unforgettable malaysia part 3

kali ini bangun tepat waktu, karena alarm bunyi😀 jam 5:30 bangun dan gue lgs mandi duluan aja😀 bisa berlama2 deh dari yg biasanya selalu keburu2😀 setelah mandi, dandan sambil brosing2 lagi.. hari ke 3 ini rencana kita jalan-jalan by foot sampe jam 12 siang, sebelum saiful jemput dan tour sambil jalan ke airport. paling kita ke mall yang banyak bertebaran di sekitar hotel seperti Berjaya Times Square, Bukit Bintang Plaza, Plaza Berjaya, dll. masih penasaran pengen beli baju unik yg bisa dipake buat jalan-jalan santai plus oleh-oleh yang masih kurang nih. oh ya, burger KFC kemarin daripada dibuang, ya udah gue makan aja, masih enak jg kok huehehe *emangdasarlaperaja* mayan kan jd gak perlu sarapan😛

always😉 narsis

siap jalan jam 7:30, wuah pagi nih😀 tetep kita sempetin foto2 dulu di lobi hotel😀 baru deh jalan ke arah stasiun imbi, karena rencana kalo mall belum buka, kita akan naik monorail ke mana monorail menggeser (abis gak ada roda/kakinya :P) menikmati suasana pagi di KL aja gitu.. sampe perempatan lampu merah, tengok ke kiri ada Plaza Berjaya yang tepat di seberang stasiun Imbi. eh boleh juga nih jalan sambil liat-liat di depan Plaza ke arah tangga naik ke stasiun yang ada juga didepannya. sambil asik ngobrol kitapun lewat depan Plaza. memasuki area Plaza, sekilas melihat ada 2 anak muda yang sedang duduk sambil tidur di tangga gedung paling kiri, eh ternyata ada 2 lagi disebelah belakang mereka, yang saat itu terlihat bangun dan juga melihat ke arah kita. dengan tujuan tangga ke arah stasiun Imbi, kita terus melangkah, melewati resto 24 jam didepan Plaza yang tempat makannya sampe ke teras depan Plaza. kemudian ada segerombolan anak muda juga yang sepertinya asik bermain skateboard.

melewati mereka menuju tangga yang ada disebelah kanan, tiba2 tas tangan eva dijambret dari belakang oleh seseorang yang terus lari ke arah kiri menuju samping gedung. ‘mbak! tasku!’ jerit eva dengan wajah bingung dan panik, gue yg jg sempet shock akhirnya teriak ‘kejar va!’ sambil kita lari mengejar, gue teriak sekenceng2nya ‘tolong! help!’ berkali2, karena si penjambret lari ke samping gedung dan kebetulan disitu ada anak muda yg sptnya sih mungkin bisa menahan si penjambret. tapi teriakan kita terlambat, karena si penjambret dengan cepat hilang dibalik gedung.

kitapun lari ke arah penjambret itu lari, tapi sampe ke belakang gedung sempet bingung kemana arahnya, karena ke kanan turun ke bawah ke kawasan gang kumuh, ke kiri itu jalanan belakang gedung yang dipenuhi parkir mobil dan ada satu mobil pengangkut sampah yang lagi beroperasi dengan 2 orang petugasnya yg sedang sibuk. eva terus berlari ke arah kiri memutari gedung sampe ke ujung. sementara gue mikir2 mo lari kemana, mendekati 2 orang petugas sampah dengan harapan bisa bertanya, tapi tampaknya 2 orang itu sibuk bener. gak sekalipun menoleh spy bisa gue tanya. ya sudahlah toh si penjambret sudah raib. saat itu juga kepikir jangan sampe malah lebih sial lagi, karena kurang perhitungan.

suasana yang masih pagi dan sepi, apalagi di jalan belakang mall yang sepertinya terabaikan, sangat sepi dan ini negeri orang loh! jadi jgn bertindak gegabah, padahal gue yg biasanya suka nekat kurang perhitungan, saat itu ya mikir juga. kalo di jakarta, bisa jd gue kejar tu jambret sampe kemana juga, cm kali ini, melihat situasi, dan melihat eva di ujung gedung ternyata ketemu dengan anak2 muda yang sptnya kalo gak salah sih masih temen2 si penjambret. sempet khawatir juga kalo mereka masih berniat jahat, gue jg sempet teriak manggil eva, tp sptnya mrk terlibat pembicaraan yg serius. gue sempet berhenti dideket petugas sampah tadi sambil liat situasi kanan kiri. bener2 gak kliatan tu batang hidung si penjambret kurang ajar.

sambil berjalan pelan akhirnya gue menghampiri eva yang saat itu sudah selesai bicara, dan ternyata tadi itu mrk bicara soal paspor, eva bilang gpp yang lain diambil yg penting paspornya aja dibalikin. sempet juga salah satu anak muda itu ngomong ke temennnya, ‘ya udah telp aja bilangin’ tuh kan, bener temennya huh. dan akhirnya kita balik lagi ke depan gedung (memutar) kembali ke arah datang kita tadi (kiri gedung).. ke arah tangga yang tadinya diduduki 4 orang anak muda itu (gerombolan penjambret) dan masuk ke dalam gedung yang tembus ke belakang gedung. ketemu 3 orang ibu sekuriti yang sedang mengecek gedung. langsung kita lapor (atau lebih tepatnya ngadu) siapa tau mrk bisa menolong. setelah mereka memeriksa setiap sudut lorong disitu, akhirnya mereka sarankan untuk pergi ke paling ujung kanan gedung yang bertuliskan ‘Control Room’ disitu ada petugas CCTV mungkin bisa melihat apa yg tadi terjadi via CCTV.

kitapun langsung ke arah Control Room seperti yang ditunjukkan tadi. yang ternyata ada gak jauh dari tempat eva dijambret tadi. langsung aja deh masuk dan lapor ke petugas yang disitu bahwa sekitar jam 7:50 didepan persis kejadian naas menimpa. dan langsung si petugas nge-rewind kaset rekaman CCTV yang ternyata banyak terpasang di depan gedung. mulai dari ujung kiri sampe ujung kanan. CCTV yang tepat ditempat peristiwa jambret tadi jg jelas memperlihatkan kejadiannya. mulai dari kemunculan kita berdua yang sedang jalan santai, yang ternyata sudah diikuti oleh 2 anak muda itu dibelakang. dan seketika 1 anak muda itu lari dan langsung menarik tas eva ketika eva menunjuk sesuatu didepan sehingga posisi tas sangat mudah untuk diambil (tas nggak diselempang soalnya). sedangkan temennya (yg saat kejadian kita bahkan gak ngeh ada orang lain disitu) berjalan balik ke tempat awal mrk duduk (kiri gedung).

lanjut kejar mengejar dalam CCTV pun terlihat, hanya sayangnya CCTV hanya dipasang didepan dan samping gedung. sehingga arah lari si penjambret gak keliatan ketika sudah sampai ke belakang gedung, apakah dia ke kanan (gang kumuh) atau ke kiri (memutari gedung). si petugas CCTV akhirnya menyarankan kita lapor polisi aja supaya bisa ngurus kepulangan kita ke KBRI. kantor polisi yang mana jg gak jelas, ada yg bilang di maharajalela, ada yg bilang di bukit bintang, hmm.. ya sudahlah, nanti kita usahakan sendiri. cuma aja karena kita masih penasaran, sekali lagi kita kelilingi itu gedung dengan harapan mudah2an paling nggak nemu paspor eva deh jd kita gak perlu repot2 ngurus ini itu. tapi udah mengitari gedung dengan teliti tetep aja gak ada, sempet jg nanya akhirnya ke pengumpul sampah di belakang gedung, tp nihil juga.

akhirnya telp saiful minta bantu jemput lebih awal buat bantu kita ngurus paspor. untungnya dia available, hanya perlu tunggu 20 menit aja. sambil nunggu kita duduk-duduk minum jus jeruk di tempat makan 24 jam depan Plaza masih berharap ada yang mau balikin paspor eva. eva jg udah gak selera sama sekali buat sarapan, padahal dia blm sama sekali makan tuh.

Balai Polis Tun HS Lee

jam 9 saiful datang, sambi jalan sambil cerita, langsung kita diantar ke kantor polisi terdekat, tp setelah saiful tanya2 ke petugas situ, ternyata bukan disitu tempat lapor kehilangan. lanjut lagi ke kantor polisi berikutnya yaitu Balai Polis Tun HS Lee. disitulah kita lapor dengan petugas wanita berjilbab. pertama masuk, masih didampingi saiful lapor ke petugas itu, bahwa kita kehilangan tas karena dijambret (bahasa melayunya: ragut, kalo todong lain lagi: samun :D):

saiful: ‘mereka kena ragut cik’
petugas: ‘siapa yg ragut? bangsa kita apa bangsa mana?’
saiful: ‘bangsa kita’
petugas: ‘dimana’
saiful: ‘times square’

selepas itu, si petugas menyiapkan dokumen untuk diisi oleh eva, kemudian dia mengetik dikomputernya sambil beberapa kali bertanya ini itu. sempet agak-agak lemot kitanya krn bahasanya yang walaupun sama-sama melayu, tp sulit dicerna😛 sempet juga bertukar keyboard karena dia minta kita yang mengetik sendiri (daripada lama gak nyambungnya :P) setelah selesai, dia print laporannya dan minta kita periksa lagi. hihihi bahasanya lucu ya, baca aja dibawah nih laporannya😀

surat keterangan dari polisi

selepas dari sana, kita pun bergerak menuju KBRI di Jalan Tun Razak. walau sudah menduga bahwa KBRI pasti tutup di hari minggu, tapi yah namanya jg usaha. turun dan bertanya langsung ke petugas jaga di pos depan dibalik kaca (gak kliatan jg, abis kacanya item bener) melalui lubang yang berfungsi untuk serah terima dokumen/bicara (kayak mo beli tiket aja deh, atau mo nuker duit di money changer :D). sempet bete ni susah amat ya ngomong kalo dibates2in gini😛 tp untungnya petugas jaganya orang indonesia asli, jawa kayaknya, jd bahasanya lancar lah nyambungnya😛

gue: ‘pak, kita kena jambret, paspor ilang, ini surat keterangan polisinya’ *sambil nyerahin dokumen*

petugas: *setelah dia baca laporan* ‘wah mbak, KBRI tutup hari sabtu minggu, gak ada petugasnya, besok mbak bisa balik lagi’

gue: ‘waduh pak, kita harus sudah balik nanti sore ke jakarta’ *panik MODE:ON*

petugas: ‘coba liat tiketnya’

gue: ‘ini pak’ *sambil nyerahin tiket pp kita*

petugas: *sempet mikir kayaknya* ‘gini aja deh, nanti mbak balik lagi jam 11-an, krn ada petugas piket datang, mudah2an bisa dibantu’

gue: ‘wah makasih pak, nanti kita pasti balik’ *agak lega*

petugas: ‘tapi mbak harus siapin dokumen2nya ya: fotocopy laporan polisi, fotocopy tiket, fotocopy identitas penjamin, mbak misalnya, bisa paspor atau ktp trus sama foto ukuran paspor dengan background putih’

gue: *sambil nyatet dalem hati* ‘ok pak, makasih banyak pak, nanti kita kesini lagi jam 11’

petugas: *sembari menulis disecarik kertas* ‘ini nomor telp sini mbak, bisa ditelp kalo ada apa-apa’

gue: ‘maaf pak, bpk namanya siapa? nanti saya telp kesini minta bicaranya dengan siapa?’

petugas: ‘itu telp langsung ke dalem mbak, operator KBRI’

gue: ‘ooh, ok pak, makasih. kita pamit dulu’

KBRI Malaysia

balik ke taksi, lapor saiful kalo kita harus fotocopy dan foto buat paspor. diapun membawa kita ke kawasan pertokoan yang gak jauh dari situ. turun dan masuk kedalam, ternyata masih pd tutup😀 padahal saat itu udah jam 10. kembali menyusuri jalan lagi mencari pertokoan lain, kali ini di Ampang Park. alhamdulillah ada tempat foto yang buka😀 sementara eva ditemenin saiful foto dan fotokopi (gue dah serahin paspor dan ktp ke eva buat dicopy), gue buru2 nyari money changer. bukan apa2, duit ringgit cuma tinggal gak sampe 5RM!😀 *dasarnekat* gimana mo bayar fotocopy dan foto nanti?😀 tp muter2 pertokoan, cuma ada 2 money changer dan ditunggu2 gak buka2 *hhh* akhirnya balik ke tempat fotocopy *pasrah* bener, ditagihnya 15RM haha! ngaku deh sama saiful kalo kita gak ada duit ringgit😛 dia cuma nyengir tapi trus ngebayarin pake duit 20RM😀 setelah itu, balik lagi *penasaran* ke money changer dan memang masih juga belum buka *huh*

Ampang Park

saiful akhirnya ngajak sarapan dulu, kayaknya dia laper jg sih, krn blm sarapan😛 katanya keluar tadi jam 6 pagi. kita sempet juga bujukin eva supaya makan dulu, krn dia sama sekali blm sarapan jg.. kitapun ke McD, sementara saiful makan pancake+hash brown potatoes+kopi, gue ma eva (eva ngikut2 aje nih) beli sundae dan orange juice (lagi). makan sambil brosing sambil nunggu money changer buka, saiful pun ngasih hash brown potatoes ke eva, krn memang eva blm sarapan kan. untung eva masih mau tuh😀 eh iya, lagi2 dibayarin haha! yah itung aja deh, nanti kan diganti😀

selesai makan, balik ke money changer buat nuker duit. untung eva ngingetin jangan banyak2, krn kita cuma tinggal pulang aja sih. jadi cuma nuker kira2 aja, yang ternyata passss😀 langsung back to KBRI sekitar jam 11 lewat 10 kali ya. langsung masuk ke lobi via pos jaga (setelah naro ktp). di lobi ketemu 2 orang, satu ibu-ibu, satu mbak-mbak yang standby didepan, si mbak nanya ‘mo ketemu siapa?’. akhirnya dia suruh tunggu, karena petugas imigrasi yang piket hari itu belum dateng. menunggu dan menunggu sambil coba terus cari info soal nomor-nomor kartu dan rekening supaya bisa blokir kartu2nya eva yg hilang..

lama juga nunggunya tuh, sampe sempet gak sabaran juga gue😛 abis udah mo jam 12, sedang kita harus check out hotel kan jam 12 tuh. jadi gue telp hotel bilang kalo kita bakal telat check out. trus juga sms saiful, kalo kita bakal lama disitu. setelah itu, gue datengin si mbak-mbak itu lagi, mastiin sebenernya kita nunggu siapa sih😀 dia sih ngejelasin kalo mau gak mau ya harus nunggu petugas imigrasi yg piket itu, krn cuma dia yg bisa ngurusin😀 hoo ya sudahlah, duduk manis lagi nunggu. saiful akhirnya telp dan bilang kalo dia mau isi bensin dulu. oh ya, selagi nunggu, sempet bbrp kali telp masuk ke bb yang akhirnya keangkat juga ternyata dari sekuriti Plaza Berjaya yang minta kita datang untuk lapor. udah sempet seneng kirain paspor ketemu gitu. semangat banget abis nelpnya tu bapak. kita jg jadi semangat, moga2 bener ketemu deh amin!

akhirnya si petugas dateng juga jam 12 lewat *alhamdulillah* yang ternyata mbak-mbak berjilbab seumuran kita juga. dia langsung ngedatengin kita karena pasti udah diinfo jg sama temennya kalo kita nungguin. setelah bicara sebentar, kita diajak masuk ke dalam supaya eva bisa telp rumah dan minta fax dokumen identitas pribadi yang perlu buat dilampirkan seperti akte kelahiran, ijazah atau apapun. tapi gue kepikiran pasti bakal susah nih, ngefax/ngemail dokumen keluar negeri. belum lagi nyari wartel/warnet buat bisa ngefax/ngemail. akhirnya eva bilang bisa minta tolong bu yanti (temen sekantor yg rumahnya deket eva juga) supaya bisa fax/email dari kantor (rumah mrk emang deket kantor). smslah ke si ibu, tp beliau belum mandi katanya, perlu waktu buat mandi dulu, hueleh, lama lagi nih. sempet pasrah sih, ya nunggu deh. mo diapain lagi? *sigh*

bbrp waktu kemudian baru si eva bilang lagi kalo anaknya bu yanti ternyata punya bb *nah* langsung aja gue bilang kalo foto aja itu akte kelahiran trus kirim ke bb gue, nanti bisa gue email langsung dari bb gue deh. setelah tukeran pin bb, fotopun terkirim, lgs gue email ke petugas tadi. dan segera deh dia urus. sekitar jam 1 exit passport pun jadilah *akhirnya* hanya dengan membayar administrasi 15RM saja🙂 alhamdulillah ternyata bisa juga kita pulang nanti sore *horeee*

setelah bilang makasih sama si mbak petugas, kitapun pamit balik, ternyata si mbak juga pulang bareng😀 lho dia kesini cuma ngurusin kita doang ternyata😀 setelah ambil ktp, kitapun keluar nyariin saiful setelah sebelumnya kita telp kalo kita udah kelar. parkir dimana tuh si abang, soalnya daerah situ gak ada tempat parkirnya. si mbak tadi jg ternyata jg naik taksi, sempet ngeberentiin si saiful juga😀

dari situ kita langsung balik ke hotel, check out dan balik ke Plaza Berjaya ke Control Room. bah! ternyata cuma diminta keterangan karena mrk akan didatengin polisi berdasarkan laporan kita tadi pagi. tau gitu males amat dateng deh😛 dah gitu pake minta difotocopy-in surat keterangan polisi yang kita punya lagi *huh* untung itu fotocopy-an, jadi ambil aja deh. tp daripada gak dapet apa2 juga, gue minta aja si petugasnya buat muterin lagi rekaman kejadian tadi pagi, dan gue siap merekam dengan kamera (tadi pagi soalnya gak sempet). mayan dapet kenang2an, walo pahit tp ya patut disimpan buat jd reminder kedepannya🙂

langsung deh menuju airport dengan tujuan mampir di kawasan Putrajaya di Selangor. udah gak sempet deh menjalankan rencana kemarin yaitu city tour di KL karena waktu juga udah jam 2 lewat saat itu. dijalan ternyata lagi-lagi hujan yang cukup deras *sigh* tapi akhirnya sampai juga kita di kawasan Putrajaya. Putrajaya merupakan pusat administrasi Malaysia yang baru menggantikan posisi Kuala Lumpur tahun 1995. walaupun masih gerimis, dengan payung saiful (karena payung jg ikut raib bersama tas eva :() kitapun turun berlari2 ke arah tangga turun ke tempat toko-toko dan resto yang ada disitu. cari-cari makan siang dulu disitu, sempet mo beli nando’s chicken, tp kok 25RM/porsi ya? cuma ayam ma nasi aja kok mahal amat😛 akhirnya dapet chicken rice plus minum dengan harga 8RM/porsi, dan kitapun makan siang yang udah telat banget😀

mendungnya Putrajaya

selesai maksi, ternyata hujan berhenti dan cuaca mencerah (apaan ya istilahnya :D) langsung deh kita beraksi alias foto2 di teras luar resto yang berlatar belakang danau buatan dan jembatan yang cantik. walaupun masih mendung, tp masih ok kok😀 juga dengan latar belakang Red Mosque yg terlihat dari situ. untung ada saiful jg yg bisa motoin kita berdua huehehe.. naik lagi ke atas dengan niat masuk ke Red Mosque, tp diatas, di tanah lapang dari beton (yang becek) juga bisa jd obyek foto berikutnya dengan latar belakang gedung Perdana Putra dan tiang-tiang bendera negeri-negeri persekutuan Malaysia. Ternyata disana setiap wilayah disebut negeri dan memiliki bendera masing-masing, seperti Selangor, Kuala Lumpur, Labuan dan seterusnya.

beberapa lokasi di kawasan Putrajaya

memasuki Red Mosque, para turis yang tidak tertutup auratnya harus menggunakan jubah yang disediakan khusus di counter di sudut mesjid. lucu juga, warnanya pink!😀 setelah berjubah, di tangga mesjid kita mencopot sendal, kemudian masuk ke dalam mesjid yang memang terkesan megah karena luasnya. tapi kita hanya diijinkan masuk beberapa meter dari pintu (dijaga oleh tiang-tiang pembatas) beberapa turis dengan arahan tour guidenya juga banyak ngumpul disitu. setelah ambil beberapa gambar, balik ke teras mesjid. foto-foto lagi, abis ada yang unik, tabung amal yang bentuknya unik😀 dan foto-foto lagi di halaman mesjid yang luas sekali.

halaman depan Red Mosque, penuh dengan makhluk-makhluk berjubah pink😀

sebelum ngembaliin jubah, kita juga berfoto didepan tulisan Mesjid Putra. setelah tak berjubah pun foto lagi *narsis* eh banyak penjaga mesjid berbaju merah lalu lalang, culik aja satu trus minta foto bareng *serasa artis deh tuh wkwk* ternyata si penjaga jg narsis haha, cocok. sekalian gantian dia kita minta tolong ambil gambar kita bertiga dengan saiful. selesai dari situ, kitapun cabut lgs ke LCCT, karena waktu sudah jam 4, padahal pengen banget sholat ashar disitu (saat itu blm waktu ashar), tp saiful bilang daripada nanti gak keburu karena butuh waktu lebih buat ngurus imigrasi dulu di airport. dan gerimispun turun lagi *sigh*

with the malaysians

sepanjang jalan ke LCCT, ternyata baru bisa nyoba telp ke jakarta pake nomor Simpati yg gue punya. ya udah dengan pake tabs, eva coba telp-telp bank niaga untuk blokir kartu2nya. tapi belum lagi kelar pulsanya udah abis wkwkwkw.. padahal tadinya masih 200rb-an tuh pulsa😀 tp setidaknya udah konfirm blokir kartu2 niaganya. kartu2 lainnya sabar menunggu aja deh😀 sesampainya di LCCT, setelah say thanks to saiful atas guidancenya selama kita di KL kitapun berpisah. counter check in masih belum lagi buka karena waktu masih menunjukkan jam 5 kurang. ke toilet dan cari tempat nunggu sambil cari-cari colokan buat ngecharge krn batere bb dan tabs 2-2nya udah mepet. tapi ternyata gak ada juga itu colokan, ya udah nunggu aja deket counter check in sampe buka deh. antri dan akhirnya bisa check in sekitar jam 5, karena bawaan kabin terbatas 7kg/orang sedang bawaan kita melebihi 14 kg, jadi terpaksa deh bongkar ransel buat ngambil apa2 yg butuh dibawa ke kabin (charger) dan ranselpun masuk bagasi.

setelah check in, kita naik ke atas menuju boarding gate, dengan harapan akan ada colokan buat ngecharge ni bb dan tabs ditempat nunggu nanti. diatas ternyata banyak colokan *horee* eh tapi lho? yahhh semua colokan berlubang tiga, tau gitu tadi ambil jg deh converter yg emang sengaja gue bawa *hhhh* fercuma deh ih. ya udah, duduk didepan boarding gate sambil ngabisin jus sebotol yg gak abis2 dari tadi pagi huehehe.. setelah itu baru deh antri. sampe di depan counter, eh untung eva duluan tuh, petugasnya bilang untuk exit passport harus lapor kantor imigrasi dulu yang ada di depan situ. balik lagi deh, masuk ke kantor imigrasi.

cukup sekali aja deh kesini *fiuh*

ruame ternyata didalem kantor yg sempit itu. banyak orang-orang india dan orang asing lainnya yang bermasalah kali ya. si eva lgs melapor ke salah satu petugas dan ditanya macem2, gue sih merhatiin dari jauh aja. eh gak lama dia melambaikan tangan minta gue dateng. ternyata minta tiket pesawat dan paspor gue. tp sempet stuck juga, krn ketika ditanya nomor paspor aslinya, kita sama2 gak inget. si ibu petugas bilang kalo gak ada nomor paspor asli, bakal lama ngurusnya, karena cuma berdasarkan nama itu pasti akan lama nyarinya. gue jg muter otak, ada sih diemail pas pesen tiket, tp kan gak bisa buka email juga (bb udah off servicesnya, sedang tabs simcardnya Simpati dan gak bisa internetan) ah! untung bb masih bernyawa walo servicesnya udah off dari tadi. sepertinya ada bbm-an dengan kakak temennya eva yg menyebutkan nomor paspor eva deh. cari2 dengan harapan jgn sampe bb mati tiba2 *pls* akhirnya ketemu! dengan lega gue kasih tu nomor ke si ibu, dan lgs dia mencari via komputernya, dan ketemu! *fiuh* setelah ngurus ini itu, selesai deh dapet exit permit.

balik lagi ke boarding gate, antrian panjang ternyata, weleh, eh untung ada yg pendek tuh antriannya yang ternyata khusus wanita *horee* karena udah jam 6 lewat juga, 1 jam lagi kan sudah harus takeoff. lolos dari boarding gate, dengan leganya kita cari2 tempat duduk dan lagi2 cari colokan😀 krn susah jg nih gak bisa komunikasi ke tanah air kalo gini caranya. dan memang lagi2 colokan berlubang tiga yang banyak disitu *hhh* akhirnya coba2 tuker simcard Digi masukin ke tabs yg masih ada baterenya walo pas2an juga, simcard Simpati balik ke bb. eh ternyata Digi masih bisa dipake buat sms-an, brosing gak bisa krn settingan servisnya kan hanya buat bb, mayan lah, msh bisa sms2an. sempet minta isiin pulsa Simpati sama bu yanti supaya nanti di jkt kita bisa kontak2an. minta jemput keluarga tp sebelum konfirm, akhirnya pun pulsa Digi abis hahah.. ya sudahlah, gutbay😀

masih jauh dari jam 7 dan belum ada panggilan, akhirnya keliling lagi deh mo cari2 tambahan oleh2 sementara eva nunggu. nyari2 ke toko coklat lagi, tp bosen jg coklatnya itu-itu lagi, yang biasa ada di airport manapun deh kayaknya. trus ke toko parfum, hmm sama aja harganya ah, mending nanti aja. akhirnya ke toko souvenir yang lumayan bagus. dapet kaos bagus buat sendiri😀, souvenir2 cantik buat temen2 dan ponakan2😀, setelah itu balik ke tempat eva nunggu, ternyata dia udah berdiri deket gate keluar. ternyata udah dipanggil2 daritadi wkwkwk.. maap, gak denger😀 lari2an deh gue😀

duduk dengan nyaman dalam pesawat, terangguk-angguk karena ngantuknya sementara nunggu waktu take off. jam 7:45 pun akhirnya pesawat take off juga. baca-baca majalah yang ada, udah, sambil sesekali tidur.. dan akhirnya tiba jg di jkt tercinta, di soetta. setelah ambil bagasi, terpaksa kita ngejogrok dulu disitu sambil ngecharge bb dan kontak2an lagi. ternyata keluarga gak bisa jemput krn ada keperluan lain yahhh.. terpaksa deh kita naik taksi. saat itu sudah jam 9 lewat.

tempat transit kita di terminal 3 soetta sambil numpang ngecharge bb😀

selesai ngecharge sampe 25%, baru deh kita keluar, sampe sepi tuh exit gatenya. karena gak ada petugas, ya kita akhirnya lewat pintu petugas aja yg ada di bagian kiri (gak lewat scanning gate), tapi ketangkep juga sebelum kita berhasil keluar pintu, karena kebetulan pas kita keluar, ada petugas yg muncul😛 ‘mbak tadi baru datang dari sana ya?’ katanya nunjuk arah kita masuk td. ‘harus lewat sini mbak’ katanya lagi mengarahkan kita ke scanning gate. gue ngeles dong, ‘abis tadi gak ada orang sih pak, jd kita keluar lewat sini aja deh’😛 dan kita balik lagi buat lewat scanning gate baru deh lepas ke pintu keluar terminal 3. tapi sebelumnya, ambil duit dulu di atm, siap2 aja takut kekurangan dijalan nanti.

taksi Gading adalah taksi pertama yg antri didepan terminal, karena resmi taksi bandara dan pake argo, maka naiklah kita. perjalanan mulus ke arah jalan baru, nganter eva yg dijemput adiknya dan back to my home sweet home at last! jam 10:30 sampailah di rumah, rasa lelah mendera tapi cukup puas, walau satu hal pahit yg jadi pelajaran berharga untuk diperhatikan di jalan-jalan selanjutnya. well, this is my story, what’s yours? *eh kok jd kek iklan ya?*😛 sampai jumpa dikisah selanjutnya😉

~ by morningd3w on October 28, 2012.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: