Culinary at Ubud

Hari pertama tiba di Ubud, waktu sudah menjelang sore, jadi kuliner pertama ya buat dinnernya..

Rencananya sih mau ke Lakaleke, tapi apa daya, kalo gak bawa kendaraan agak ribet kesana nya karena kalo jalan kaki harus lewat monkey forest yang pasti gelap gulita kalo malam, sedangkan kalo lewat jalan mobil, jaraknya bisa hampir 5 km hehehe mayannn. Transportasi dari hotel ada sih, cuma gak sampe resto lakaleke karena dianggap cukup jauh. So, kita ngikut mobil hotel sampai jalan monkey forest, tempat banyak kafe dan resto spt di legian. Disitu kita didrop dan lanjut jalan kaki sambil liat2 kira2 resto yg enak dimana. Cafe Wayan tempat kita didrop lebih mirip kafe ketimbang resto, jadi kita masih liat2 yg lain.. Sampai di restoran yg cukup ramai, sempet2in browsing nama restoran nya “Ibu Rai” tapi bukan ibunya Ade Rai lhoooo😛. Ternyata emang recommended. Jadi ya kita masuk aja, coba deh menunya yg ocean pasta dan chicken lemon. Minumannya tea pot dan ginger honey lemon. Desert pancake roll alias dadar gulung plus ice cream vanilla dan strawberry. Memang enak, servis ok dan harga lumayan, total 237 ribu.

Ocean Pasta (nun jauh disana ada Chicken Lemon)

Ocean Pasta (nun jauh disana ada Chicken Lemon)

IMG_20141120_205340

Pancake Roll with Ice Cream, so yummy!

Setelah itu kita sempet in jg jalan2 lagi melihat sekitar sampai jam 10.30 baru minta jemput hotel. Balik hotel, sampai jam 11.

Besoknya hunting buat sarapan, walopun bangunnya telat yaitu jam 9 hehehe.. Keluar hotel belok kiri gak jauh ada bakery, namanya Kakiang. Katanya yg punya orang Jepang. Cobain cheese bread dan cinnamon roll, plus temennya green tea dan strawberry tea. Enaknya. Harganya total 80 ribu.

Huge Cheese Bread & Apple Pie with Hot Green & Strawberry Tea

Huge Cheese Bread & Apple Pie with Hot Green & Strawberry Tea

Selesai sarapan, mulailah perjalanan menuju Lakaleke untuk makan siang. Karena mau lewat jalan pintas, kita balik ke hotel karena hotelnya itu tembus ke jalan dekat Monkey Forest. Lewat jalan setapak didalam hotel, gak lama sudah sampai di pintu belakang hotel (atau depan?) yang tinggal 100 meter sudah pintu masuk ke Monkey Forest. Berbekal Waze dan Gmaps, kita diminta menyusuri pinggir jalan raya melewati Monkey Forest di hari yang terik sekali *fiuh. Setelah jalan menurun dan menanjak, ternyata kita ada di jalan Monkey Forest yg semalam sudah kita lewati, resto Ibu Rai. Sampai di lapangan bola, kita sudah hampir putus asa, karena menurut Waze ataupun Gmaps, Lakaleke masih 4km dan jalannya memutar. Yang bikin tambah payah karena udara yang panas menyengat. Kebayang kan jalan kaki jam 12 siang hehehe. Akhirnya nanya salah seorang mas2 disitu yg lagi jualan tiket pertunjukan. Dia bilang arahnya ke Monkey Forest, lewat dalam trus nembus baru sampai ke Lakaleke. Haduhhh.. Tadi padahal udah lewat situ, napa jg gak nanya orang drtd hhh.. Desperado kebayang jalan kaki balik lagi dengan udara panas kayak gitu, akhirnya nanya sekalian kali si mas bisa nganter kita ke Lakaleke. Bisa, dgn ongkos 20rb/orang. Ya ok lah, udah capek juga abisnya.

Singkat cerita, sampailah kita di Lakaleke. Pesen Crispy Duck dan Nasi Campur. Minumnya cuma air mineral dingin aja, karena paginya udah minum 3 cangkir Green Tea, cukup rasanya minuman berwarna hari ini. Ditambah desertnya Grilled Ice Cream (unik).  Emang gue penasaran banget sama Crispy Duck Lakaleke yang katanya enak banget. Dan ternyata memang, enakkkk.. Nasi Campurnya jg enak. Apalagi Grilled Ice Cream nya yg disajikan didalam Sunkist yg dibolongin, isinya di keluarin, trus dimasukin ice cream, ditutup dgn foam dari putih telur dan setelah itu sepertinya dipanggang. Uenak tenan. Mantap. Total gak sampai 200ribu saja.

Nasi Campur Lakaleke (lengkap bo!)

Nasi Campur Lakaleke (lengkap bo!)

IMG_20141121_122121

Crispy Duck dengan beraneka macam sambal dan sayur urap yang lezat!

Unik banget ini.. Grilled Ice Cream made in Lakaleke

Grilled Ice Cream *kok bisa ya? Unik banget!

Servisnya OK banget, si Ibu cerita soal masakannya, katanya semua masakan gak pake mecin/MSG, bagus dong! Pantes aja rasanya beda sama bebek-bebek yg ngetop di Jakarta hehehe.. Balik ke hotel dengan jalan kaki, melalui jalan pintas via monkey forest dan masuk hotel lewat belakang (atau depan?). Ternyata emang deket, huh.

Sampai hotel, kita siap2 untuk massage yang udah kita order sebelumnya (pas kita makan di Lakaleke) karena berasa juga pegel ni kaki, sekaligus pengen ngerasain pijatan Bali heheh.. Pijat di alam terbuka, di atas pendopo hanya dibatasi oleh krey kayu di 3 sisinya. Satu sisi menghadap sawah. Baru kali ini suami mau nemenin pijat sekaligus dipijat juga hehehe.. Jadi kita berdua dipijat sebelah-sebelahan selama 1 jam, 210 ribu berdua, diluar tip. Mayan lah.

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Pendopo tempat pijat difoto dari arah tempat fitness

Kelar pijat balik ke kamar untuk mandi, abis badan rasanya berminyak semua bahkan sampai rambut. Selesai itu istirahat sebentar trus nemenin suami fitness (tapi kali ini gue nggak ikut, dasar males wkwkwk). Sambil duduk santai main games dan foto2 deh😛

Santai sejenak *nikmatnya :D

Santai sejenak menikmati indahnya alam *nikmatnya😀

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini :D

Suami lg fitness, iseng aja moto2 sekaligus nunjukkin suasana tempat fitness yang sederhana ini😀

Malamnya kita keluar lagi cari dinner. Jalan kaki lagi keluar hotel.. Kali ini coba belok kanan. Selama ini selalu belok kiri soalnya😀 ternyata ada banyak resto juga. Dari Italia, Meksiko, tradisional, macem-macem deh.. Setelah bolak balik, nanya nanya, akhirnya pilihan jatuh di Taco Casa, Mexican food. Dilihat dari ramenya, pasti enak nih. Bener! Porsi nya juga lumayannnn hahah.. Gue beli Cheesy Enchiladas sedangkan suami 8-Layer Burrito, minumnya jus wortel apel (karena lagi sembelit :P). Total juga gak sampe 200ribu. Enak, cocok porsinya dan harga gak terlalu mahal, puas rasanya!

Cheesy Enchiladas, buat si penggemar keju! :D

Cheesy Enchiladas, buat si penggemar keju!😀

8-Layer Burrito, porsi besar :D

8-Layer Burrito, porsi besar😀

Paginya jam 830 sarapan di hotel, breakfast in bed😛 kemarin kan udah beli roti tawar gandum plus almond yang enakkkk dan selai strawberry mungil cukup buat 4 tangkap roti plus keju slices di Coco Supermarket. Rotinya beneran enakkkk  =P~ Setelah sarapan, kita rencana ke Pasar Seni Ubud buat nyari oleh2. Minta dianter mobil hotel sampai Pasar Seni Ubud, sembari nanya2 soal sewa mobil sekitar situ. Selain karena pengen makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku yg lumayan jauh, kita juga browsing internet soal beli oleh2, paling ok ya Pasar Seni Sukawati. Setelah dapet rekomendasi tempat sewa mobil yg ok: Three Brothers, kita jadi balik arah jalan kaki dari pasar seni ubud ke arah monkey forest lagi. Karena kantor Three Brothers ada deket Monkey Forest. Mayan jauh juga, panas lagi fiuh..

Sampai Three Brothers, ada bbrp jenis mobil yg bs disewa, Katana 100ribu, Hardtop 120rb, Karimun 130rb, Avanza 150rb dst, ini lebih murah ketimbang harga di brosur2 sewa mobil di Bandara kemarin. Akhirnya kita pilih Karimun yang imut tapi AC cukup dingin buat berdua. Tapi bensin udah tipis (emang biasa kayaknya), jadi kudu ngisi dulu, pom bensin adanya deket hotel lagi, halah balik lagi deh..

Karimun tampak belakang, nomor polisi: DK 1506 JN

Karimun tampak belakang, nomor polisi: DK 1506 JN

Setelah isi bensin, balik lagi lewat Pasar Seni Ubud ke rumah makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku. Biar gak penasaran lagi, gara2 browsing makan enak di Ubud salah satunya ya itu. Perjalanan cukup jauh sekitar 20km, tapi alhamdulillah lancar dan si Karimun gak rewel, paling cm awal2 aja perlu adaptasi kopling, gas dan rem heheh. Bagi yang kebetulan dapet Karimun ini, hati-hati aja buka pintu penumpang sebelah depan (kiri), kayaknya bekas tabrakan jadi ketika dibuka pintunya bunyi kayak mo copot hahaha..

Rumah makan Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku terletak di pinggir jalan utama. Setelah parkir di seberang, kita masuk. Pilih tempat lesehan yang pemandangan ok di sebelah dalam. Rasanya ademmm deh, enak banget suasananya. Didalam rumah makan itu ternyata banyak rumah2 tinggal yang katanya ditempati kerabat bu Mangku sendiri. Asri bener deh kalo tinggal situ. Cuma unik aja, kita makan di depan rumah2 tinggal itu. Kebetulan tempat kita makan di pendopo tengah yang cukup untuk 3 meja panjang berderet. Kita ambil yang paling ujung sehingga bisa liat pemandangan lebih puas.

Menunya? Cuma nasi ayam campur atau nasi ayam pisah, udah 2 itu aja. Kalo minumnya ada bbrp, kita pilih minum es kelapa aja. Sedang makannya pastinya nasi ayam pisah hehehe.. Laper bowk!

Nasi Ayam pisah dan Es Kelapa

Nasi Ayam pisah dan Es Kelapa

Gak nyesel deh usaha ke situ, nasi ayamnya uenak! Nasi, ayam dada, ada suwirnya juga, ati ampela, kacang goreng, tumis kacang panjang, plus cabe merah keriting yang digoreng kering dan ditaburi garam, duh maknyusss banget. Jadi ngiler saat nulis ini hehehe.. Harganya? Nasinya 25rb plus es kelapa 10rb, murah kan?

Selesai makan siang, kita menuju Pasar Seni Sukawati. Seru belanjanya karena pake nawar.. Untung punya suami jago nawar hehehe.. Belanja di toko bu Desak di bagian belakang pertokoan.. Dapet deh 35 item total 500rb.. Mantappp! Tapi sebelnya pas di parkiran dibuntutin terus sama penjual asesoris/pajangan yg kebanyakan ibu2. Kasian sih, tapi mbok ya jgn maksa gitu. Masa kita harus beli semuanya.. Kan gak juga dong. Sampe kita jalan menjauh menyusuri jalan raya jg msh diikutin.. Duh, gak tega tapi dibeli jg ya buat apa.

Gak jauh dari situ ada rumah sekaligus dijadiin galeri kayu2 pahatan Bali. Bagus2 bangettt *drooling.. Setelah muter2 sampe ke gudang2nya akhirnya beli jg, tapi yg kecil aja hihihi.. Lah rumah juga imut, kalo kegedean pajangan jg gak bagus dong *ngeles😛

Balik dari Sukawati, kita lgs ke hotel lg. Karena sudah menjelang gelap, saatnya dinner. Parkir di hotel, karena emg pengen makan resto Italia deket hotel: Mamma Mia. Kemarin kan di seberangnya (Taco Casa) kita liat juga Mamma Mia rame bener.. pertanda enak!

Pesen Pizza Margarita dgn sedikit saus (pesanan khusus :D). Plus Penne Salmon buat gue dan Spaghetti Carbonara buat suami. Kenyange rek! Porsinya besar juga soalnya. Harga gak sampe 200rb. Recommended juga nih buat yg suka masakan Italia.

Pizza Margarita

Pizza Margarita, Big Size!

Penne Salmon tampak dari dekat, keliatannya aja sedikit tuh..

Penne Salmon tampak dari dekat, keliatannya aja sedikit tuh..

Penne Salmon & Spaghetti Carbonara

Penne Salmon & Spaghetti Carbonara

Udah jam 20:30, musti balikin mobil jg ke Three Brothers. Soalnya besok pagi jam 8 udah harus cuz ke Bandara. Idealnya sih minta KTPnya di anterin ke hotel, dan dia yg bawa balik mobilnya. Tapi pas ditelpon orangnya bilang dia sendiri di kantor jd gak bs ngambil mobil. Ya sudahlah. Kita lanjut lagi balikin mobil. Sampe sana ternyata selisih jalan sama orang yg mau ngambil mobil n balikin KTP ke hotel *ealah gubrak!. Miskom gini sih. Berarti nunggu jemputan hotel aja deh. KTP udah dititipin jg di resepsionis hotel. Gak lama jemputan dateng, servis yg OK memang dari Tegalsari (y). Kalo mo tau lebih jauh soal Tegalsari, bisa cek disini.

Perjalanan pulang ke bandara besoknya juga via airport transfer hotel, tapi kali ini bayar hehehe.. karena bandara nya jauhhh.. 40km, perjalanan 1 jam-an lah. Gak ada yg spesial buat dikisahkan, so singkat cerita sampailah kita di Jakarta tercinta. Kembali ke rutinitas harian. Sampai jumpa di kisah selanjutnya😀

~ by morningd3w on November 23, 2014.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: