unforgettable malaysia part 2

sebenernya udah beberapa kali kebangun, cm krn gak ada jam yg bisa diliat dalam jangkauan tangan, jd males.. nunggu alarm bunyi aja lah yg udah di set jam 5:30. tapi kok sampe mata seger msh gak bunyi2 tu alarm ya? hmm.. akhirnya bangun jg deh, ngambil bb, ngecek jam, dan ya ampyunnnn.. udah jam 8:35! bused deh, napa jg ni alarm gak bunyi ya? dicek ternyata alarmnya malah off *hayyah* pantes aja. untung eva dah bangun duluan dan lg mandi (itu jg baru kayaknya). ya udah sementara antri mandi, siap2 dan brosing2 buat trip hari ini. rencana utama ya ke genting. info yg didapet sih, bisa naik bus dari KL Sentral. kemarin disana emang sempet liat booth2 tiket dan banyak jg yg nawar2in jasa termasuk taksi. mungkin di Gentingnya nanti bakal lama, jd kita siapin aja waktu seharian disana.

setelah mandi, sempetin foto2 dulu😛 abis itu baru brangkat langsung menuju stasiun Imbi. di Imbi kita juga beli minuman di vending machine, trus ternyata mall Berjaya Times Square jg udah buka, yg kliatan dari situ kan toko roti, jd ya belanja roti dulu buat sarapan deh. baru nunggu monorail dateng. sampe stasiun monorail KL Sentral, jalan kaki menuju stasiun bus KL Sentral (balik ke tempat kemarin kita sampe setelah dari LCCT). niatnya sih mo naik dulu ke mall diatasnya, yah siapa tau ada baju ok, jd bs lgs tuker baju biar lebih keliatan turisnya gitu loh😛 eh belum jg naik, udah dihadang para penawar jasa. termasuk salah satunya supir taksi yg nawarin dengan gigihnya, dia bawa kita ke booth tiket dan nunjukkin bahwa bus ke genting baru akan berangkat jam 11-an (saat itu baru jam 9:30), udah gitu tiketnya 58RM/orang, eh kok mahal ya? gak tau deh itu bener atau salah, gak sempet baca detil jg (nyesel jg sih). tp tawaran dia cukup menggoda soalnya, dengan 90RM (satu taksi) dia bisa guide kita ke bbrp tempat wisata sebelum sampai ke Genting.

karena pengalaman kemarin, kita jadi mikir jg, bahwa sebenernya kita butuh guide (yg tadinya mungkin harusnya paket tur ya). jadi itung2an deh. kalo paket tur ke genting kira2 300rb/orang, cuma anter jemput lgs dari/ke Genting aja, kalo naik bus tadi kan 58RM/orang dan berlaku sama, lgs dibawa ke Genting. he? kok mendingan taksi ya? private bisa dianter kemana2 dan lebih murah pula, 90RM udah satu taksi lho😀 ya udah, lebih krn pertimbangan butuh tour guide trus jg ngeliat orangnya, sptnya baik dan bisa dipercaya, akhirnya kita mau naik taksi. si supir yg belakangan kita tau namanya adalah saiful, segera lari ngambil taksinya, sempet kepikiran bahwa jgn2 bukan dia yang nyupirin, wah kudu dicek dulu nanti siapa yg bakal jd supir taksinya. eh tp kekhawatiran itu gak perlu kok, ternyata taksi dia sendiri yg bawa, lgs aja kita masuk dan brangkat ke tempat tujuan pertama: Istana Negara.

Istana Negara Malaysia

setelah puas foto2 dan juga difoto😛 kita berangkat lagi menuju Batu Caves. ternyata sama aja dimana2, tour guide pasti ngarahin ke tempat belanja, yg kali ini adalah perhiasan dan asesoris dari batu2an. ya udah, jalanin aja lah, masuk dan liat2, eh kebiasaan buruk: tergoda *hhh* belanja terbesar ya disitu, krn beli gelang onyx 2 macem plus gantungan2 kunci (tapi bukan pewter – campuran baja lunak). gpp deh, jgn disesali berkepanjangan😀 toh semua dipake jg😀

eh kok jadi mirip seserahan ya? hahaha😀 inilah perhiasan batu onyx sesungguhnya😀

dari situ kita mampir lagi ke Batu Caves Murugan Temple. tempat sembahyangnya orang hindu. kuil yang dibangun didalam gunung, untuk masuk ke dalamnya aja kudu naik tangga yg anak tangganya berjumlah 272 @-). baca aja disini kalo mau tau lebih lengkapnya😀 *males.com* disitu mayan banyak foto2nya, krn banyak jg obyek yg ok. padahal kita gak masuk jg ke kuilnya, abis liat tangganya aja udah mengerikan gitu sih😀

Murugan Temple di Batu Caves

dari Batu Caves kita lanjut ke arah Genting. jauh dan jalanan mulai menanjak. mirip2 jalan ke puncak aja, cm ini lebih rapi. setelah lumayan lama sekitar jam 12, sampelah kita di daerah pertokoan (lagi). kali ini kita dibawa ke galeri coklat. ah tapi ini lumayan, karena bisa buat oleh2. masuk toko ditempel nomor buat pengenal trus dipandu keliling, sambil nyobain tester2 coklat yang ternyata uenak!😀 yah kalap lagi deh *hhh* beli berbagai macam coklat, mulai dari coklat tiramisu, kopi, greentea, milk, dark, etc deh.. untung masih ada credit card😛 sempet juga beli batere dan isi ulang pulsa Digi. saiful nawarin makan siang disitu juga, tp kayaknya mending lgs ke Genting aja deh, soalnya waktu udah jam 12, makin telat aja nanti sampe sananya kalo pake makan siang disitu dulu..

Chocolate Gallery di Genting

naik lagi, sempet hujan juga tuh.. dan akhirnya sampailah di kawasan Genting Highlands. saiful parkir dan kitapun masuklah. antri tiket buat naik Skyway, cukup panjang. ambil tiket pp @6RM/sekali jalan. kembali antri buat naik Skyway, kali ini antrinya bener2 luarrrrr biasaaaa… muter2 sampe lebih kali dari 7 keliling wkwkwk.. gak keitung deh. disitu ada plang tertulis: masa menunggu 30 menit. saat itu mikir ‘ih lama banget 30menit ngantrinya’ tapi ternyata kenyataannya malah jauh lebih parah, 30 menit kedepan, kita masih berputar2. kirain yang tadinya ada satu putaran, ternyata masih ada putaran lainnya dibagian dalam *halah* tapi mo diapain lagi, jalanin aja. paling biar gak bosen, lagi2 ngabisin waktu buat foto2 hahaha..

cheers! disaat antrian masih sepertiga jalan tuh x_X

akhirnya sampailah ke Skyway sekitar jam 2, masuk bareng rombongan turis lain yang sptnya dari philipina (mereka sekeluarga). satu Skyway maksimal isi 8 orang aja, dan kita terisi 6 orang plus 1 balita. mulailah perjalanan Skyway atau yg biasa disebut Cable car, menanjak dan menanjak… selama perjalanan yang lumayan lama (ada kali 30 menit), apalagi yg bisa dikerjain kalo bukan foto2😀. ternyata jarak yang ditempuh itu kira2 5km, pantes aja lama hehehe.. mendekati puncak, baru keliatan gedung-gedung tinggi bermunculan dari balik kabut, wuih serasa ada dunia lain dibalik awan😀

Genting Highlands muncul dari balik kabut

sampe di kawasan wisata Genting Highlands, ternyata kita masuk di gedung yg isinya kebanyakan resto-resto yang sepertinya lumayan mahal deh, jadi kita pun jalan mengikuti arus.. eh ada juga resto yg kita kenal: KFC😛 ya udah, makan dulu deh.. paket makan KFC disana juga beda sama disini, nasi sana khas kayaknya, warnanya agak2 butek (alias agak coklat) katanya sih macem nasi hainam. tapi gue cm makan (cuma?) 1 burger, 1 ayam, 1 frenchfries dan minum Coke (paket sih). biasa, napsu doang karena laper😛 burgernya gak kemakan jg, jd dibawa2 deh😀

selesai makan sekitar jam 3 baru deh kita cari2 theme park yang katanya ada indoor dan jg outdoor. cuma itu area guedeee banget deh, jadi dah kayak anak ilang aja nih. padahal udah nanya2, cuma karena nanyanya jg gak jelas, yg ditanya jg bingung kali ye😛 karena (lagi2) kita blm sempet brosing banyak soal tempat ini😦 untung masih banyak petunjuk jalannya, jd sekalian brosing lgs ditempat deh😀 mengikuti arah indoor dan outdoor theme park, yang ternyata ada di First World Plaza alias gedung sebelah. istilahnya aja sebelah, jalannya lumayan jauh juga ternyata. setelah menuruni countless escalator (beneran gak keitung eskalatornya), akhirnya kita sampai di keramaian juga, fiuh!

serasa di venice beneran.. itu semua patung loh😀

puas deh foto2 disitu, banyak objek foto yg ok termasuk Genting Casino😀 gak afdol kan rasanya kalo udah ke Genting tp gak sampe ke kasinonya? walo cuma foto doang wkwkwkw.. ngapain jg masuk, duit gak ada, main jg gak bisa😛 sempet nyari2 tempat main bersalju yg katanya lumayan ok, tp udah muter sana sini gak nemu jg, ternyata ada di sebelah kasino tadi, haduh! tp krn jam udah menunjukkan pukul 4, terpaksa kita cuma foto doang didepan booth tiketnya dan langsung buru2 balik karena masih ada bbrp tempat lain yg mau kita kunjungi. itu jg setelah diskusi sama saiful, kalo sore di KL masih bisa sight seeing yang pastinya lebih ok krn kali ini kita dianterin😀

antri lagi buat naik skyway, tapi kali ini gak terlalu panjang. kira2 15 menit kita udah naik dan kembali ke tempat pemberangkatan Skyway tadi. sempet nunggu saiful jemput dan langsung bablas back to KL lagi. sepanjang jalan ngobrol2 soal makanan khas KL seperti info dari temen, ada burger ramly, rojak, dll yang ternyata bisa didapet di pinggir2 jalan biasanya sih didepan toko2 spt indomaret gitu. jadi pas sampe KL menjelang jam 6 sore, kitapun keliling nyari burger ramly dan rojak. banyak yg tutup ternyata, krn katanya saat itu lg ada pertandingan bola, banyak yg gak jualan hahaha.. tp akhirnya kita dapet juga, ternyata burger ramly itu dijual juga mentahnya, kita sih beli matengnya aja ah, kan mau lgs dicobain😀 sekalian beli minum juga sih, jus dan air mineral.

burger ramly khas malaysia

untungnya di KL itu jam 6 sore belum gelap, jd kita masih bisa lanjut perjalanan ke tempat berikutnya yaitu the best spot untuk foto2 dengan latar belakang si twin tower yang dari kemarin bikin penasaran. the best spot, itu sih klaimnya si saiful ya, katanya itu emang tempat turis2 ambil foto twin tower. pas sampe, iya sih, bagus, cm kok kayaknya kurang deket ya😀 ooo mungkin ini karena ambil fotonya bareng sama orang2nya😀 jd kudu agak jauhan.. padahal pengen ambil dari deket tp yg kliatan 2 menara kembarnya tuh.. tp yah sekali lagi, disyukuri aja, daripada kayak kemarin, udah ujan-ujan, gak dapet lagi😀

Petronas Twin Tower

setelah itu, sekitar jam 7 kita back to hotel, tp kita minta saiful buat ngelewatin petaling street yang ternyata gak terlalu jauh dari hotel, soalnya rencana malemnya mo jalan kesitu karena katanya disitu lumayan rame night marketnya. saiful jg cerita, ada bus gratis yang logonya GO KL, trus busnya berwarna ungu yg ke arah petaling dari deket hotel, ya nanti kita coba aja. ternyata jalan ke arah hotel macettttt.. sampe akhirnya saiful terpaksa nurunin kita di jalan di belakang hotel, yang gak ada pintu masuk tamunya ternyata, jd kita harus muter dulu lewat pintu depan, gak terlalu jauh sih.

setelah mandi, makan burger ramly yang ternyata bener enak!🙂 eh iya, masih ada satu burger lagi yg kebeli di KFC, ya simpen aja deh, gak sanggup jg 2 burger sekali makan😛 pake baju baru *ihiy* dan kitapun keluar lagi menjelang jam 9 malam. kali ini gps via tabs jd modal, karena disitu ada petaling street, sedang di googlemaps di bb gak ada (aneh). ternyata jarak petaling street – hotel kira-kira 1.5km, hmm lumayan jg ya kalo jalan😀 kitapun mutusin kalo ada bus ya naik bus, cuma aja masalahnya kita gak tau nomor brapa bus yg lewat petaling street😀

keluar hotel lgs disambut dengan deretan mobil-mobil yg kena macet, karena memang sekali lagi, ada pembangunan MRT yg makan badan jalan hampir separuh, bikin sempit dan macet. kita jalan ke arah kanan (biasanya kalo ke Imbi ya ke kiri), ke perempatan dan nyeberang jalan dan nunggu bus didepan hotel Swiss Garden. tapi kok gak ada bus yang lewat ya? ah daripada buang waktu, sambil jalan aja deh akhirnya. tapi malah keterusan jadinya, abis ragu jg naik bus yg lewat krn gak jelas apa bakal lewat petaling street apa nggak. sepanjang jalan, ngelewatin terminal bus Puduraya, eh jalannya ketutup pula.. bbrp turis jg sempet ketipu hehehe.. jalan di pedestrian depan terminal bus yg ternyata diblok didepan. ternyata harus nyeberang via jembatan penyeberangan dulu dan nerusin ke arah petaling baru nyeberang lagi.. lumayannn pegelnya😀

Petaling Street, KL’s night market🙂

petaling street, memang ramai, seperti layaknya night market di negara2 lain jg spt di vietnam, hongkong, china, bangkok. tp kalo di jakarta dimana ya? kayaknya gak ada deh *apagueyggakgaulya?*😛 langsung deh brosing-brosing cari yg lucu2 dan murah2😀 tp kok barang2nya mirip2 ya spt tas, asesoris, pernak pernik, topi, kaos-kaos, baju-baju.. yah kayaknya suppliernya sama nih😛 belanja pertama justru beli tas tangan buat oleh2, nawar bener2 nawar sampe deal eh baru sadar duit ringgitnya gak cukup hahaha.. untung penjualnya (bule tp malay) mau terima rupiah, percaya aja lagi sama kurs yg gue bilang😛 ya ambil jalan tengah sih, dapetnya kan 15RM, trus dirupiahin ya kira2 50rb lah😀 fair kan?😀 si penjual jg masih maksa kita masuk spy beli yg lain2 jg.. tp kita berkeras menolak, udah cukuplah beli tas tangan aja.

setelah itu hunting kaos, dapet murah juga, tp kali ini gak pake nawar, fixed price😀 tp mayan antri, ada turis yg ngeborong kaos2 itu dan ternyata turis indonesia jg *dasar* untung kita masih kedapetan kaosnya hehe.. mampir lagi di beberapa tempat cari kaos2 lagi, sampe cukup buat oleh-oleh. karena memang kita sampe disana jg udah malem, jd bbrp toko udah siap2 tutup, yah. kuliner jg banyak sih disitu, cm krn kita jg masih kenyang dan memang niat hanya belanja aja, ya jd paling cm jajan beli kacang khas aja yg segede2 biji salak, disangrai dengan bubuk kopi panas aja, enak juga😀 plus beli minum air mata kucing. abis itu jalan-jalan lagi, tp gak nemu lg barang2 unik buat oleh-oleh. so kita back to hotel.

kali ini agak-agak khawatir juga sih, krn jalan pergi tadi aja banyak melewati bbrp jalan gelap, apalagi jam 10:30 gini ya. tp nekat aja lah, abis (sekali lagi) naik bis jg gak tau yg mana, ntar malah nyasar kan ribet. keluar petaling street, langsung nyeberang lewat jembatan penyeberangan lagi. ada bbrp turis jg kok yg jalan, jd kita barengin aja🙂 tp satu persatu mrk sampai di hotel masing-masing, sptnya kita yang paling jauh nih😀 tp akhirnya keliatan juga tu hotel😀 dijalan depan hotel ada turis cewek berjilbab hitam (dari daerah timur tengah sptnya) bawa2 kamera sih jd positif turis😀 mungkin umurnya dibawah kita deh, dan lumayan cantik, nanya arah dengan terbata-bata ‘i want to eat. where?’ sambil memperagakan tangannya ke arah mulut yang berarti makan. gue bilangin aja ke arah Imbi, yg pastinya banyak tempat makan dan deket. dalam hati sih berucap ‘gila ni turis, berani juga jalan sendirian malem-malem gini, dah gitu bahasanya jg susah lg’ yah, mudah2an aja kemarin itu dia nemu tempat makan yg dia mau🙂

ada yang tau nama kacang ini?

sampe kamar, ngemil kacang sambil nonton, beres2in oleh2 dan ngobrol soal rencana besoknya. kita akan jalan-jalan ke mall aja paginya, lanjut cari oleh2 lagi. soalnya temen gue jg mo ketemuan jg di mall, jadi ya sekalian aja. sebelum kita balik jam 12 karena kita udah janjian sama saiful yg akan jemput jam 12 di hotel dan nganter ke LCCT sambil sightseeing lagi di KL dan mampir ke Putrajaya (lagi-lagi dengan 90RM). gak lupa jg mastiin alarm nyala jam 5:30😀. ok selamat tidur😀 see ya on kisah di hari 3😀

~ by morningd3w on October 27, 2012.

3 Responses to “unforgettable malaysia part 2”

  1. “ada yang tau nama kacang ini?”

    buah berangan / chestnut

  2. Asik banget nih berwisata di Malaysia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: