unforgettable malaysia part 1

bermula dari adanya tawaran voucher pp ke KL dengan harga murah dari temennya temen yg bernama ayu sekitar bulan agustus 2012. ayu menang kuis dan mendapatkan 2 buah voucher pp ke KL, per vouchernya berlaku untuk 2 orang dan harus digunakan terakhir 10 nopember 2012. wah mantep nih😉. tawar menawarpun terjadilah, hingga dilepas dengan harga 1jt/voucher😀. skr tinggal cari siapa yang mau ikut jalan-jalan ke KL. si kompor pertama yaitu wijah (bolong), daftar pertama, kemudian menyusul si eva (boleng) yg saat itu belum punya paspor, tp bertekad akan bikin secepatnya😀 tinggal 1 lagi, tawarin sana sini, gak ada yg bisa. padahal gak dibatesin lho usia maupun gendernya😛 tapi akhirnya ada, temennya eva, oklah kalo begitu. beres.

travel voucher dari tigers airways

waktu berlalu, melewati masa-masa sibuk di kantor yang ternyata cukup panjang dan melelahkan. terlebih wijah, karena satu dan lain hal, kerjaannya justru lagi jadi sorotan, sehingga gak berani ambil resiko, menyerah, gak bisa mutusin akan terus ikut atau nggak. dalam masa-masa vakum tersebut, temennya eva yang udah daftar ikut, nawarin kakaknya buat ikutan. ya kita terima aja, toh emang ada satu kursi kosong krn wijah blm jg bisa mutusin. ini terjadi disekitar bulan september.

si kakak sudah mulai beraksi, dia aktif nanya2 soal tanggal pergi, voucher, nyariin hotel, tiket, tempat jalan dlsb. bersyukur jg sih kalo semua ada yg ngurusin, cuma kok kayaknya agak-agak lebay aja deh😛 kan perginya jg masih lama. lagipula eva dan temennya jg blm ada paspor kok, gmn mo booking tiket😀 tp setelah berkali-kali bolak balik mencari tgl yg tepat buat pergi, ujungnya ternyata kita musti misah jg. karena gue dan eva hanya bisa pergi ditanggal yg mrk gak bisa, sedangkan temennya eva dan kakaknya juga mau pergi ditanggal yg kita gak bisa. well, akhirnya kita putuskan misah, mrk tgl 5 oktober, gue dan eva tgl 19 oktober. itu juga setelah eva dan temennya mulai ngurus paspor sekitar 13 september.

tgl 21 september paspor jadi, barulah mulai booking tiket dengan voucher tsb. untung juga ayu percaya, bolehin kita pake voucher sebelum bayar😀 abis takut ternyata tu voucher gak bisa dipake atau ada syarat macem2 lagi kan gak tau jg. tapi ternyata mulus2 aja tuh. pesen tiket pp dengan tambahan booking fee, seat dan bagasi jadi masing-masing kudu nambah 280rb. total pp ke KL jadi 780rb/orang yang harga aslinya sampe ke 4.4jt/orang!, yah lumayan😀. abis itu ngurus cuti, yang cuma 2 hari: jumat sabtu di tgl 19 dan 20 oktober. untung mulus juga, alhamdulillah😀

mendekati hari h, mulai cari-cari hotel dengan brosing sendiri, tanya2 temen yg ada disana, tanya2 temen yang lain, yg akhirnya dapet jg di daerah turis bukit bintang, atau tepatnya di jalan pudu no 180: cube hotel yang bisa booking tanpa harus masukin kode CVC kartu kredit😀. hotelnya lumayan modern walau jelas keliatan minimalis, yg penting baru😀 setelah itu, diwaktu luang sempetin jg cari2 paket tur krn kita pergi cuma ber2 kayaknya gak pede jg kalo jalan sendiri. tp akhirnya sih krn kesibukan, gak ada waktu buat mastiin ini itu, ya sudah pasrah tanpa paket tur apapun😦 3 minggu berturut2 juga dapet tugas luar kota, diminggu terakhir pun menjelang keberangkatan masih ada training 2 hari, di rabu dan kamisnya. jadi udah bener2 gak sempet buat persiapan apapun. malem terakhir dikantor justru pulang paling terakhir karena memang ngelarin kerjaan pending yg paling prioritas aja. bener2 gak siap buat pergi nih😦, tp ya sudahlah, que sera sera aja deh sesampenya disana.

jumat 19 oktober 2012 jam 3:30 dinihari sudah bangun, mandi dan siap2 berangkat jam 4:30. jemput eva di jalan baru dan lanjut ke bandara, untung masih dianterin😀 sampe di terminal 3 soetta jam 5:45, check in dengan santai, krn kita sudah booking seat online😉 lanjut mo boarding, tp kok masih jam 6 kurang sih, akhirnya ya sarapan dulu aja deket pintu boarding, scrambled egg with sausages plus hot mint tea, lumayan kenyang… abis itu baru antri boarding yang ternyata cukup panjang. padahal pas tadi kita sampe situ, itu antrian gak ada lho😀 but its ok, krn jam juga masih menunjukkan 6:30, pas waktu untuk boarding karena take off jam 7:30.

akhirnya lepas dari boarding gate, langsung menuju pesawat gak pake nunggu2, karena kelamaan ngantri tadi sih.. masuk pesawat dan duduk manis, baru jam 7:00 juga. sempet foto2 tapi gak lulus sensor jd gak dipajang ya😛 lumayan lama di dalem pesawat, ini yg namanya delay di pesawat hahaha.. tp akhirnya take off juga sekitar jam 8. tidur bangun tidur bangun selama 2 jam penerbangan dan akhirnya landing juga di LCCT KL. kirain gimana gitu airportnya, ternyata LCCT singkatan Low Cost Carrier Terminal😛 dibilang gue gak sempet brosing😛 *alesan* jadi ya gitu deh terminalnya, dah kayak kampung rambutan wkwkwk.. turun dari pesawat emang agak2 mendung sih cuacanya, dan ternyata disitupun habis hujan jadi becek mana gak ada ojek😛

masuk gedung terminal banyak booth2 provider telpon seperti digi, hotlink etc. berdasarkan saran dari temen, kita pilih digi, katanya kualitasnya paling ok🙂 beli simcard plus bb service paketan senilai 23.5RM. lama juga pasang2 dan test2 simcard baru itu disitu jg, takut gak bisa kan msh bisa nanya2😀 akhirnya beres dan keluar dari terminal, banyak jg booth2 tiket bus, pilih yg 8RM sampe KL Sentral (cm liat harga doang nih). setelah bersih2 di toilet baru deh ke stasiun bis dengan jalan kaki krn emang gak jauh dari situ.

berbagai pesan dalam bus😀

ternyata busnya gak ok nih tampilannya, huh, gara2 cm liat harga doang gini deh nih😛 tp gpp deh ah, yg penting dingin dan sampe tujuan. dapet bus kosong, duduk paling depan. nunggu penuh baru berangkat, itu sekitar jam 12 siang disana (lebih cepat satu jam ketimbang jakarta). sempet agak-agak mual diperjalanan menuju KL Sentral, karena ntah busnya atau jalanannya yang memang ajlut2an gak keruan ya? panjanggggg dan lamaaaaa perjalanannya, memang jalan tol tapi melewati pegunungan-pegunungan di sisi kanan kiri kemudian spt pedesaan dan akhirnya menjelang pukul 1 baru masuk daerah kota.

gini nih sepanjang jalan dari LCCT ke KL Sentral *ngantuk*

sampe KL Sentral (1), bus stationnya sdg dlm renovasi sptnya. masuk ke bagian bawah gedung dan distu juga ada sederetan booth2 tiket bus lainnya. kita ikutin aja arus orang2 yg turun dari bus, semua naik ke atas ke gedung di atas stasiun bus itu. ternyata semacam mall, sempet beli kacamata 10RM wkwkwkw mayan buat gaya😛 trus nyari2 transportasi selanjutnya. disana ada 2 macem: rapidKL LRT dan commuter, nah loh bingung lagi deh😛 yah daripada bingung akhirnya kita putusin maksi dulu di resto deket situ. mampirlah di Rasa Mas nyobain asam laksanya malaysia plus rosella ice tea, hmmm segerrr…

makan siang di Rasa Mas KL Sentral

selesai maksi, mulai lagi nyari2 transportasi yg bener yg mana, eh temen gue telp, thankGod, dia ternyata kantornya deket situ, dia minta gue tunggu 5 menit. kita tunggu depan McD, gak lama bener dia dateng, setelah bercipika cipiki dan berbasa basi (eh nggak deh, gila kali basi😛 wong kita udah lama banget gak ketemu, sejak terakhir di Le Bridge Ancol kali, ntah taun brapa itu :D), deva namanya, ex temen kuliah yang merit dgn orang malaysia dan akhirnya tinggal dan jd warga negara sana. dengan berbekal info dari temen gue yg asli org malaysia (temen via foursquare akhirnya fb dan akhirnya whatsapp :P) yang katanya harus naik monorail, emang ternyata si deva jg gak tau ke hotel Cube naik apa :)), untung dia masih tau dimana letak stasiun monorail terdekat😀 dianterlah kita menuju sana, yg ternyata lumayan kalo jalan kaki, mana hujan deres lagi *aduh*

setelah sampe di stasiun monorail KL Sentral (2), bingung lagi beli tiketnya gimana hahhaha.. abis dicoba2 beli pake mesin itu duit gak bisa2 masuk (maklum baru punya duit kertas doang, koin gak ada) dasar norak😛 untung masih ada loket tiket disitu, akhirnya beli manual deh😛 dapetlah koin buat masuk ke tempat nunggu monorail. dengan scanning koin, pintu terbuka dan masuklah kita ke dalam. nunggu gak lama, monorailpun datang. setelah tadi sempet brosing kalo kita harus turun di stasiun Imbi yang paling deket dgn hotel Cube.

koin rapidKL buat tiket masuk monorail

sampai di stasiun Imbi (3), koin dibalikin untuk bisa buka pintu keluar dan mulailah kita mencari2 lagi arah kemanakah hotel Cube itu??? sempet puyeng juga krn banyak banget arah jalan disitu. arah Pudu ada, cuma ternyata jalan Pudu itu ditengah-tengah, jadi bisa ke kanan or ke kiri. petunjuk jalan jelas-jelas menunjuk ke kiri itu jalan Pudu. udah tanya2 sana sini pada gak tau hotel Cube, yah! kok bisa sih gak tau, padahal gue baca2 di inet, hotel Cube itu deket banget sama stasiun ini.. pada gak gaul neh *merepetsendiriwkwkwk* akhirnya nekat, turun dari stasiun dan ikutin arah jalan ke kiri (krn memang petunjuk jalan Pudu ya ke kiri).

lihat, seharusnya belok kanan dikit, eh kita malah ke kiri (banyak lagi @-))

jalan ditengah gerimis mengundang eh, mayan pusing juga tuh.. untung bawa topi dan payung, jd ya masih mending lah. lagi2 banyak pembangunan jalan disitu.. jadi jalanan juga memang rada2 sepi, mo nanya juga ke siapa yaaa? akhirnya terus aja jalan sampe akhirnya ada orang yg baru buka toko yang bisa ditanya. eh doi gak tau juga, tp dia berusaha banget ngebantuin, sampe tu booking-an hotel dibawa2 masuk ke tokonya buat ditanya2in ke org2 didalem. sementara dia didalem, gue coba2 buka googlemaps di bb, eh ternyata bisa, lah dodol amat yak, daritadi aja =)) tp gpp, namanya jg pengalaman. di googlemaps aja hotel Cube ada kok, jd ternyata kita salah jalan, justru harusnya ke kanan stasiun bukan ke kiri. pas orang toko itu keluar, kitapun bilang bahwa udah ketemu dan minta booking-an hotel kembali. setelah say thanks, kitapun kembali menembus gerimisnya disore hari itu. balik arah ke perempatan dan nyeberang jalan, gak lama sampelah kita di hotel Cube, akhirnyaaahhhh! fiuh!

Cube Boutique Hotel, 180 Pudu Street KL

setelah check in, dapet kamar 3103 yang untungnya di lantai dasar (soalnya keknya ni hotel gak ada liftnya deh :P) tp hotelnya lumayan modern dibangun dikawasan ruko-ruko dengan mengambil dua kavling ruko kayaknya, depan belakang tembus jalan raya, samping kanan kiri juga hotel-hotel serupa. tapi ternyata kamarnya sangat sangat sangat (inget sampe 3x) minimalis sekali (tambahan lagi) karena begitu masuk, langsung dihadang dinding kamar mandi, di arah kiri, memang twin bed (sesuai permintaan), tp rapet krn sempitnya, lah sami mawon double bed ini mah😀 tp sekali lagi, lumayan modern (daripada lumanyun :P) karena kamar dilengkapi tivi LCD besar, hairdryer, meja rias, hanger lipat (bener2 efektif dan efisien), wifi gratis dan ada air panas juga di kamar mandi, jd gak takut kedinginan deh😀 cuma sekali lagi ya itu, senggol-senggolan muluk :)) katanya dengan rate 266RM 2 malam di daerah turis begini ya lumayan murah jg sih. soalnya daerahnya cukup strategis, kemana2 deket. bisa jalan kaki heheheh (siap2 aja gempor :P).

kamar di Cube hotel, beneran mirip cubical wkwkwk

setelah istirahat dan mandi, sekitar jam 5 kita baru keluar lagi, siap mengukur jalanan di kuala lumpur lagi😛 kembali ke stasiun Imbi (3), dengan tujuan ke KLCC untuk foto-foto the famous twin tower: Petronas. dari hasil brosing tadi kita dapet info kalo harus turun di Bukit Nanas (4) dan lanjut dari stasiun Dang Wangi (5) turun lagi di KLCC (6), karena gak ada jalur langsung ke KLCC dari Imbi. sekarang udah cukup mahir untuk beli tiket dan naik monorail (huehehe) sampe Bukit Nanas (4), eh loh, gerimis lagi *aduh* gak bawa payung/topi lagi, untung bawa scarf, mayan bs jadi kudungan😛 jalan kaki lagi menuju stasiun Dang Wangi (5) yang untungnya dihubungkan oleh pedestrian beratap, walau lumayan jauh, tp gak keujanan😀 sampe di Dang Wangi naik monorail lagi dan turun di stasiun KLCC (6).

twin tower disore hari yang gerimis dilihat dari jembatan penghubung stasiun monorail Bukit Nanas dan Dang Wangi

ternyata stasiun KLCC (6) ini berada dibawah gedung Petronas, dan kita masuk langsung ke mall Suria KLCC yang memang ada di gedung itu. yah karena haus, kitapun mampir beli jus. setelah itu baru keluar mall dengan harapan bisa ngambil gambar yg ok. eh malah hujan😦 cuma bisa ambil foto dari teras mall dengan latar belakang air mancur (halah, maksa deh) akhirnya dengan menyusuri pinggiran mall kita memutar ke arah belakang gedung, menyeberangi jalan dan menjauhi gedung dengan harapan bisa melihat puncak twin tower dan mengambil gambar yg bagus (walau pesimis karena gerimis malah makin menggila). karena rasanya makin absurd kalo kita makin menjauhi gedung dan gak pasti arah kemana, akhirnya kita balik lagi ke gedung petronas dan menuju arah depan mall. sempet foto2 di dalem mall krn ada obyek yg lumayan ok, tapi akhirnya kitapun kembali ke stasiun KLCC (6) untuk balik ke Dang Wangi (5).

daripada gak foto sama sekali, gak dapet dari luar, didalempun jadilah😀

di Dang Wangi (5) kita sempet berhenti karena nunggu gerimis supaya bisa foto dari situ, krn lumayan viewnya kalo dari disitu. tp ditunggu2 si gerimis tetep aja turun, akhirnya sampe tu tower berkabut dan gak bisa difoto huh, dan kitapun jalan balik ke Bukit Nanas (4) dengan lunglai (capek gila :P) sampe Bukit Nanas (4), gak rela kalo malam dihabiskan di hotel, kita cari lagi tempat makan malem yg seru. sayangnya gak bisa brosing krn gak ada wifi disitu, tp ada peta disitu dan brosingpun bisa via bb walo kecil2😛 saat itu kita blm tau arah jalan petaling yang katanya jd wilayah kuliner malam. tapi dari brosing, kita jg nemu bahwa jalan alor pun gak kalah ramenya kalo malem. so, alor street, here we come😀 stasiun terdekat dengan jalan alor adalah Bukit Bintang (7).

turunlah kita disana dan mulai menapaki jalan dimalam yang semakin ramai. memang wilayah itu biasa disebut segitiga emas, karena merupakan wilayah bisnis dan kuliner. melewati beberapa plaza dan mall, akhirnya kita sampe di alor street yang menjual berbagai macam buah2an segar, makanan dan jajanan pinggir jalan. sempet puter2 dulu sebelum akhirnya memilih satu tempat makan yg kita yakin halal (heheheh abis banyakan chinese foodnya disana) gue makan sop tulang sementara eva makan nasi goreng (eh jauh2 kok ya makannya balik ke asal siiihhh :P) minum sih tetep, jeruk anget😛 makanan sampe, ih porsi nasinya gedeee, bused deh abis gak yaaa😀 tapi ternyata sop tulangnya mantap punya bowk! enak dan dagingnya banyak! sampe bingung apa salah pesen ya? perasaan sop tulang bukan sop daging deh😛 sampai tu nasi dah mo abis, daging masih ada aja (tp krn rasa berdosa – makan malam sebanyak itu, maka maap ya nasi, gue gak bisa ngabisin :D) sementara si eva tandas (eh abis maksudnya😀, ati2 salah ngomong dimari :P)

nite over alor street😉

setelah itu, sempet nyari2 sendal buat eva, krn basah dan becek sepatunya bikin sakit. cari di bb plaza mahal, cari di pinggir jalan, masih mahal wkwkw.. akhirnya malah dapet di toko-toko macem indomaret, cukup bagus dan bermerk, cuma 15RM😀 abis itu ya sempetin muter-muter ke bb plaza lagi buat cari2 souvenir or baju or apa aja deh.. sampe jam 10 baru balik ke stasiun Bukit Bintang (7) dan back to hotel. Huah! capeknya pol! dari subuh sampe malem dijalanan terus, mana jalan kakinya paling top deh, naik turun tangga ntah berapa kali.. tu kaki sampe mo copot rasanya😀 sampe hotel langsung bersih2 dan masih sempet sih brosing2 dan main games wkwkwk.. baru deh tidur jam 12, nggak lupa masang alarm besok jam 530 spy bangun pagi krn kita rencana mo ke Genting😉

berikut jalur perjalanan di hari 1 trip kita di KL ini (dinomori sesuai cerita diatas :D).

jalur perjalanan kita hari 1 di KL, banyak pake monorail bolak balik deh😀 (dari 1 s/d 7)

demikian cerita hari 1 trip di KL.. tunggu kisah dihari 2 yaaa😉

~ by morningd3w on October 26, 2012.

One Response to “unforgettable malaysia part 1”

  1. Mmmm saya bersetuju ngan pendapat awak…. awak memang betul dalam hal nie….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: