujung. sementara gue mikir2 mo lari kemana, mendekati 2 orang petugas sampah dengan harapan bisa bertanya, tapi tampaknya 2 orang itu sibuk bener. gak sekalipun menoleh spy bisa gue tanya. ya sudahlah toh si penjambret sudah raib. saat itu juga kepikir jangan sampe malah lebih sial lagi, karena kurang perhitungan.

suasana yang masih pagi dan sepi, apalagi di jalan belakang mall yang sepertinya terabaikan, sangat sepi dan ini negeri orang loh! jadi jgn bertindak gegabah, padahal gue yg biasanya suka nekat kurang perhitungan, saat itu ya mikir juga. kalo di jakarta, bisa jd gue kejar tu jambret sampe kemana juga, cm kali ini, melihat situasi, dan melihat eva di ujung gedung ternyata ketemu dengan anak2 muda yang sptnya kalo gak salah sih masih temen2 si penjambret. sempet khawatir juga kalo mereka masih berniat jahat, gue jg sempet teriak manggil eva, tp sptnya mrk terlibat pembicaraan yg serius. gue sempet berhenti dideket petugas sampah tadi sambil liat situasi kanan kiri. bener2 gak kliatan tu batang hidung si penjambret kurang ajar.

sambil berjalan pelan akhirnya gue menghampiri eva yang saat itu sudah selesai bicara, dan ternyata tadi itu mrk bicara soal paspor, eva bilang gpp yang lain diambil yg penting paspornya aja dibalikin. sempet juga salah satu anak muda itu ngomong ke temennnya, ‘ya udah telp aja bilangin’ tuh kan, bener temennya huh. dan akhirnya kita balik lagi ke depan gedung (memutar) kembali ke arah datang kita tadi (kiri gedung).. ke arah tangga yang tadinya diduduki 4 orang anak muda itu (gerombolan penjambret) dan masuk ke dalam gedung yang tembus ke belakang gedung. ketemu 3 orang ibu sekuriti yang sedang mengecek gedung. langsung kita lapor (atau lebih tepatnya ngadu) siapa tau mrk bisa menolong. setelah mereka memeriksa setiap sudut lorong disitu, akhirnya mereka sarankan untuk pergi ke paling ujung kanan gedung yang bertuliskan ‘Control Room’ disitu ada petugas CCTV mungkin bisa melihat apa yg tadi terjadi via CCTV.

kitapun langsung ke arah Control Room seperti yang ditunjukkan tadi. yang ternyata ada gak jauh dari tempat eva dijambret tadi. langsung aja deh masuk dan lapor ke petugas yang disitu bahwa sekitar jam 7:50 didepan persis kejadian naas menimpa. dan langsung si petugas nge-rewind kaset rekaman CCTV yang ternyata banyak terpasang di depan gedung. mulai dari ujung kiri sampe ujung kanan. CCTV yang tepat ditempat peristiwa jambret tadi jg jelas memperlihatkan kejadiannya. mulai dari kemunculan kita berdua yang sedang jalan santai, yang ternyata sudah diikuti oleh 2 anak muda itu dibelakang. dan seketika 1 anak muda itu lari dan langsung menarik tas eva ketika eva menunjuk sesuatu didepan sehingga posisi tas sangat mudah untuk diambil (tas nggak diselempang soalnya). sedangkan temennya (yg saat kejadian kita bahkan gak ngeh ada orang lain disitu) berjalan balik ke tempat awal mrk duduk (kiri gedung).

lanjut kejar mengejar dalam CCTV pun terlihat, hanya sayangnya CCTV hanya dipasang didepan dan samping gedung. sehingga arah lari si penjambret gak keliatan ketika sudah sampai ke belakang gedung, apakah dia ke kanan (gang kumuh) atau ke kiri (memutari gedung). si petugas CCTV akhirnya menyarankan kita lapor polisi aja supaya bisa ngurus kepulangan kita ke KBRI. kantor polisi yang mana jg gak jelas, ada yg bilang di maharajalela, ada yg bilang di bukit bintang, hmm.. ya sudahlah, nanti kita usahakan sendiri. cuma aja karena kita masih penasaran, sekali lagi kita kelilingi itu gedung dengan harapan mudah2an paling nggak nemu paspor eva deh jd kita gak perlu repot2 ngurus ini itu. tapi udah mengitari gedung dengan teliti tetep aja gak ada, sempet jg nanya akhirnya ke pengumpul sampah di belakang gedung, tp nihil juga.

akhirnya telp saiful minta bantu jemput lebih awal buat bantu kita ngurus paspor. untungnya dia available, hanya perlu tunggu 20 menit aja. sambil nunggu kita duduk-duduk minum jus jeruk di tempat makan 24 jam depan Plaza masih berharap ada yang mau balikin paspor eva. eva jg udah gak selera sama sekali buat sarapan, padahal dia blm sama sekali makan tuh.

Balai Polis Tun HS Lee

jam 9 saiful datang, sambi jalan sambil cerita, langsung kita diantar ke kantor polisi terdekat, tp setelah saiful tanya2 ke petugas situ, ternyata bukan disitu tempat lapor kehilangan. lanjut lagi ke kantor polisi berikutnya yaitu Balai Polis Tun HS Lee. disitulah kita lapor dengan petugas wanita berjilbab. pertama masuk, masih didampingi saiful lapor ke petugas itu, bahwa kita kehilangan tas karena dijambret (bahasa melayunya: ragut, kalo todong lain lagi: samun :D):

saiful: ‘mereka kena ragut cik’
petugas: ‘siapa yg ragut? bangsa kita apa bangsa mana?’
saiful: ‘bangsa kita’
petugas: ‘dimana’
saiful: ‘times square’

selepas itu, si petugas menyiapkan dokumen untuk diisi oleh eva, kemudian dia mengetik dikomputernya sambil beberapa kali bertanya ini itu. sempet agak-agak lemot kitanya krn bahasanya yang walaupun sama-sama melayu, tp sulit dicerna 😛 sempet juga bertukar keyboard karena dia minta kita yang mengetik sendiri (daripada lama gak nyambungnya :P) setelah selesai, dia print laporannya dan minta kita periksa lagi. hihihi bahasanya lucu ya, baca aja dibawah nih laporannya 😀

surat keterangan dari polisi

selepas dari sana, kita pun bergerak menuju KBRI di Jalan Tun Razak. walau sudah menduga bahwa KBRI pasti tutup di hari minggu, tapi yah namanya jg usaha. turun dan bertanya langsung ke petugas jaga di pos depan dibalik kaca (gak kliatan jg, abis kacanya item bener) melalui lubang yang berfungsi untuk serah terima dokumen/bicara (kayak mo beli tiket aja deh, atau mo nuker duit di money changer :D). sempet bete ni susah amat ya ngomong kalo dibates2in gini 😛 tp untungnya petugas jaganya orang indonesia asli, jawa kayaknya, jd bahasanya lancar lah nyambungnya 😛

gue: ‘pak, kita kena jambret, paspor ilang, ini surat keterangan polisinya’ *sambil nyerahin dokumen*

petugas: *setelah dia baca laporan* ‘wah mbak, KBRI tutup hari sabtu minggu, gak ada petugasnya, besok mbak bisa balik lagi’

gue: ‘waduh pak, kita harus sudah balik nanti sore ke jakarta’ *panik MODE:ON*

petugas: ‘coba liat tiketnya’

gue: ‘ini pak’ *sambil nyerahin tiket pp kita*

petugas: *sempet mikir kayaknya* ‘gini aja deh, nanti mbak balik lagi jam 11-an, krn ada petugas piket datang, mudah2an bisa dibantu’

gue: ‘wah makasih pak, nanti kita pasti balik’ *agak lega*

petugas: ‘tapi mbak harus siapin dokumen2nya ya: fotocopy laporan polisi, fotocopy tiket, fotocopy identitas penjamin, mbak misalnya, bisa paspor atau ktp trus sama foto ukuran paspor dengan background putih’

gue: *sambil nyatet dalem hati* ‘ok pak, makasih banyak pak, nanti kita kesini lagi jam 11’

petugas: *sembari menulis disecarik kertas* ‘ini nomor telp sini mbak, bisa ditelp kalo ada apa-apa’

gue: ‘maaf pak, bpk namanya siapa? nanti saya telp kesini minta bicaranya dengan siapa?’

petugas: ‘itu telp langsung ke dalem mbak, operator KBRI’

gue: ‘ooh, ok pak, makasih. kita pamit dulu’

KBRI Malaysia

balik ke taksi, lapor saiful kalo kita harus fotocopy dan foto buat paspor. diapun membawa kita ke kawasan pertokoan yang gak jauh dari situ. turun dan masuk kedalam, ternyata masih pd tutup 😀 padahal saat itu udah jam 10. kembali menyusuri jalan lagi mencari pertokoan lain, kali ini di Ampang Park. alhamdulillah ada tempat foto yang buka 😀 sementara eva ditemenin saiful foto dan fotokopi (gue dah serahin paspor dan ktp ke eva buat dicopy), gue buru2 nyari money changer. bukan apa2, duit ringgit cuma tinggal gak sampe 5RM! 😀 *dasarnekat* gimana mo bayar fotocopy dan foto nanti? 😀 tp muter2 pertokoan, cuma ada 2 money changer dan ditunggu2 gak buka2 *hhh* akhirnya balik ke tempat fotocopy *pasrah* bener, ditagihnya 15RM haha! ngaku deh sama saiful kalo kita gak ada duit ringgit 😛 dia cuma nyengir tapi trus ngebayarin pake duit 20RM 😀 setelah itu, balik lagi *penasaran* ke money changer dan memang masih juga belum buka *huh*

Ampang Park

saiful akhirnya ngajak sarapan dulu, kayaknya dia laper jg sih, krn blm sarapan 😛 katanya keluar tadi jam 6 pagi. kita sempet juga bujukin eva supaya makan dulu, krn dia sama sekali blm sarapan jg.. kitapun ke McD, sementara saiful makan pancake+hash brown potatoes+kopi, gue ma eva (eva ngikut2 aje nih) beli sundae dan orange juice (lagi). makan sambil brosing sambil nunggu money changer buka, saiful pun ngasih hash brown potatoes ke eva, krn memang eva blm sarapan kan. untung eva masih mau tuh 😀 eh iya, lagi2 dibayarin haha! yah itung aja deh, nanti kan diganti 😀

selesai makan, balik ke money changer buat nuker duit. untung eva ngingetin jangan banyak2, krn kita cuma tinggal pulang aja sih. jadi cuma nuker kira2 aja, yang ternyata passss 😀 langsung back to KBRI sekitar jam 11 lewat 10 kali ya. langsung masuk ke lobi via pos jaga (setelah naro ktp). di lobi ketemu 2 orang, satu ibu-ibu, satu mbak-mbak yang standby didepan, si mbak nanya ‘mo ketemu siapa?’. akhirnya dia suruh tunggu, karena petugas imigrasi yang piket hari itu belum dateng. menunggu dan menunggu sambil coba terus cari info soal nomor-nomor kartu dan rekening supaya bisa blokir kartu2nya eva yg hilang..

lama juga nunggunya tuh, sampe sempet gak sabaran juga gue 😛 abis udah mo jam 12, sedang kita harus check out hotel kan jam 12 tuh. jadi gue telp hotel bilang kalo kita bakal telat check out. trus juga sms saiful, kalo kita bakal lama disitu. setelah itu, gue datengin si mbak-mbak itu lagi, mastiin sebenernya kita nunggu siapa sih 😀 dia sih ngejelasin kalo mau gak mau ya harus nunggu petugas imigrasi yg piket itu, krn cuma dia yg bisa ngurusin 😀 hoo ya sudahlah, duduk manis lagi nunggu. saiful akhirnya telp dan bilang kalo dia mau isi bensin dulu. oh ya, selagi nunggu, sempet bbrp kali telp masuk ke bb yang akhirnya keangkat juga ternyata dari sekuriti Plaza Berjaya yang minta kita datang untuk lapor. udah sempet seneng kirain paspor ketemu gitu. semangat banget abis nelpnya tu bapak. kita jg jadi semangat, moga2 bener ketemu deh amin!

akhirnya si petugas dateng juga jam 12 lewat *alhamdulillah* yang ternyata mbak-mbak berjilbab seumuran kita juga. dia langsung ngedatengin kita karena pasti udah diinfo jg sama temennya kalo kita nungguin. setelah bicara sebentar, kita diajak masuk ke dalam supaya eva bisa telp rumah dan minta fax dokumen identitas pribadi yang perlu buat dilampirkan seperti akte kelahiran, ijazah atau apapun. tapi gue kepikiran pasti bakal susah nih, ngefax/ngemail dokumen keluar negeri. belum lagi nyari wartel/warnet buat bisa ngefax/ngemail. akhirnya eva bilang bisa minta tolong bu yanti (temen sekantor yg rumahnya deket eva juga) supaya bisa fax/email dari kantor (rumah mrk emang deket kantor). smslah ke si ibu, tp beliau belum mandi katanya, perlu waktu buat mandi dulu, hueleh, lama lagi nih. sempet pasrah sih, ya nunggu deh. mo diapain lagi? *sigh*

bbrp waktu kemudian baru si eva bilang lagi kalo anaknya bu yanti ternyata punya bb *nah* langsung aja gue bilang kalo foto aja itu akte kelahiran trus kirim ke bb gue, nanti bisa gue email langsung dari bb gue deh. setelah tukeran pin bb, fotopun terkirim, lgs gue email ke petugas tadi. dan segera deh dia urus. sekitar jam 1 exit passport pun jadilah *akhirnya* hanya dengan membayar administrasi 15RM saja 🙂 alhamdulillah ternyata bisa juga kita pulang nanti sore *horeee*

setelah bilang makasih sama si mbak petugas, kitapun pamit balik, ternyata si mbak juga pulang bareng 😀 lho dia kesini cuma ngurusin kita doang ternyata 😀 setelah ambil ktp, kitapun keluar nyariin saiful setelah sebelumnya kita telp kalo kita udah kelar. parkir dimana tuh si abang, soalnya daerah situ gak ada tempat parkirnya. si mbak tadi jg ternyata jg naik taksi, sempet ngeberentiin si saiful juga 😀

dari situ kita langsung balik ke hotel, check out dan balik ke Plaza Berjaya ke Control Room. bah! ternyata cuma diminta keterangan karena mrk akan didatengin polisi berdasarkan laporan kita tadi pagi. tau gitu males amat dateng deh 😛 dah gitu pake minta difotocopy-in surat keterangan polisi yang kita punya lagi *huh* untung itu fotocopy-an, jadi ambil aja deh. tp daripada gak dapet apa2 juga, gue minta aja si petugasnya buat muterin lagi rekaman kejadian tadi pagi, dan gue siap merekam dengan kamera (tadi pagi soalnya gak sempet). mayan dapet kenang2an, walo pahit tp ya patut disimpan buat jd reminder kedepannya 🙂

langsung deh menuju airport dengan tujuan mampir di kawasan Putrajaya di Selangor. udah gak sempet deh menjalankan rencana kemarin yaitu city tour di KL karena waktu juga udah jam 2 lewat saat itu. dijalan ternyata lagi-lagi hujan yang cukup deras *sigh* tapi akhirnya sampai juga kita di kawasan Putrajaya. Putrajaya merupakan pusat administrasi Malaysia yang baru menggantikan posisi Kuala Lumpur tahun 1995. walaupun masih gerimis, dengan payung saiful (karena payung jg ikut raib bersama tas eva :() kitapun turun berlari2 ke arah tangga turun ke tempat toko-toko dan resto yang ada disitu. cari-cari makan siang dulu disitu, sempet mo beli nando’s chicken, tp kok 25RM/porsi ya? cuma ayam ma nasi aja kok mahal amat 😛 akhirnya dapet chicken rice plus minum dengan harga 8RM/porsi, dan kitapun makan siang yang udah telat banget 😀

mendungnya Putrajaya

selesai maksi, ternyata hujan berhenti dan cuaca mencerah (apaan ya istilahnya :D) langsung deh kita beraksi alias foto2 di teras luar resto yang berlatar belakang danau buatan dan jembatan yang cantik. walaupun masih mendung, tp masih ok kok 😀 juga dengan latar belakang Red Mosque yg terlihat dari situ. untung ada saiful jg yg bisa motoin kita berdua huehehe.. naik lagi ke atas dengan niat masuk ke Red Mosque, tp diatas, di tanah lapang dari beton (yang becek) juga bisa jd obyek foto berikutnya dengan latar belakang gedung Perdana Putra dan tiang-tiang bendera negeri-negeri persekutuan Malaysia. Ternyata disana setiap wilayah disebut negeri dan memiliki bendera masing-masing, seperti Selangor, Kuala Lumpur, Labuan dan seterusnya.

beberapa lokasi di kawasan Putrajaya

memasuki Red Mosque, para turis yang tidak tertutup auratnya harus menggunakan jubah yang disediakan khusus di counter di sudut mesjid. lucu juga, warnanya pink! 😀 setelah berjubah, di tangga mesjid kita mencopot sendal, kemudian masuk ke dalam mesjid yang memang terkesan megah karena luasnya. tapi kita hanya diijinkan masuk beberapa meter dari pintu (dijaga oleh tiang-tiang pembatas) beberapa turis dengan arahan tour guidenya juga banyak ngumpul disitu. setelah ambil beberapa gambar, balik ke teras mesjid. foto-foto lagi, abis ada yang unik, tabung amal yang bentuknya unik 😀 dan foto-foto lagi di halaman mesjid yang luas sekali.

halaman depan Red Mosque, penuh dengan makhluk-makhluk berjubah pink 😀

sebelum ngembaliin jubah, kita juga berfoto didepan tulisan Mesjid Putra. setelah tak berjubah pun foto lagi *narsis* eh banyak penjaga mesjid berbaju merah lalu lalang, culik aja satu trus minta foto bareng *serasa artis deh tuh wkwk* ternyata si penjaga jg narsis haha, cocok. sekalian gantian dia kita minta tolong ambil gambar kita bertiga dengan saiful. selesai dari situ, kitapun cabut lgs ke LCCT, karena waktu sudah jam 4, padahal pengen banget sholat ashar disitu (saat itu blm waktu ashar), tp saiful bilang daripada nanti gak keburu karena butuh waktu lebih buat ngurus imigrasi dulu di airport. dan gerimispun turun lagi *sigh*

with the malaysians

sepanjang jalan ke LCCT, ternyata baru bisa nyoba telp ke jakarta pake nomor Simpati yg gue punya. ya udah dengan pake tabs, eva coba telp-telp bank niaga untuk blokir kartu2nya. tapi belum lagi kelar pulsanya udah abis wkwkwkw.. padahal tadinya masih 200rb-an tuh pulsa 😀 tp setidaknya udah konfirm blokir kartu2 niaganya. kartu2 lainnya sabar menunggu aja deh 😀 sesampainya di LCCT, setelah say thanks to saiful atas guidancenya selama kita di KL kitapun berpisah. counter check in masih belum lagi buka karena waktu masih menunjukkan jam 5 kurang. ke toilet dan cari tempat nunggu sambil cari-cari colokan buat ngecharge krn batere bb dan tabs 2-2nya udah mepet. tapi ternyata gak ada juga itu colokan, ya udah nunggu aja deket counter check in sampe buka deh. antri dan akhirnya bisa check in sekitar jam 5, karena bawaan kabin terbatas 7kg/orang sedang bawaan kita melebihi 14 kg, jadi terpaksa deh bongkar ransel buat ngambil apa2 yg butuh dibawa ke kabin (charger) dan ranselpun masuk bagasi.

setelah check in, kita naik ke atas menuju boarding gate, dengan harapan akan ada colokan buat ngecharge ni bb dan tabs ditempat nunggu nanti. diatas ternyata banyak colokan *horee* eh tapi lho? yahhh semua colokan berlubang tiga, tau gitu tadi ambil jg deh converter yg emang sengaja gue bawa *hhhh* fercuma deh ih. ya udah, duduk didepan boarding gate sambil ngabisin jus sebotol yg gak abis2 dari tadi pagi huehehe.. setelah itu baru deh antri. sampe di depan counter, eh untung eva duluan tuh, petugasnya bilang untuk exit passport harus lapor kantor imigrasi dulu yang ada di depan situ. balik lagi deh, masuk ke kantor imigrasi.

cukup sekali aja deh kesini *fiuh*

ruame ternyata didalem kantor yg sempit itu. banyak orang-orang india dan orang asing lainnya yang bermasalah kali ya. si eva lgs melapor ke salah satu petugas dan ditanya macem2, gue sih merhatiin dari jauh aja. eh gak lama dia melambaikan tangan minta gue dateng. ternyata minta tiket pesawat dan paspor gue. tp sempet stuck juga, krn ketika ditanya nomor paspor aslinya, kita sama2 gak inget. si ibu petugas bilang kalo gak ada nomor paspor asli, bakal lama ngurusnya, karena cuma berdasarkan nama itu pasti akan lama nyarinya. gue jg muter otak, ada sih diemail pas pesen tiket, tp kan gak bisa buka email juga (bb udah off servicesnya, sedang tabs simcardnya Simpati dan gak bisa internetan) ah! untung bb masih bernyawa walo servicesnya udah off dari tadi. sepertinya ada bbm-an dengan kakak temennya eva yg menyebutkan nomor paspor eva deh. cari2 dengan harapan jgn sampe bb mati tiba2 *pls* akhirnya ketemu! dengan lega gue kasih tu nomor ke si ibu, dan lgs dia mencari via komputernya, dan ketemu! *fiuh* setelah ngurus ini itu, selesai deh dapet exit permit.

balik lagi ke boarding gate, antrian panjang ternyata, weleh, eh untung ada yg pendek tuh antriannya yang ternyata khusus wanita *horee* karena udah jam 6 lewat juga, 1 jam lagi kan sudah harus takeoff. lolos dari boarding gate, dengan leganya kita cari2 tempat duduk dan lagi2 cari colokan 😀 krn susah jg nih gak bisa komunikasi ke tanah air kalo gini caranya. dan memang lagi2 colokan berlubang tiga yang banyak disitu *hhh* akhirnya coba2 tuker simcard Digi masukin ke tabs yg masih ada baterenya walo pas2an juga, simcard Simpati balik ke bb. eh ternyata Digi masih bisa dipake buat sms-an, brosing gak bisa krn settingan servisnya kan hanya buat bb, mayan lah, msh bisa sms2an. sempet minta isiin pulsa Simpati sama bu yanti supaya nanti di jkt kita bisa kontak2an. minta jemput keluarga tp sebelum konfirm, akhirnya pun pulsa Digi abis hahah.. ya sudahlah, gutbay 😀

masih jauh dari jam 7 dan belum ada panggilan, akhirnya keliling lagi deh mo cari2 tambahan oleh2 sementara eva nunggu. nyari2 ke toko coklat lagi, tp bosen jg coklatnya itu-itu lagi, yang biasa ada di airport manapun deh kayaknya. trus ke toko parfum, hmm sama aja harganya ah, mending nanti aja. akhirnya ke toko souvenir yang lumayan bagus. dapet kaos bagus buat sendiri :D, souvenir2 cantik buat temen2 dan ponakan2 :D, setelah itu balik ke tempat eva nunggu, ternyata dia udah berdiri deket gate keluar. ternyata udah dipanggil2 daritadi wkwkwk.. maap, gak denger 😀 lari2an deh gue 😀

duduk dengan nyaman dalam pesawat, terangguk-angguk karena ngantuknya sementara nunggu waktu take off. jam 7:45 pun akhirnya pesawat take off juga. baca-baca majalah yang ada, udah, sambil sesekali tidur.. dan akhirnya tiba jg di jkt tercinta, di soetta. setelah ambil bagasi, terpaksa kita ngejogrok dulu disitu sambil ngecharge bb dan kontak2an lagi. ternyata keluarga gak bisa jemput krn ada keperluan lain yahhh.. terpaksa deh kita naik taksi. saat itu sudah jam 9 lewat.

tempat transit kita di terminal 3 soetta sambil numpang ngecharge bb 😀

selesai ngecharge sampe 25%, baru deh kita keluar, sampe sepi tuh exit gatenya. karena gak ada petugas, ya kita akhirnya lewat pintu petugas aja yg ada di bagian kiri (gak lewat scanning gate), tapi ketangkep juga sebelum kita berhasil keluar pintu, karena kebetulan pas kita keluar, ada petugas yg muncul 😛 ‘mbak tadi baru datang dari sana ya?’ katanya nunjuk arah kita masuk td. ‘harus lewat sini mbak’ katanya lagi mengarahkan kita ke scanning gate. gue ngeles dong, ‘abis tadi gak ada orang sih pak, jd kita keluar lewat sini aja deh’ 😛 dan kita balik lagi buat lewat scanning gate baru deh lepas ke pintu keluar terminal 3. tapi sebelumnya, ambil duit dulu di atm, siap2 aja takut kekurangan dijalan nanti.

taksi Gading adalah taksi pertama yg antri didepan terminal, karena resmi taksi bandara dan pake argo, maka naiklah kita. perjalanan mulus ke arah jalan baru, nganter eva yg dijemput adiknya dan back to my home sweet home at last! jam 10:30 sampailah di rumah, rasa lelah mendera tapi cukup puas, walau satu hal pahit yg jadi pelajaran berharga untuk diperhatikan di jalan-jalan selanjutnya. well, this is my story, what’s yours? *eh kok jd kek iklan ya?* 😛 sampai jumpa dikisah selanjutnya 😉